Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
preview
WRC 10
Featured: E3 2021 Coverage

WRC 10

September nanti, KT Games akan berpisah dengan lisensi WRC setelah sepuluh tahun lamanya sebagai ahli reli. Kami menguji surat perpisahan ini.

HQ
HQ

Sempat ada harapan sejenak. Harapan nyata. KT Games membawa produser GTR 2 dan veteran Simbin, Diego Sartori, dan perlahan mulai menyusun potongan puzzle-nya sehingga sejumlah game WRC bisa menyenangkan sekaligus memberikan gambaran bagus atas bagaimana WRC sebenarnya, dan bagaimana balapan benar-benar terlihat di dalam mobil-mobil reli.

Saya mungkin salah satu dari sedikit penggemar hardocre balap yang paling sabar dengan seri lisensi yang dimiliki KT Games. WRC 8 dan WRC 9 adalah game balap yang bagus, jika kamu sebagai pemain hanya menggunakan kontrol tangan saja. Dukungan setir di game-game ini mengerikan, terutama dari sisi Fanatec, umpan balik gayanya medioker. Sebagai gantinya, mereka bagus dalam elemen fisika aspal, simulasi friksi yang bagus di kerikil, banyak lintasan sangat bagus, dan jumlah konten yang banyak membuat WRC 8 dan WRC 9 bisa saya terima. Tetapi dengan KT Games bersiap untuk menggulirkan game WRC kesepuluh dan terakhir mereka (studio Dirt Rally, Codemasters, telah membeli lisensinya untuk sepuluh tahun ke depan), saya lelah dengan kekhawatiran yang mewabahi game-game sebelumnya, kekhawatiran yang masih ada juga di sini. Kesabaran saya mulai habis. Penilaian positif saya atas usaha KT Games untuk menyusul raksasa genre Dirt Rally 2.0 tidak lagi terasa ambisius dan menjanjikan. Dari saya sendiri, ia terasa seperti sebuah potensi yang tidak tersalurkan dan dari sejauh apa yang saya coba dari WRC 10, rasanya seperti WRC 9 dengan pencahayaan sedikit berbeda.

WRC 10WRC 10
Grafisnya dibuat dengan baik dan mobil-mobilnya keren, tetap apakah semuanya terlihat terlalu... gelap?

WRC 10 berisi 19 negara dan 122 jarak. Monte-Carlo, Swedia, Kroasia, Portugal, Estonia, Spanyol, Italia, Afrika, Finlandia, Belgia, Chili, Jepang, Wales, Yunani, Argentina and Jerman, di antara yang lainnya, tersedia, dan developernya telah menjanjikan lebih banyak "lintasan-lintasan epik." Namun, saya pikir ini semua menjadi lebih kepada "kuantitas di atas kualitas" di seri game ini di mana KT Games telah menyajikan lebih banyak reli di lebih banyak negara dibandingkan menciptakan lintasan yang pembalap WRC benar-benar lalui di dunia nyata.

WRC 10
Efek partikel dibuat dengan sangat baik dan kini WRC menggunakan haptic trigger di controller DualSense PS5.

WRC, WRC 2, WRC 3, dan Junior WRC merupakan kelas-kelas yang direpresentasikan dan KT Games membicarakan tentang 22 kru historis klasik pada wawancara saya minggu lalu. Kita bisa menantikan Impreza 1997 klasik dari Colin, Celica Turbo GT4 milik Sainz, A1 Quatro 1981 dari Audi, Corolla 1999, Lancia Fulvia, Peugeot 205 T16 Evo 1, dan Escort MKII 1973. WRC adalah sebuah organisasi balapan yang berusia 50 tahun di tahun in dan para developer ingin merayakannya dengan lebih banyak reli dan mobil klasik dibandingkan sebelumnya. Akan ada lebih dari 20 tantangan spesial di mana kita harus melalui momen-momen klasik dari sejarah olahraga ini, mulai dari tahun pertamanya hingga Group B, Group A, hingga ke turnamen hari ini.

WRC 10WRC 10WRC 10
Akan ada sekitar 122 jarak, tetapi hanya 12 di antaranya asli dari lintasan WRC.
WRC 10WRC 10
Mulai tahun depan, Codemasters akan mengambil alih lisensinya dan kemungkinan akan mengubah Dirt Rally menjadi WRC: The Official VIdoe Game.
WRC 10
Elemen fisika aspal di WRC 10 bagus. Satu-satunya hal yang mengalahkan Dirt Rally 2.0 untuk sekarang.

Bagian lain dari seri WRC yang dijanjikan developer akan ditingkatkan adalah suaranya, yang dalam banyak hal telah menjadi aspek terburuk di game-game WRC, selain dukungan setir. KT Games telah merekam semua suara mesin sekali lagi dan menjanjikan sesuatu yang baik, meskipun di versi preview yang saya mainkan selama beberapa minggu membuktikan sebaliknya. Sejujurnya saya tidak mendengar sesuatu yang begitu berbeda antara WRC 9 dan WRC 10 dan masih merasa suara mesinnya pucat, tipis, dan tidak realistis.

WRC 10WRC 10
WRC merayakan ulang tahun ke-15 tahun ini, KT Games merayakannya dengan banyak kru reli dan lintasan klasik.

WRC 10 dimainkan paling baik dengan kontrol tangan di Bumper Camera, yang terasa kontraproduktif mengingat menurut developernya ia adalah sebuah simulator reli. Bagi saya, ia tetap menjadi sebuah permainan balap arcade, meskipun dengan bingkai realistis. Dan saya rasa hal itu tidak akan berubah dalam tiga bulan ke depan sebelum perilisannya. Kini kita bisa melaju lebih cepat daripada di game-game sebelumnya. Kini kita bisa mengerem di permukaan apapun tanpa membuat mobil bergoyang dan rasa realismenya menjadi lebih minim lagi di sini - jika dinilai dari versi preview ini. Dengan kata lain, WRC 10 tidak akan langsung mengejutkan September nanti. Ia akan menjadi game yang sama dengan WRC 9 dengan beberapa perubahan kecil, menurut saya. Dan pada dasarnya ini bukan hal yang buruk, hanya saja saya di titik ini saya menginginkan sesuatu yang lebih.

HQ
HQ

Teks terkait

0
WRC 10Score

WRC 10

REVIEW. Ditulis oleh Petter Hegevall

Entri terbaru di seri yang sudah berlangsung lama ini memiliki beberapa naik dan turun.

0
WRC 10

WRC 10

PREVIEW. Ditulis oleh Petter Hegevall

September nanti, KT Games akan berpisah dengan lisensi WRC setelah sepuluh tahun lamanya sebagai ahli reli. Kami menguji surat perpisahan ini.



Loading next content