Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
berita

Film Masters of the Universe tengah dibuat dengan "cinta dan kasih sayang"

HQ

Netflix telah benar-benar memutuskan untuk mendukung Masters of the Universe sepenuhnya, dengan membuat dua seri berbeda berdasarkan He-Man serta satu untuk spin-off She-Ra. Dan mereka belum selesai, karena masih ada lagi yang akan datang, termasuk film live-action yang dibuat oleh Aaron dan Adam Nee.

Tetapi membuat film live action dengan Masters of the Universe bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan, karena judul tersebut mungkin adalah kartu yang paling norak (dikatakan dengan penuh kasih sayang untuk He-Man dan kenorakan) dari berbagai kartun Sabtu pagi utama dari tahun 80-an. Bagaimana Anda membuat penonton menganggap serius karakter bernama Extendar, Snout Spout, Tung Lashor atau Fisto?

Nah, Aaron dan Adam Nee telah memutuskan untuk mencoba menciptakan kembali keajaiban seri aslinya, daripada membuatnya secara agak ironis. Dalam wawancara dengan Slashfilm, Aaron berkata:

"Dan itulah yang kami coba pertahankan adalah, apa yang tercetus di dalam diri kami, sebagai anak-anak? Jadi, kami menginginkan itu, pada intinya, hubungan manusia yang sangat mendasar yang kami rasakan tanpa harus berkata, "Yah, kita sudah dewasa sekarang. Jadi kita tidak bisa benar-benar memiliki karakter bernama Ram-Man, kita tidak bisa benar-benar memiliki Fisto." Sebaliknya kami berpikir, "Tidak, kita akan memiliki itu." Bagaimana kita bisa mengelola semua jenis hanya keliaran dan kegilaan, tetapi melakukannya dengan cinta dan kasih sayang?

Ini adalah seri yang liar dan gila, dan kami ingin membuatnya tetap liar dan gila. Yah, kita hanya memiliki karakter yang nyentrik, tetapi yang juga ingin kami pertahankan adalah perasan menikmati mainan dan kartun itu sebagai anak-anak. Saat kita anak-anak, kita menganggapnya serius dan kami mencoba memanfaatkannya, apa perasaan yang kami rasakan saat itu? Kekuatan yang membangkitkan perasaan kami, dan keajaiban yang mencengangkan dari hal-hal luar biasa yang dapat terjadi, dan dunia luar biasa yang dapat kita temui. Jadi kami menginginkan keliaran itu, tetapi juga rasa hormat dan cinta itu, yang kami lihat melalui perspektif sisi kanak-kanak kami...."

Kedengarannya sudah sesuai harapan, bukan begitu?

Film Masters of the Universe tengah dibuat dengan "cinta dan kasih sayang"


Loading next content