Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
preview
Table Manners

Table Manners

Dunia perkencanan kini lebih sulit untuk dijalani.

Table Manners

Berkencan terkadang adalah kegiatan yang sulit, tetapi bagaimana jika kamu harus berkencan menggunakan tangan mengambang yang tidak akan melakukan apa yang kamu inginkan? Itulah premis yang ditawarkan oleh Table Manners, yang mengikuti jejak game-game seperti Surgeon Simulator dengan menunjukkan bagaimana hal-hal buruk dapat terjadi ketika kamu harus secara manual mengendalikan tanganmu.

Taruhannya tidak setinggi operasi jantung terbuka, tetapi itu tidak berarti itu kurang menegangkan ketika kamu mencoba menemukan cinta dengan satu set tangan yang tidak taat. Ketika kami memainkan pratinjaunya, kami harus menguasai kontrol dasar, dengan dua tombol mengangkat dan menurunkan tangan, mouse menggerakkannya, LMB untuk menggenggam, dan menahan RMB untuk memutar. Itulah pengaturan dasar dan kedengarannya mudah dipelajari, tetapi seperti yang sudah kamu duga, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Sebagai permulaan, pada setiap kecnan, kamu mendapatkan tugas berbatas waktu untuk mendapatkan poin, dan sementara di awal relatif jinak (menyalakan lilin atau menuangkan anggur) hal-hal segera menjadi lebih rumit, dan menjadi membingungkan dan melupakan kontrol adalah suatu cara pasti untuk ditinggalkan oleh teman kencanmu. Sama seperti pada Overcooked, gagal memenuhi tugas adalah berita buruk, jadi segala sesuatunya harus segera dilakukan jika kamu ingin tetap ada dalam momen percintaan.

Mungkin hal paling aneh tentang versi yang kami mainkan adalah kamu dihukum karena tidak menyelesaikan tugas, namun kamu tidak dihukum karena menyebabkan kekacauan besar. Suatu kali kami menuangkan saus tomat ke teman kencan kami dan memasukkan sebotol anggur ke pangkuan mereka, dan mereka benar-benar asyik, asalkan kami menaruh garam sialan itu di atas kentang goreng sesuai permintaan!

Table Manners

Secara teknis game ini bekerja dengan cukup lancar. Harus diakui beberapa tabrakan antara tangan dan benda-benda yang digenggam seperti botol dan kentang goreng bisa ditingkatkan, tetapi game ini belum siap untuk rilis penuh. Terdapat pula kelonggaran di mana barang-barang akan respawn lagi jika kamu menjatuhkannya (yang, percayalah, sering terjadi).

Seperti yang telah kita lihat dari game yang menempatkan ketangkasan manual sebagai pusat pengalaman, setiap level jauh dari sederhana. Kencan pertama kamu dimulai dengan kegiatan yang biasanya dilakukan, seperti duduk di meja makan. Tak lama, elemen-elemen seperti kursi dan nampan yang bergerakn diperkenalkan untuk membuat tugas yang sudah rumit hampir tidak mungkin. Mekanika tambahan ini membantu konsep inti terasa segar dan unik saat kamu maju, meskipun kamu mungkin perlu banyak latihan untuk mengesankan teman kencan kamu, terutama ketika kamu mulai jauh bermain.

Meskipun game ini akan diluncurkan pada Hari Valentine, ini bukan game romantis yang mungkin ingin kamu mainkan, tetapi ia tetap menyenangkan. Ini adalah ujian ketangkasan dan kesabaran yang aneh dan luar biasa, dan semuanya tampaknya bersatu untuk membuat pengalaman yang membuat kamu bersumpah serapah sebanyak yang kamu tertawa, sambil berusaha membuat teman kencan kamu menyukaimu.

Table MannersTable Manners

Teks terkait

Table MannersScore

Table Manners

REVIEW. Ditulis oleh Kieran Harris

Game ini menghadirkan kencan pertama yang kocak, tetapi apakah cocok untuk kencan berikutnya?

Table Manners

Table Manners

PREVIEW. Ditulis oleh Sam Bishop

Dunia perkencanan kini lebih sulit untuk dijalani.



Loading next content