Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
preview
Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020

Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020 - Preview Hands-On

Kami telah memainkan tiga dari empat cabang olahraga baru, bagaimana performa Mario, Sonic, dan kawan-kawan di sini?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020

Percaya atau tidak, Nintendo Switch kekurangan party game. Tak seperti Wii dan Wii U yang dibanjiri dengan party game, pengguna Switch harus puas dengan Super Mario Party. Meski tetap mengundang kesenangan, 1-2 Switch terasa seperti semacam eksperimen setengah matang yang menunjukkan berbagai fitur dari controller Joy-Con (sama seperti yang dilakukan Nintendo Land pada Wii U sebelumnya). Jadi ini sudah waktunya kita mendapatkan satu lagi pilihan bagus di paruh akhir 2019 ini.

Hadirlah Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020. Bersama dengan partner dan developer Sega, Nintendo telah menyajikan sebuah demo dari gamenya sejak E3 dan sepanjang pertengahan tahun ini, termasuk ajang seperti Gamepolis baru-baru ini di Malaga. Pada acara itu, kami mendapatkan kesempatan untuk memainkan dan merekam berbagai ajang yang ditawarkan.

Tapi sebelum kita menyelami mini-games, mari memulai dengan mengatakan bahwa Mario & Sonic yang baru ini lebih cenderung kepada party game, bukan ke game olahraga, tetapi dengan arti yang baik. Dengan kata lain, ia tampak lebih menyenangkan sejak awal daripada pendahulunya dari tahun 2016 yang repetitif. Dengan begitu, dengan ajang dan skema kontrol yang lebih bervariasi, mungkin saja ini adalah titik yang mempertemukan antara Super Mario Party dan bagian terbaik dari Wii Sports/Resort, mungkin juga sebuah persembahan yang lebih baik atas Track & Field, bapak dari segala game Olimpiade.

Ia akan menghadirkan 21 cabang olahraga 'realistis' plus tiga cabor fantasi, menggenapkan semuanya menjadi 24 mini-game secara total. Akan tetapi, tampaknya hanya empat saja yang benar-benar baru: Skateboarding, Karate, Surfing, dan Sport Climbing. Dengan begitu, kami sangat berharap 20 cabor lainnya telah mendapatkan peningkatan yang lebih menyenangkan dan akurat. Kami pun mencoba tiga di antara empat mini-game baru di atas, lalu Archery dan 110-metre Hurdles klasik. Dan kesan kami adalah... setidaknya campur aduk.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020

Archery (panahan) terasa hebat. Ia benar-benar membawa kami ke momen-momen terbaik di Wii Sports Resort, ketika kontrol gerak bekerja dengan baik dan diimplementasikan dengan brilian dengan gameplay sporty. Rasanya luar biasa ketika kamu mengangkat busur imajinermu dengan kedua tangan (masing-masing memegang Joy-Con). Untuk mengamankan panah tekan R dengan jempol kanan, tarik tanganmu untuk menarik tali busur, dan membidik sebelum akhirnya melepas. Angin dan jarak (dan Super Shot yang memiliki poin ganda) akan memengaruhi permainan untuk membuat semuanya menjadi lebih menarik dan menantang. Kami merasa ini akan menjadi salah satu cabor yang paling banyak dimainkan bersama keluarga dan teman.

Satu lagi cabor yang sudah ada adalah 110 hurdles. Di game ini kamu bisa memainkan cabor ini menggunakan tombol-tombol, kontrol gerak, atau bahkan satu tangan sehingga dua pemain bisa bermain tanpa perlu controller tambahan, dan kami mengapresiasi itu. Kami lebih ingin mencoba cabor atletik menggunakan tombol-tombol daripada kontrol gerak, karena ini terasa agak tidak akurat ketika mendeteksi aksi melompat ke depan. Hal ini bisa membuat pemain frustrasi apalagi jika kamu mendapatkan boost di bagian terakhir.

Dari cabor baru, ada Skateboarding dan Surfing yang terasa cukup mirip, karena faktor papan dari kedua olahraga tersebut. Skateboarding mencoba menghadirkan baik game Tony Hawk dan game skating untuk Wii yang menggunakan Wii Remote sebagai papan itu sendiri. Itu artinya kamu mengontrol keseimbangan, sudut, trik-trik, dan lainnya, dengan memiringkan Joy-Con. Meski kami menyukai konsep itu, responsnya harus lebih ditepatkan lagi agar bekerja dengan baik. Sementara itu, untuk Surfing, terasa terlalu acak untuk bisa menyenangkan.

Sayangnya kami menemukan masalah yang sama dengan Karate-Kumite. Jangan salah, kami benar-benar menantikan bisa bermain sebagai Mario atau Amy dalam kimono yang merupakan hal terimut yang bisa kamu lihat di sana (sayangnya tidak ada ukuran XXXL untuk Bowser). Akan tetapi, sekali lagi tempo dan waktu responsnya belum terasa pas, meski kami mencoba yang satu ini dengan satu tombol, ala game fighting.

Jadi, Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020 akan dirilis pada November namun terlihat sudah selesai sejauh ini. Jika isu dari beberapa skema kontrol dan gerakannya dapat diperbaiki sebelum peluncuran, game ini dapat melengkapi Super Mario party sebagai sebuah game sosial yang menyenangkan, tetapi kami meragukan apakah ia dapat menghadirkan kesenangan dengan standar Nintendo seperti biasa.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020Mario & Sonic at the Olympic Games Tokyo 2020

Teks terkait



Loading next content