Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
berita

Stadia ditargetkan akan lebih cepat daripada konsol rumahan

Google memiliki ambisi tinggi dengan proyek cloud gaming-nya, bahkan bertujuan untuk melampaui konsol tradisional di rumah.

Platform streaming Google Stadia akan diluncurkan tahun ini, dan ternyata ambisinya sangat tinggi, seperti yang ditunjukkan oleh VP of engineering Madj Bakar kepada Edge (seperti yang dilaporkan oleh PCGamesN) bahwa "kami pikir dalam satu atau dua tahun kami akan memiliki game yang berjalan lebih cepat dan terasa lebih responsif di cloud daripada yang mereka lakukan secara lokal, terlepas dari seberapa kuat mesin lokal itu. "

Mengingat kekhawatiran pengguna tentang koneksi dan tingkat responsifnya, ini adalah klaim yang berani, tetapi Bakar mengklaim bahwa "latensi negatif" akan membantu mengatasi hal ini, mengurangi jeda antara pemain dan server. Ini semua tentang latensi yang diprediksi, termasuk di dalamnya langkah-langkah seperti mengurangi latensi antara display dan input pemain, serta prediksi penekanan tombol.

Dalam hal game, Doom Eternal sebelumnya diumumkan sebagai salah satu judul peluncuran untuk Stadia, tetapi gamenya sendiri baru saja ditunda hingga Maret 2020.

Bisakah Stadia memainkan game lebih baik daripada konsol?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Stadia ditargetkan akan lebih cepat daripada konsol rumahan


Loading next content