LIVE

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Live broadcast
Iklan
logo hd live | CS:GO Omen by HP League Season 3 Finals
Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
artikel

Google Stadia - Review Awal

Stadia dirilis di beberapa region hari ini dan kami telah berkenalan dengan beberapa game, fungsionalitas, dan kualitasnya.

Google Stadia dihadapkan dengan tantangan besar. Tentu, layanan ini (hampir) berada di garis depan dalam menawarkan alternatif berbasis cloud untuk industri game berbasis perangkat keras, tetapi ia juga harus memenuhi semua persyaratan yang sangat spesifik yang dimiliki oleh penggemar game tanpa menawarkan langganan tetapi sebaliknya mengharuskan konsumen untuk membeli game dengan harga penuh. Ini layak diklarifikasi; Stadia bukan "Netflix untuk game", meskipun itu menjadi deskripsi awal untuk layanan ini.

Di sini, sebagai konsumen, kamu harus memilih untuk membeli game kamu di Stadia, daripada di PlayStation 4, Xbox One atau PC melalui beragam platform yang tersedia. Inilah sebabnya mengapa tidak cukup hanya menawarkan solusi berbasis cloud - kamu harus dapat bersaing secara langsung dengan raksasa industri. Kami baru-baru ini menerima unit Founder's Edition, yang akan segera tiba di rumah pelanggan yang melakukan pre-order (walaupun beberapa akan mendapatkannya lebih lambat) dan inilah kesan pertama kami tentang platform Stadia.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Memasang

Google Stadia memiliki ukuran yang berbeda dari banyak platform lain, karena tidak memiliki "rumah" untuk ditampilkan di rak TV. Perbandingan terdekat adalah Chromecast Ultra yang disertakan, yang pada dasarnya hanya semacam cermin Android untuk aplikasi dan konten di ponsel atau tablet kamu. Karena itu, orang mungkin berpikir bahwa memasang sistem ini adalah tugas yang mudah, tetapi tidak. Kamu tidak hanya perlu mengeluarkan controller Stadia, mengatur Chromecast Ultra, dan kemudian semuanya selesai. Kamu memerlukan ponsel atau tablet dengan aplikasi Stadia diinstal untuk mendaftarkan akun kamu dan mengatur Chromecast yang disertakan.

Hal ini saja sudah lebih menjengkelkan dari yang seharusnya. Meski begitu, kamu dapat menyalakan Stadia tanpa aplikasi setelah mengaturnya dengan menekan urutan tombol pada controller kamu. Tidak, ini tidak terlalu elegan, tapi setidaknya lebih mudah setelah pengaturan awal. Untungnya, aplikasi ini dirancang dengan baik, dan sudah jelas sejak awal bahwa Google telah merancang antarmuka Stadia agar ramah pengguna. Namun, bisa sangat sulit untuk menentukan dengan tepat di mana pengaturan tertentu berada dan bagaimana menyesuaikan pengalaman seseorang melalui antarmuka tersebut. Misalnya, tidak mungkin untuk memasukkan kode game dalam aplikasi atau melalui Chromecast (kamu harus pergi ke situs web resmi Stadia untuk melakukan itu).

Meski begitu, antarmuka pengguna fungsional dan cepat, dan setelah pengaturan, periode pengujian berjalan relatif lancar. Namun, perlu beberapa waktu untuk membiasakan diri. Tanpa ragu, akan lebih mudah jika Stadia meluncurkannya hanya dengan sepotong perangkat keras; mungkin Chromecast Stadia yang dapat menampung antarmuka standar yang berisi semua pengaturan di satu tempat, sehingga pengguna tidak perlu membuka aplikasi atau browser untuk mengakses fungsi-fungsi penting. Untungnya, setelah akun diatur, menggunakan Stadia dari komputer dengan menuju ke Stadia.Google.Com sangat mengesankan. Dibutuhkan sekitar 15 detik dari memutuskan apa yang akan diputar hingga memulai. Selain itu, controller Google Stadia hanya membutuhkan 10 detik instalasi melalui USB di komputer dan kemudian sudah bisa digunakan.

Google Stadia - Review Awal

Controller

Mari kita bicara tentang controllernya. Ini bisa dibilang salah satu aspek paling mengesankan dari layanan Stadia sekarang. Klik dan hambatan pada tombol terasa taktil dan, pada saat yang sama, sangat nyaman di tangan. Kami dapat mengatakan itu sebanding dengan desain DualShock 4, meskipun dengan bobot fisik yang sedikit di atasnya. Ini adalah controller yang hebat juga, dan ketika memainkan semuanya mulai dari Mortal Kombat 11 hingga Shadow of the Tomb Raider, kami senang menggunakannya. Bahkan, ini bekerja dengan baik hampir semua game di awal peluncuran.

Lucunya, kualitas build dari controller Stadia membuat kamu berpikir tentang seperti apa rasanya jika suatu hari Google merancang konsol game yang sebenarnya. Namun, sekali lagi, ada beberapa batasan yang mengganggu di sini. Jika kamu ingin menggunakan komputer alih-alih Chromecast Ultra, controller membatasi kamu dengan tidak bekerja secara nirkabel; ia harus terhubung melalui USB (namun, controller lain dapat digunakan). Ini juga terjadi jika kamu menggunakan tablet dengan Chrome (yang, memang, bukan cara resmi untuk menggunakan Stadia, tetapi ini berfungsi, dan kami akan menyentuhnya sedikit nanti), dan kamu juga perlu menemukan USB-C ke USB-C untuk menggunakan kabel controller. Itu terlepas dari kenyataan bahwa Google sendiri telah membanggakan fungsi Wifi di controller mereka - namun itu tidak dapat digunakan secara nirkabel untuk apa pun selain Chromecast Ultra.

Google Stadia - Review Awal

Fungsionalitas

Janji utama Stadia adalah bahwa pengguna dapat membawa pengalaman bermain game mereka saat bepergian. Industri game sudah menawarkan pengalaman yang cukup solid baik melalui konsol atau PC yang tentu saja, hingga titik tertentu, stasioner, namun Stadia tidak terikat pada perangkat keras fisik apa pun. Inilah sebabnya mengapa sulit untuk tidak luar biasa terkesan saat pertama kali keluar rumah dan mengeluarkan laptop dan menyalakan Shadow of the Tomb Raider tanpa mesin menjadi panas sama sekali. Tetapi sekali lagi, ada masalah yang harus dihadapi, karena meskipun Chromecast mendukung 4K / 60FPS, versi Chrome yang digunakan pada komputer tidak dapat berjalan dalam 4K - fitur itu hanya didukung pada Chromecast Ultra. Selain itu, versi PC tidak mendukung HDR atau surround 5.1.

Pada saat yang sama, cukup mengecewakan bahwa Google telah memilih untuk meluncurkan Stadia di negara-negara di mana mereka belum meluncurkan dua smartphone individu di mana Stadia sebenarnya bekerja. Stadia saat ini membutuhkan koneksi WiFi dan tidak dapat diaktifkan pada 4G. Kedua fakta ini adalah gangguan, yang pada dasarnya memaksa kamu untuk menggunakan komputer atau tablet untuk mengaktifkan Stadia kamu, yang agak mengecewakan, terutama ketika pengalaman membatasi kamu ke tempat-tempat dengan WiFi yang lancar. Kami sempat menyebutkan tablet, tetapi fungsi tablet belumlah menjadi platform resmi. Pada kenyataannya, hanya tablet ChromeOS yang mendukung Stadia, tetapi dimungkinkan untuk mengatur tablet Chrome browser seseorang ke tampilan standar Stadia.Chrome.Com dan memulai permainan. Namun, ini mengharuskan kamu untuk menggunakan adaptor USB-C ke USB-C, dan itu tidak berfungsi secara optimal.

Sayangnya, sekali lagi, itu bukan satu-satunya hal yang hilang. Stadia tidak memiliki Stream Connect, State Share, dan Crowd Play - semua fitur multiplayer yang mengintegrasikan Stadia dengan Youtube, sehingga memungkinkan untuk berkolaborasi saat bermain. Pada saat yang sama, tidak ada aplikasi Stadia TV - fitur ini harus melalui Chromecast Ultra, dan jika kamu berpikir untuk menggunakan Chromecast Ultra yang ada, kamu tidak akan bisa, karena hanya Chromecast Ultra dari Founder's Edition saja yang dilengkapi dengan firmware yang tepat. Tidak ada pula Family Sharing.

Stadia memang memiliki sistem Achievement dan kamu dapat mengakses daftar (mirip dengan Trophies dan Achievements di PlayStation dan Xbox), tetapi hilang sesuatu yang mendasar seperti notifikasi yang muncul ketika kamu mendapatkan Achievement. Google Assistant belum sepenuhnya diterapkan pada saat peluncuran, karena satu-satunya hal yang dapat dilakukan asisten adalah memulai Stadia melalui Chromecast dan memulai permainan. Begitulah. Semuanya cukup sederhana. Layanan ini diluncurkan dengan 22 game, banyak di antaranya ditetapkan dengan harga penuh, dan momen "wow" utama hadir semata-mata karena dapat mengakses game melalui ultrabook atau tablet lama saat melakukan liburan di hutan (asalkan lokasi liburannya memiliki WiFi yang bagus). Idenya sangat mengesankan, tetapi apakah itu memenuhi janji Google sendiri dari presentasi Stadia yang pertama? Kami tidak berpikir begitu.

Google Stadia - Review AwalGoogle Stadia - Review AwalGoogle Stadia - Review Awal

Apakah ia bekerja?

Banyak dari kamu mungkin ingin tahu apakah pengalaman bermain yang sebenarnya pada koneksi internet berkecepatan tinggi benar-benar berfungsi atau tidak. Mungkin kamu bersedia memiliki perpustakaan game yang tipis dan fitur-fitur yang hilang jika itu berarti kamu dapat bermain dalam 4K / 60FPS dengan suara surround 5.1 tanpa perangkat keras kelas atas. Kami dengan senang hati dapat melaporkan bahwa pengalaman kami dengan Stadia dalam hal kinerja sangat mengesankan - sering kalinya.

Kami terutama memfokuskan waktu kami bermain Mortal Kombat 11, Destiny 2, dan Shadow of the Tomb Raider, di mana resolusi dan frame-rate tampaknya cukup kuat. Namun, ini dicapai pada koneksi 1000Mbps, tetapi bahkan dengan meluncurkan beberapa seri Netflix serta mengunduh pustaka Spotify yang besar ke dua smartphone secara bersamaan, kualitas gambar tidak berkurang. Kinerja yang gagal dipertahankan adalah suara. Gangguan suara terjadi lebih dari beberapa kali, di mana permainan "kehilangan" audionya sebelum akhirnya memulihkannya lagi. Belakangan, kami juga menerima Red Dead Redemption 2, meski game mempertahankan resolusinya sepanjang bab pertama, kami memang melihat beberapa lag.

Namun, sebagian besar waktu, kami tidak mengalami penundaan yang signifikan pada input pemain, jadi meskipun ada beberapa gangguan suara, Stadia memang berfungsi seperti yang diinginkan selama periode pengujian. Namun, kami harus mencatat bahwa tes ini dilakukan di bawah kondisi yang relatif ideal. Penilaian akhir akan mencakup sejumlah tes berbagai kecepatan internet. Apa yang dapat kami sampaikan kepada kamu adalah bahwa Stadia berfungsi seperti yang dimaksudkan di kantor Gamereactor, tetapi kami tidak tahu bagaimana Stadia ketika layanan ini dihujani oleh pengguna yang bersemangat setelah peluncuran hari ini.

Google Stadia - Review Awal

Ulasan awal

Google Stadia tidak diragukan lagi mengesankan dan selama periode pengujian kami, kami telah memainkan Mortal Kombat 11 dan Red Dead Redemption beberapa kali pada Samsung Galaxy Tab S6 dan Dell XPS 15, dan kami sangat terkesan dengan apa yang dimungkinkan oleh kekuatan cloud. Namun, yang dapat kami catat adalah bahwa hampir semua aspek lain dari pengalaman bermain game yang solid sama sekali tidak ada. Antarmuka pengguna sederhana tetapi juga tidak memuaskan, perpustakaan permainan suram meskipun ada penambahan pada menit-menit terakhir, sejumlah fungsi penting hilang, dan Stadia tidak tersedia di ponsel selain perangkat Pixel Google sendiri, yang belum dirilis di banyak daerah di mana Stadia akan segera tersedia.

Stadia menyenangkan. Bahkan, rasanya masa depan game hampir cukup dekat untuk dijangkau, tetapi pada saat yang sama, cukup jelas bahwa layanan belum siap untuk mengambil alih dunia untuk sekarang.



Loading next content