Indonesia
preview
Total War Saga: Troy

Total War Saga: Troy - Impresi Campaign

Menjelang perilisannya bulan depan, kami memainkan campaign dari game Total War berikutnya.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Jujur saja saya menyukai format Saga dari game Total War. Pendekatan yang lebih terfokus dari grand strategy dan pertarungan epik ini memungkinkan developer Creative Assembly (dalam hal ini, studio Sofia) untuk mendalami lini masa dan tempat tertentu, membangun mekanika seputar era itu untuk benar-benar membenamkan pemain ke dalam skenarionya. Memang, ini tidak untuk semua orang, dan setelah dua game Warhammer dan entri utama di Roma dan Tiongkok yang sangat besar, seri ini akan menjadi sebuah trio yang memiliki jalur serupa.

Fall of the Samurai merupakan sebuah ekspansi yang diubah menjadi Saga, lalu Thrones of Brittania mengangkat periode sejarah yang saya pada khususnya tertarik, keduanya merupakan game dengan ukuran mirip dan berlatar di kepulauan yang sedang dilanda konflik. Total War Saga: Troy, di sisi lain, berlatar di sekitar perairan, bukan dikelilingi olehnya. Laut Aegea dikepung oleh negara-kota Yunani dan Troya yang akan bertarung dalam perang yang paling legendaris dan juga misterius dalam sejarah.

Saya sangat terkejut ketika mengetahui bahwa tidak akan ada pertarungan laut di Troy, mengingat peran sentral dari Laut Aegea di sini (pasukan yang bertemu di laut akan menyelesaikan pertikaian mereka di pulau), tetapi saya tidak terkejut atas peta campaign yang keren. Saya harus mengakui, saya lemah terhadap peta yang indah, dan dalam aspek itu, CA telah menghadirkan lingkungan campaign yang semakin menawan. Troy juga tidak berbeda dalam hal ini, dengan fog of war bertema khusus yang didekorasi dengan ikonografi Yunani yang terkelupas dan membuka pulau-pulau bercahaya di bawah sinar matahari.

Saya memulai campaign di Yunani Selatan, bermain sebagai Menelaus, penguasa Sparta. Terdapat delapan pemimpin yang bisa dipilih dan saya bisa memilih antara Menelaus atau Paris dari Troya (keduanya mirip dengan versi film tahun 2004 yang disutradarai Wolfgang Petersen). Meski terdapat delapan pemimpin, masing-masing dengan masalah domestik sendiri di awal, tujuan utamanya adalah mengontrol seluruh wilayah di akhir game, apakah itu melalui kemenangan mutlak atau mengikuti objektif berdasarkan narasi. Sayangnya, saya tidak sampai mengepung Troy, yang tentu saja akan memiliki peran besar di dalam game. Lalu meski terdapat beberapa perbedaan mencolok antara game ini dan entri Total War lain, bagian awal masih terasa sama.

Total War Saga: Troy

Tugas pertama saya adalah menyatukan daerah saya sendiri, menghancurkan pemberontakan lokal sebelum melahap negara-kota terdekat di selatan. Diplomasi merupakan elemen penting di Troy dan terdapat persekutuan yang dibentuk di mana-mana. Dalam giliran AI, terdapat banyak maju mundur dalam negosiasi antar pemimpin faksi yang meminta imbalan untuk pertemanan. Sulit untuk mengatakan bagaimana hal ini akan berkembang karena terdapat beberapa opsi diplomasi, kebanyakan dibangun di atas lima sumber daya game ini (yang akan dibahas nanti), tetapi permintaan yang tidak realistis dari kebanyakan tawaran membuat kami harus menghabiskan waktu mempertimbangkan tawaran balasan. Dengan begitu banyak negara-kota yang harus dihubungi, kekhawatiran saya adalah saya akan menghabiskan banyak waktu untuk berkata kepada para penguasa, "Tidak, kamu tidak akan mendapatkan sepertiga dari persediaan makanan saya tanpa imbalan apapun."

Kondisi politik yang rumit juga membuat kamu harus berhati-hati dalam memilih siapa yang diserang dan kapan kamu menyerang mereka, karena akan mudah untuk kamu akhirnya kewalahan. Dan itulah yang terjadi kepada saya. Setelah melawan pasukan lokal dan garnisun yang ada di kotanya, saya berhasil mengalahkan mereka dengan sebuah kemenangan tipis. Sebelum saya dapat mengklaim rampasan perang, sekutu musuh saya muncul dan menghajar pasukan saya yang tersisa, membunuh kedua karakter hero saya.

Saya melakukan auto-resolve untuk pertarungan itu karena kemungkinan menang sangat tipis, jadi saya tidak melihat Menelaus musnah secara langsung, tetapi semua itu terasa agak aneh. Sebagian alasan kenapa hal ini tidak terasa pas karena karakter hero ini terasa terlalu over-powered. Menggunakan salah satu kemampuan Menelaus untuk menghadirkan kepanikan di unit musuh, di satu titik saya memiliki dua hero tersisa - hanya dua orang - dan mereka mampu membuat musuh melarikan diri dari peta hingga mereka memenangkan peperangan. Saya merasa ini terlalu mudah.

Total War Saga: TroyTotal War Saga: Troy

Pertarungan yang saya mainkan kebanyakan menarik, dan ada satu pada khususnya di mana saya berhasil menang dari posisi sulit berkat pemilihan posisi yang cerdas. Dalam hal itu, seperti yang telah saya bahas di impresi sebelumnya, Troy menghadirkan tambahan menarik ke seri ini dengan sebuah medan perang yang lebih realistis dan responsif dari sebelumnya. Tidak ada revolusi besar di sini, lebih kepada iterasi berlanjut dari CA dan meningkatkan apa yang sudah bagus di seri strategi ini.

Kembali ke sisi campaign dari game, terdapat sebuah sistem sumber daya baru, dan saya sangat menyukainya. Alih-alih berfokus pada menghasilkan kekayaan murni, terdapat lima sumber daya untuk dipertimbangkan. Peningkatan dari kota akan meningkatkan produksi, dan kamu bisa menambahnya lebih lanjut dengan perdagangan. Lalu ada semacam skill tree berupa keputusan kerajaan yang memungkinkan kamu meningkatkan berbagai area. Makanan adalah sumber daya paling penting, tetapi kamu juga perlu kayu, batu, perunggu, dan emas (dengan emas menjadi komoditas paling langka). Masing-masing berpengaruh terhadap aspek-aspek berbeda dalam pengembangan kerajaanmu.

Fitur lain yang saya suka berhubungan dengan mitologi dari era ini. Dengan menyembah berbagai dewa, kamu bisa mendapatkan keuntungan tambahan untuk membantu ekspansimu. 30 giliran tidak cukup untuk melihat kelebihan dari sistem ini, tetapi berpikir panjang untuk memilih dewa mana untuk diikuti dan menghabiskan pemikiran dan doa di dalamnya, saya sangat tertarik untuk melihat peran para agen, dengan biarawati khususnya yang menjadi penghubung dengan para dewa. Jika kamu baru mengenal seri ini, para agen adalah unit yang bisa kamu gerakkan di atas peta campaign tetapi tidak berperan langsung dalam pertarungan. Mereka dapat melakukan aksi sabotase, dan di Troy, melakukan ritual bisa meningkatkan karunia dari para dewa dan menghasilkan keuntungan dalam game.

Total War Saga: TroyTotal War Saga: TroyTotal War Saga: Troy
Total War Saga: Troy

Epic agent adalah tambahan lain yang cenderung pada aspek mitologi. Gorgon, Satyr, dan See memiliki fitur gameplay yang serupa dengan inspirasi mitologinya. Namun, seperti semua yang ada di Total War Saga: Troy, CA menggunakan pendekatan nyata atas para legenda ini. Seperti unit Minotaur dan Cyclops yang ada di pertarungan, tidak ada elemen mistis di sana. Developer berusaha untuk membuat game ini tetap membumi, tetapi juga mempertahankan hal spesial yang membantu mencerminkan legenda itu.

Setelah melihat kembali, sulit untuk memprediksi seberapa bagus Total War Saga: Troy nantinya karena saya tidak sempat melihat cukup banyak hal yang membuatnya terasa unik dan berbeda dibandingkan entri-entri lain di seri ini. Saya menyukai perubahan dalam pertarungan dan pendekatannya dalam manajemen sumber daya, agama, dan membumikan mitologinya, tetapi sulit untuk melihat hasilnya. Katakanlah saya cukup tertarik dan pastinya saya penasaran. Semuanya ada di atas kertas, dan kita akan melihat apakah ia berhasil tersaji bersama dengan baik atau tidak ketika game ini meluncur di PC (sepenuhnya gratis di Epic Games Store di hari pertama) pada 13 Agustus 2020.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Teks terkait

Total War Saga: TroyScore

Total War Saga: Troy

REVIEW. Ditulis oleh Marco Vrolijk

Narasi Perang Troya dan sistem sumber daya baru menyatu dalam game diplomasi dan penaklukan Total War yang menarik.



Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.