Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
preview
Star Wars Jedi: Fallen Order

Star Wars Jedi: Fallen Order - Impresi Akhir

Respawn mengundang kami untuk memainkan game ini beberapa jam, dan tampaknya Force terasa kuat di sini.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kita hidup di era industri game di mana setiap perilisan besar didahului oleh sedikit demi sedikit informasi untuk menjaga hype. Trailer, wawancara, video demonstrasi, dan banyak detail, yang membuat emosi khalayak naik turun hingga akhirnya kamu bisa memainkannya.

Namun, Star Wars Jedi: Fallen Order tidak ingin begitu. Sama seperti Jedi yang menyembunyikan semua trik dan rahasia yang menjadikan mereka seperti apa adanya mereka, proyek baru Respawn Entertainment tersebut dikonfirmasi awal tahun ini, kemudian sedikit teaser pada E3 2019, tetapi sejak itu mereka memilih untuk diam.

EA dan Respawn dengan demikian telah melanggar "aturan hype" dengan proyek ini, dan itu berarti kita baru tahu sedikit tentangnya sebelum dirilis pada 15 November. Itu mungkin menimbulkan beberapa keraguan, tetapi "ketakutan adalah jalan menuju sisi gelap", dan terseret oleh perasaan itu akan menjadi kesalahan terbesar, karena kami diizinkan bermain Fallen Order selama beberapa jam di Los Angeles, mengetahui bahwa apa yang telah dibangun oleh pencipta Titanfall ini adalah sebuah kotak yang penuh kejutan.

Jadi, kami menghabiskan sekitar empat jam sebagai padawan Cal Kestis sehingga kami bisa mengenalnya sedikit lebih banyak, juga belajar tentang karakter di sekitarnya dalam cerita ini. Peristiwa dalam Fallen Order berlatar antara Episode III dan IV dalam timeline, dan untuk lebih tepatnya lagi, kita dapat mengkonfirmasi ini semua terjadi sebelum Rogue One, di saat pasukan Palpatine telah mengerahkan unit elit yang dikenal sebagai Inquisition, dimaksudkan untuk melacak dan menghilangkan sampah Jedi yang tersisa.

Star Wars Jedi: Fallen Order

Protagonis kami tidak bisa menyelesaikan pelatihannya karena Order 66 yang tiba-tiba berjalan untuk memusnahkan sebagian besar kaumnya, dan itu adalah sesuatu yang kamu sadari sejak awal permainan. Dia masih muda dan masih belum berpengalaman, dan karena itu harus terus belajar cara menguasai Force selangkah demi selangkah. Dia melakukan ini dengan tekanan tambahan dan tantangan karena harus menjelajahi planet saat dia melarikan diri, atau menghadapi Inquisitor di jalan. Setelah tutorial singkat, interaksi pertama kami yang sebenarnya dengan Kestis terjadi dalam perjalanan ke planet Zaffo, sebuah dunia yang membawa kita dari eksterior yang tertutup salju hingga reruntuhan dalam ruangan yang mengingatkan kami pada game Tomb Raider terbaik.

Dan itu bahkan lebih benar lagi karena 'eksplorasi' dan 'petualangan' adalah istilah yang paling pas untuk menentukan keseluruhan pengalaman bermain selama sesi permainan pertama ini. Bagian platforming, pemecahan teka-teki, dan memeriksa Holomap untuk memeriksa ke mana kami harus pergi selanjutnya menggambarkan beberapa jam pertama kami dengan Jedi: Fallen Order. Cal berlari, melompat, memanjat, dan menggunakan lightsaber untuk menerangi jalan (mekanik yang sangat intuitif, ngomong-ngomong), serta meminta tolong kepada temannya BD-1 jika dibutuhkan dan tentu saja menggunakan Force untuk menyelesaikan teka-teki atau untuk merasakan "gema" dari apa yang terjadi di masa lalu di tempat itu. Jadi, seperti yang kamu lihat, dia punya semua alat untuk membuat game ini menjadi lebih dari serangkaian pertempuran lightsaber.

Kami memilih Zaffo untuk memulai, tetapi kami sebenarnya bisa memilih planet lain yang ditawarkan. Kebebasan untuk memilih ke mana kamu ingin pergi berikutnya adalah hal pertama yang mengejutkan kami. JFO adalah permainan single-player, tetapi itu tidak harus berarti linearitas absolut, bukan? Bahkan, Respawn memungkinkan fleksibilitas tertentu, bahkan dengan dialog, membangun rasa kehendak bebas yang, bagaimanapun, terasa perlu untuk sebuah game yang ingin lebih imersif.

Star Wars Jedi: Fallen Order

Dari apa yang telah kami lihat sejauh ini, ia berhasil menarik perhatian kami. Semakin dalam kami berjalan di Zaffo, semakin banyak percabangan yang kami temukan. Jalur samping, area yang kamu tahu akan dapat kamu masuki segera setelah kamu mendapatkan upgrade untuk Cal, dan pemikiran konstan bahwa "kita harus kembali lagi nanti" menjadi umum selama sesi kami, dan hal yang sama terjadi pada variasi lingkungan, sesuatu yang sangat menakjubkan untuk satu planet.

Ketika kami bergerak maju, calon Jedi Master kami belajar menggunakan Force Push, dan itu memungkinkan kami tidak hanya untuk berinteraksi dengan lebih banyak elemen atau menjadi lebih berbahaya dalam pertempuran, tetapi juga untuk menghancurkan dinding tertentu yang menghalangi jalan. Kemajuan karakter, serta droid BD-1 yang ramah, terhubung dengan kemungkinan eksplorasi, sehingga backtracking tidak hanya diharapkan, tetapi benar-benar diperlukan.

Kami belum tahu bagaimana Respawn menangani elemen desain dan eksplorasi ini dalam versi penuhnya, tetapi berbagai situasi yang berbeda yang kami lalui selama beberapa jam permainan ini membuat kami yakin mereka telah berusaha menjaga kesegarannya setiap saat. Kami meluncur di kereta salju es, bermain-main dengan bola logam, dan bertarung sambil melompat-lompat di antara aliran angin. Kami juga mengubah arah roket yang datang, dan bahkan melompat ke dinding untuk memanjat seperti Prince of Persia. Unsur-unsur baru terus-menerus diperkenalkan, dan itu mencegah kamu merasa monoton.

Struktur dunia ini dan skenarionya berjalan secara alami dengan desain level yang, setidaknya untuk saat ini, telah menjadi kejutan menyenangkan untuk seberapa baik ia bermain dengan keanekaragaman. Jadi, sekali lagi, setidaknya di Zaffo, semuanya terasa saling berhubungan dalam satu atau lain cara, dan ada banyak rahasia yang dapat ditemukan (memberikan hadiah seperti mod untuk penampilan, lightsaber kamu, atau bahkan Mantis, pesawat ruang angkasa utama kamu).

Star Wars Jedi: Fallen OrderStar Wars Jedi: Fallen Order

Untuk pertarungan sendiri, Star Wars Jedi: Fallen Order berada di level yang berbeda. Tim developernya ingin menyampaikan perasaan mengendalikan murid magang muda yang belum menjadi Master, sehingga gaya bertarungnya tidak berisi akrobat seperti di Episode I-III. Dia lincah, tetapi juga sedikit lebih kasar dan kotor jika perlu.

Setiap pertempuran membutuhkan fokus dan ketangkasan. Sistem ini sangat mendalam, dan sampai batas tertentu mungkin menyerupai ide-ide yang ditemukan dalam game seperti Sekiro. Kami bertarung melawan fauna yang ganas di Zaffo, kami menghadapi beberapa penjaga yang kejam dan, tentu saja, kami bertarung dengan ratusan pasukan Imperial, masing-masing memegang senjata jarak jauh atau jarak dekat dan menampilkan pola perilaku yang berbeda.

Berkat keberagaman yang ditemukan dalam pertarungan ini, dan pertarungan bos AT-AT yang mengesankan, kami belajar bahwa menjadi Jedi berarti mempertimbangkan setiap pendekatan, bukan menekan tombol serangan berkali-kali. Luke membuatnya sangat jelas dalam Episode VIII, dan kami telah belajar hal itu di sini.

Dan, percayalah, mereka lebih tangguh daripada musuh Episode IV-VI. Bahkan beberapa Storm Trooper biasa dapat membuatmu dalam masalah serius jika kamu tidak merenungkan setiap tindakan. Tentu saja, sama seperti setiap Jedi yang baik, kamu dapat membelokkan tembakan blaster untuk menjatuhkan mereka, tetapi supaya berhasil, kamu harus menekan tombol blok dengan tepat, lalu memberikan semacam gerakan menangkis untuk mengarahkan proyektil ke arah yang diinginkan. Dan hal yang sama dapat dikatakan tentang pertarungan jarak dekat, karena lawan mampu memberikan perlawanan.

Musuh-musuh ini memblokir, menyerang balik, dan menunggu saat yang tepat untuk menyergap ketika kamu lengah. Kami tidak berpikir ini terlalu rumit atau menyulitkan (kami sebenarnya disarankan untuk menaikkan tingkat kesulitan karena mereka terkejut dengan keterampilan lightsaber kami - kami memang telah menjadi pengikut Yoda untuk beberapa waktu), tetapi sistem ini meminta kamu untuk tetap menjaga perhatian terus-menerus, terlebih lagi ketika kamu menangani kelompok besar. Kombinasi musuh jarak jauh dan dekat dapat menjadi teka-teki tersendiri.

Star Wars Jedi: Fallen Order

Tetapi Cal muda memiliki sumber dayanya. Dia dapat menghindar, memberikan serangan ringan atau kuat, dan bahkan menggunakan Force untuk memperlambat musuh untuk sementara waktu (nanti kami juga dapat mengirim mereka dengan menggunakan Force Push). Ini memiliki berbagai kemungkinan yang sangat luas, membuat pertarungan lebih dari sekadar menekan tombol dan menghajar musuh sepanjang waktu. Jujur saja, itu hal terburuk yang bisa kamu lakukan di sini.

Pertarungan melee menekankan bahwa kamu harus menguasai pertahanan dan menangkis, dan dengan demikian terasa sangat teknis. Setiap serangan yang kami lakukan membuat pertahanan lawan turun (dan begitu pula sebaliknya), hingga mereka tidak dapat lagi memblokir kami. Itulah saat untuk tebasan yang menghancurkan atau, jika mungkin, untuk mengakhiri pertarungan dengan finisher yang spektakuler.

Respawn telah membangun sistem yang memberi kamu kontrol yang baik atas tindakanmu, memungkinkan kamu untuk menyempurnakan setiap gerakan, dan untuk memadukan Force dengan lightsaber dan bahkan dengan elemen lingkungan selama pertempuran. Ingatlah bahwa itu juga akan menghukummu jika kamu tidak menghitung waktu tindakan dengan sempurna, atau jika kamu kehilangan fokus; Pertarungan 'serius' pertama kami dalam pertempuran dengan Prajurit Pembersihan memperjelas hal itu.

Pada saat yang sama, meskipun kami tidak bisa menjelajahinya secara mendalam, melihat sistem progresinya, Cal sepertinya akan menjadi semakin mematikan seiring kamu bermain. Dia terus naik level dan, dengan setiap pertempuran, mendapatkan poin kemampuan yang pada gilirannya dapat digunakan pada skill tree yang mungkin terlihat agak pendek pada pandangan pertama, tetapi kami berharap untuk tumbuh seiring waktu. Force Choke, lemparan lightsaber, dan bahkan gerakan dash adalah beberapa contoh skill yang dapat dibuka, dan kami tahu tentang beberapa kejutan yang sangat menyenangkan yang mereka simpan untuk membuat pertempuran semakin dalam.

Star Wars Jedi: Fallen Order

Hal lain tentang poin skill itu adalah mereka hanya dapat digunakan untuk mempelajari tindakan baru di zona meditasi yang tersebar di sekitar peta. Pada titik-titik itu, seperti Soulsborne, kamu dapat memulihkan, mengisi ulang unit penyembuhan yang disediakan oleh BD-1, atau menyimpan game secara otomatis. Namun, jika kamu melakukan semua ini, musuh akan respawn (pun intended). Jadi, ya, kadang-kadang kamu harus memilih di antara dua risiko: membangkitkan kembali semua musuh yang jatuh, atau tetap sehat.

Selain itu, jika kamu mati - sesuatu yang terjadi pada kami lebih dari satu kali - kamu juga kehilangan akumulasi pengalaman dan level Force, dan kamu hanya bisa mendapatkannya kembali jika kamu mengenai musuh yang membunuh kamu setidaknya sekali. Namun, ketika jatuh dari tebing, kamu perlu mengunjungi kembali area tersebut dan melewati penanda cahaya. Ini adalah sistem balas dendam yang, sekali lagi, dapat membuat kamu dalam kesulitan, karena lebih dari sekali kami hampir kehilangan semuanya karena kami dengan kejam mengejar pembunuh kami. Lalu kami ingat ini tentang menjadi seorang Jedi; menjadi cerdas dan akurat.

Kami meninggalkan sesi dan bertanya-tanya mengapa Star Wars Jedi: Fallen Order belum ditampilkan lebih banyak. Menilai dari empat jam permainan ini, ini adalah salah satu game teratas yang harus diperhatikan selama beberapa bulan mendatang - petualangan single-player yang menggabungkan kekuatan dan keserbagunaan Jedi dengan sistem pertempuran yang tepat dan menuntut, dengan bagian eksplorasi yang tak kalah penting. Jika Respawn mempertahankan kualitas ini untuk pengalaman penuhnya, kita mungkin berbicara tentang salah satu video game Star Wars terbaik sepanjang masa.

Star Wars Jedi: Fallen Order

Teks terkait

Star Wars Jedi: Fallen OrderScore

Star Wars Jedi: Fallen Order

REVIEW. Ditulis oleh Jonas Mäki

Tiba waktunya bagi Respawn Entertainment untuk mengambil lightsaber dari DICE. Kami telah mencoba Star Wars Jedi: Fallen Order.



Loading next content