Indonesia
Gamereactor
preview
The Dark Pictures: Little Hope

The Dark Pictures Anthology: Berkenalan dengan Little Hope

Kami mewawancarai Supermassive Games dan mendapatkan cuplikan pertama dari petualangan penuh horor ini.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Beberapa waktu sebelum akhir pekan Paskah, kami cukup beruntung untuk bertemu dengan co-founder Supermassive Game Pete Samuels, yang memberikan kamu sebuah gambaran luas dari petualangan penuh horor berikutnya dari mereka melalui sebuah pidato keynote, sebelum berbicara langsung dengan kami tentang apa selanjutnya dari para spesialis horor ini.

Game tersebut adalah Little Hope (lengkapnya The Dark Pictures - Little Hope). Lanjutan dari Man of Medan ini adalah episode kedua dari delapan game horor pendek yang direncanakan, yang menjelajahi berbagai aspek dari genre ini. Jika di Man of Medan pemain menaiki sebuah kapal hantu, episode ini berlatar sebuah desa terbengkalai bernama Little Hope di Massachusetts.

Kisah Little Hope diangkat dari salah satu pembantaian yang paling tidak diakui sepanjang sejarah; yaitu perburuan penyihir yang terjadi di negara-negera 'beradab' sebagai bagian dari kampanye teror terhadap perempuan atas nama grup-grup religius, yang menyebabkan banyaknya nyawa-nyawa tidak bersalah mati atas nama agama Kristen. Kami tidak yakin bagaimana game ini akan membahas tema yang sulit tersebut, tetapi seperti yang Samuels jelaskan kepada kami, The Crucibles by Arthur Miller memiliki pengaruh besar terhadap proyek ini. Kami mendapatkan kesan bahwa tim pengembangannya telah melakukan pekerjaan rumah mereka, terlihat dari fakta bahwa nama dari desa itu sendiri diambil dari halaman sejarah.

Ceritanya terbagi atas dua periode waktu, dengan narasi yang melompat-lompat antara masa lalu dan masa kini, ketika sekelompok anak muda terjebak di antah berantah akibat sejumlah kejadian tidak menyenangkan. Antah berantah sebenarnya bukan nama tempat itu, karena sebenarnya ia adalah sebuah desa bernama Little Hope, sebuah tempat dengan masa lalu kelam yang telah lama ditinggalkan oleh penduduknya. Cerita dari petualangan horor baru ini terikat dengan sejarah gelap itu, dengan benang-benang narasi entah bagaimana menghubungkan sebuah kisah bertahan hidup modern dengan kekejaman historis.

The Dark Pictures: Little Hope

"Tantangan narasinya bagi kamu adalah untuk memastikan bahwa tidak ada inkonsistensi dan apa yang terjadi pada periode waktu itu terkoneksi dengan baik dengan waktu," jelas Samuels kepada kami ketika ditanyakan tentang tantangan-tantangan dalam menggabungkan narasi di periode waktu berbeda. "Tentu saja, dalam sebuah cerita bercabang, jika kamu memengaruhi sesuatu yang terjadi di berbagai periode waktu - itu sedikit menjadi mimpi buruk. Tetapi sebagian besar gameplay [di Little Hope] terjadi di masa kini; melihat pengaruh dari masa lalu dan mencoba untuk mencari tahu bagaimana itu menyebabkan kejadian di masa kini untuk desa itu di masa kini, dan sepanjang sejarahnya."

Supermassive memiliki reputasi dalam mendapatkan hasil yang hebat dari aktor-aktor yang bekerja untuk mereka. Pemeran utama di proyek ini ada Will Poulter, yang kami lihat cuplikannya pada presentasi. Dalam keynote, kami terkesan dengan bagaimana ia berubah dari aksen Amerika modern ke salah satu aksen dari utara Inggris dari bagian masa lalu game (seperti yang kami diskusikan selama wawancara, penduduknya sebenarnya berasal dari Anglia Timur, namun aksen Norfolk tebal sulit untuk didengar oleh telinga umum jadi mereka memilih sesuatu yang lebih utara). Sementara Poulter berperan antarera, pemeran historis lainnya terdiri dari aktor dari Inggris Utara, untuk menciptakan sebuah pengalaman yang lebih otentik.

Atmosfer dan ketegangan menjadi inti dari pengalaman. Di atas penampilan profesional dari aktor yang mumpuni dan beberapa visual yang menawan, dengan menggunakan kamera tetap, studio ini mampu membangkitkan visual horor sinematik dan menggenggam pemain dengan erat ke dalam game melalui pengalaman visual yang terkontrol dengan ketat. Memang, ini bukan untuk semua orang, tetapi itulah yang ingin sang developer lakukan dan mereka melakukannya dengan baik. Pendekatan ini jelas tidak berubah di Little Hope, yang ingin menjadi lebih sinematik daripada pendahulu langsung atau tidak langsungnya.

The Dark Pictures: Little Hope

"Keuntungan dari menunjukkanmu apa yang kami inginkan kamu lihat dan tidak mengetahui apa yang terjadi di luar sorotan kamera adalah penting untuk membangun tekanan," Samuels memberitahu kami ketika ditanyakan tentang bagaimana Little Hope berkembang setelah Man of Medan. Untuk membuat kamera tetap terasa pas untuk lebih banyak orang, studio ini mengimplementasikan sebuah sistem kamera tambahan yang mengambil alih di situasi-situasi tertentu, yang mereka katakan akan membantumu membangun hubungan yang lebih kuat dengan karaktermu pada momen-momen penting (sebelum mereka mati dengan cara yang mengerikan, tentu saja). Kami dijanjikan ada lebih banyak "kebebasan untuk melihat-lihat" dan "lebih banyak kebebasan untuk menggerakkan kamera", sebuah perubahan yang seharusnya membuat game ini lebih mudah diakses.

Studio ini masih tahu cara membuat sebuah adegan yang berdampak, dan kami melihat beberapa momen dalam beberapa menit pertama dari game yang menggambarkan ini. Tanpa urutan tertentu selama demo, kami melihat orang-orang tersesat di hutan harus memilih untuk berpencar atau tetap bersama (kita tahu jawaban dari pertanyaan itu), adegan-adegan mendebarkan ketika sebuah keluarga dilahap api, dan seorang perempuan berwajah kejam yang tiba-tiba muncul entah dari mana dan memulai serangkaian kejadian mematikan. Semua ini terasa kuat, memilukan, tetapi kami juga tampaknya melompat-lompat antara berbagai jalur narasi. Selalu ada risiko segalanya menjadi membingungkan ketika melompat antara satu periode waktu ke periode waktu lain. Namun, Supermassive tampaknya sudah mengatasi itu.

Untuk memahami sebuah cerita, terdapat sejumlah informasi yang harus kamu dapatkan untuk mengetahui apa yang terjadi. Jadi memisahkan itu antara dua pemain adalah sangat berbahaya, dengan begitu kita bisa mencapai bagian akhir tetap tidak ada pemain yang mengetahui apa yang terjadi. Itu adalah sebuah keseimbangan yang rentan dan mendesain untuk terutama dua adalah cukup sulit," Samuels berkata kepada kami, sembari mengkonfirmasi bahwa pengalaman co-op dari Man of Medan akan kembali di Little Hope.

"Tetapi juga dengan percabangan, memastikan bahwa tidak ada yang menghilang dalam percabangan yang menyebabkan mereka melewatkan informasi kritis yang mereka perlukan untuk memahami cerita. Dan dengan lebih kompleks dan berlapis ceritanya, semakin sulit pula itu. Jadi Little Hope merupakan sebuah tantangan berkat alasan itu karena ia lebih memiliki banyak lapisan daripada apa yang pernah kami lakukan. Dengan kata lain, ini adalah cerita yang lebih kompleks."

The Dark Pictures: Little HopeThe Dark Pictures: Little Hope

Evolusi lain yang kami lihat dari studio ini adalah cara pemain dilengkapi dengan semua konteks yang penting, dan bagaimana aksi mereka memberi pengaruh ke dunia digital itu. Samuels menjelaskan bagaimana timnya mencoba memberikan "orang lebih banyak informasi, lebih banyak konteks, tidak hanya untuk apa yang terjadi dan apa yang telah terjadi, tetapi juga apa yang akan terjadi ketika mereka akan melakukan sesuatu, ketika mereka memutuskan untuk berinteraksi dengan sesuatu. Ketika mereka menemukan sebuah QTE, [ada informasi tentang] apa aksi yang akan terjadi, bukan lagi menjadi kejutan tersendiri?

"Jadi itulah arah evolusi kami untuk yang kedua di seri ini. Kami memiliki beberapa pemikiran berdasarkan apa yang kami pelajari dari pengembangan, atas apa yang akan kami lakukan di yang ketiga dan keempat dan seterusnya, tetapi kami benar-benar tidak tahu itu hingga kami mendapatkan umpan balik dari Little Hope."

Proses itu akan dimulai ketika The Dark Pictures Anthology: Little Hope mendarat di PC, PS4, dan Xbox One pada pertengahan tahun ini.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Teks terkait



Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.