Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Shenmue 3

Shenmue 3

Setelah delapan belas tahun lamanya, Shenmue telah kembali dan rasanya waktu hampir tidak berlalu sama sekali.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Seperti yang telah disadari betul oleh para penggemar Shenmue yang berdedikasi, versi terjemahan Shenmue dirilis pada 1 Desember 2000, cukup lama setelah versi Jepangnya dirilis terlebih dahulu. Dengan perilisannya, game ini pada dasarnya menciptakan genre baru. Terlepas dari kenyataan bahwa ia menggunakan aspek-aspek dari berbagai genre yang sudah ada sebelumnya (seperti pertempuran dan point-and-click), Shenmue adalah game pertama yang cukup ambisius untuk menggabungkan semuanya menjadi simulator kehidupan atau "Full Reactive Eyes Entertainment", seperti yang dikatakan secara agak arogan oleh Yu Suzuki tentang genre baru itu. Namun, tidak terlalu lama setelah dirilis, Dreamcast sebagai platofrm sedang kesulitan dan dua bulan kemudian Sega mengumumkan bahwa mereka akan fokus pada pengembangan game pihak ketiga.

Meskipun demikian, dan terlepas dari kenyataan bahwa Dreamcast dihentikan pada tahun 2001, Shenmue 2 dirilis untuk konsol pada akhir tahun yang sama, setidaknya di Eropa.

Dan Shenmue 2 menjadi akhir dari petualangan itu, hingga sekarang..

Yu Suzuki tetap di Sega selama beberapa tahun dan membantu merealisasikan Virtua Fighter 4 dan Outrun 2 sebelum secara resmi pergi pada 2011 untuk fokus pada studionya sendiri, Ys Net. Setelah beberapa upaya gagal untuk menghidupkan kembali Shenmue, keheningan menyelimuti waralaba ini dan para penggemar yang berdedikasi di seluruh dunia mulai menyadari bahwa kemungkinan Ryo kembali lagi adalah tipis.

Shenmue 3Shenmue 3

Shenmue sebagai sebuah seri adalah niche ketika pertama kali diluncurkan dan ini adalah salah satu alasan mengapa ia tidak dapat menopang Dreamcast dengan sendirinya. Ketika para pemain selesai melihat grafis yang fenomenal dan jumlah detail yang ditawarkannya, Shenmue pada dasarnya adalah sebuah game di mana kamu berlari-lari, mengajukan pertanyaan yang sama berulang-ulang sampai kamu kebetulan menemukan sebuah petunjuk baru, lalu memulai siklus tersebut sekali lagi.

Pertarungan, meskipun disajikan dengan baik, didasarkan pada prinsip-prinsip Virtua Fighter dan mempertimbangkan fakta bahwa Virtua Fighter juga tidak laris, ini juga bermasalah. Namun, meski begitu, fakta bahwa para pemain harus mengikuti Ryo melalui tugas-tugas harian yang monoton dan saat-saat yang intens, petualangannya menjadi sangat menarik.

Shenmue 3

Dan inilah mengapa kembali ke gua lembap dengan Ryo dan Shenhua berdiri di depan dua relief samar yang menggambarkan seekor naga dan burung phoenix, dan kemudian mengikuti mereka keluar dari gua adalah pengalaman yang surreal. Kami hanya melihat sekilas lingkungan terakhir kami selama perjalanan panjang di ujung Shenmue 2, tetapi ketika kami dengan cepat belajar di awal Shenmue 3, rumah Shenhua terletak di pinggiran desa kecil Bailu, di tengah-tengah daerah pedesaan Tiongkok. Bersiaplah untuk merasa seperti rumah, karena kamu akan berlama-lama di sini.

Seolah tidak ada yang terjadi sejak 2001, Shenmue 3 langsung melanjutkan pendahulunya. Tujuan langsungnya adalah menemukan ayah Shenhua, Yuan, yang menghilang dalam keadaan mencurigakan. Kamu dengan cepat mengetahui bahwa beberapa penjahat asing telah terlihat di dekatnya dan tanpa petunjuk lain, Ryo dan Shenhua mengejar kasus ini.

"Maaf, saya sedang mencari pelaut" telah menjadi meme yang cukup digunakan ketika berbicara tentang gameplay berulang-ulang dari Shenmue dan tidak banyak yang berubah di bagian itu selain dari pakaian orang-orang yang kamu cari. Permainan Shenmue sangat fokus pada dialog dan hampir setiap orang yang kamu ajak bicara dapat memberi kamu petunjuk yang menjanjikan. Namun, percakapannya pada dasarnya adalah frase-frase standar, jadi jangan berharap dialog khusus untuk skenario tertentu.

Shenmue 3Shenmue 3

Kehidupan sehari-hari Ryo merupakan kelebihan dari Shenmue. Jika Yu Suzuki tidak berakhir di industri game (dan kami mengatakan ini dengan sangat hormat) dia bisa membangun karier menciptakan opera sabun. Kami tidak dapat memikirkan game lain yang menggambarkan orang seperti Shenmue. Kita tidak sedang berbicara tentang para arketipe di sini, kita sedang berbicara tentang beragam kepribadian. Karakter mungkin muda atau tua, pintar atau gila, ramah atau pendiam, atau campuran dari semuanya. Mereka pada dasarnya terasa seperti orang biasa. Secara teknis mereka mungkin titik terlemah, tetapi ketika Shenmue dirilis, karakternya sangat realistis.

Dengan Shenmue 3, Yu Suzuki telah memilih gaya yang lebih sederhana dan membuang fokus fotorealisme untuk membawa kembali kenangan tentang apa yang dulu dan, tentu saja, untuk menekan biaya. Ini berarti game ini bukanlah game dengan grafis yang sebanding dengan karya terbaik dari generasi ini; ia memiliki aura yang hampir seperti karikatur dan beberapa karakter yang kamu temui, seperti karakter besar yang berlatih tai chi di desa, terasa seperti diambil langsung dari buku komik. Namun, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, mereka masih terasa simpatik dan menarik.

Detail kecil dalam kegiatan sehari-hari di game ini memberikan perbedaan yang berarti, seperti ketika kami ditugaskan untuk bertanya kepada seorang seniman bela diri muda apakah dia tertarik pada hubungan romantis oleh seorang karakter, hanya untuk mengetahui bahwa dia justru tertarik pada Ryo. Atau ketika kami membeli sekelompok koleksi gachapon untuk diberikan kepada seorang anak sehingga ia dapat mengumpulkan satu set penuh untuk dijual dan pada gilirannya mendapatkan cukup uang untuk membeli obat untuk kakeknya.

Shenmue 3

Apa yang tidak dimiliki Shenmue 3 dalam hal pemodelan wajah dan animasi, diganti dengan detail lingkungannya. Bailu benar-benar indah meskipun pada dasarnya hanya kumpulan bangunan tua di daerah pedesaan, dan meskipun kamu relatif terbatas pada area tertentu saat kamu menelusuri cerita, peta semakin terbuka seiring progresmu di cerita. Hal ini supaya kamu tidak kewalahan sejak awal. Kamu akan menjumpai lebih banyak pasar, lebih banyak wilayah, dan kuil yang lebih megah.

Namun, Bailu tak sebanding dengan Niaowu, lokasi yang akan kamu jelajahi di babak kedua permainan. Shenmue 3 memiliki dunia yang semi terbuka, terus berkembang, dan Niaowu dikemas dengan detail yang menyenangkan. Tentu, ini bukan Grand Theft Auto, tetapi game ini masih menawarkan lebih dari yang kami perkirakan, terutama mengingat fakta bahwa ini adalah hasil crowdfunding. Shenmue 3 tentu saja tidak terasa dibatasi oleh anggarannya, melainkan terangkat oleh keinginan pengembang untuk menjaga ambisi para pendahulunya.

Shenmue 3Shenmue 3

Satu hal yang mendapat perombakan penuh dalam hal gameplay adalah sistem pertarungan, yang menawarkan mekanika ala Virtua Fighter dengan kombinasi dan serangan khusus. Shenmue 3 menggunakan sistem pertarungan yang sedikit aneh, mencampurkan pertarungan real-time dengan elemen yang lebih taktis. Ryo memiliki beragam teknik yang telah dibawa dari permainan sebelumnya serta banyak lagi yang bisa dipelajari selama petualangan ketiga ini.

Alih-alih menekan berbagai tombol sekaligus atau menekan tombol secara berurutan, kamu menekan tombol dalam urutan tertentu, lalu tekniknya akan ditampilkan kemudian. Tapi itu tidak terasa sangat intuitif. Misalnya, 'Cross, Triangle, Triangle' menjadi serangan siku dengan jarak sedang sedangkan 'Cross Triangle' menjadi tendangan tinggi. Kamu kemudian harus bergerak untuk menghindar (memblokir serangan masih memberikan damage ke Ryo). Rasanya kaku dan aneh, yang menghasilkan adegan pertempuran yang seharusnya menjadi puncak permainan dengan cepat menjadi momen frustrasi yang terisolasi. Pertarungan juga tidak berulang, dan kamu akan menghabiskan lebih banyak waktu berlatih di dojo game atau menantang teman kamu untuk sparing daripada benar-benar menggunakan apa yang telah kamu pelajari dalam pertempuran. QTE versi lama (atau Quick Time Event) diperkecil skalanya, namun, kami tidak terlalu sedih tentang hal itu karena yang sudah ada di dalam game saja sudah memerlukan refleks secepat kilat.

Shenmue 3Shenmue 3

Meskipun memiliki setting seperti film kung fu tahun 80-an, Shenmue adalah permainan yang tidak benar-benar fokus pada pertempuran melainkan berpusat pada Ryo dan perjalanannya, dan bagaimana dia tidak lagi sendirian dalam mengejar jawaban dan balas dendam. Shenhua tidak pernah benar-benar memiliki kesempatan untuk menjadi karakter sama sekali di Shenmue 2, tetapi di Shenmue 3 ia memainkan peran besar dalam cerita dan pada dasarnya bertindak sebagai pendamping tetap. Sepanjang permainan, baik pemain dan Ryo semakin mengenalnya, bukan melalui narasi utama melainkan melalui percakapan yang terjadi ketika Ryo pulang pada malam hari setelah seharian bertanya-tanya kepada penduduk kota dan mengumpulkan berbagai alat. Ryo harus pulang pada saat matahari terbenam terdengar seperti mekanika yang berulang-ulang dan frustasi, tapi itu benar-benar cara untuk menambahkan beberapa realisme ke dalam permainan.

Shenmue 3 tentu saja bukan game untuk semua orang, dan memang sejak dulu begitu. Game-game pendahulunya sendiri aneh, game niche, dan agak dibayangi oleh judul-judul seperti Goldeneye, Unreal, dan Halo. Shenmue 3 didanai oleh dan diciptakan untuk para penggemar serinya, dan para penggemar itu pasti mendapatkan apa yang telah mereka bayarkan, dan bahkan mereka yang belum menunggu lebih dari satu dekade dapat mengalami sejarah video game dengan memainkan yang ini.

Kami membandingkannya dengan Death Stranding dari Kojima Productions, yang juga sangat tidak konvensional dan tanpa kompromi. Namun, meski banyak yang akan merasa aneh dengan keeksentrikan Kojima, orang-orang akan lebih mudah memahami ciptaan Suzuki ini, dan kami sangat berharap dia bisa menyelesaikan seri ini di masa depan. Sebagai rangkuman, Shenmue 3 adalah game yang unik dalam arti telah membuka jalannya sendiri. Jalannya mungkin agak terbatas dan kontrolnya mungkin agak kikuk, tetapi ia masih menyenangkan untuk dimainkan.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Cerita yang menarik, karakter-karakter yang menawan, banyak variasi, musik fantastis.
-
Pertarungan kaku, terkadang monoton,
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Shenmue 3Score

Shenmue 3

REVIEW. Ditulis oleh Mikael Sundberg

Setelah delapan belas tahun lamanya, Shenmue telah kembali dan rasanya waktu hampir tidak berlalu sama sekali.

Shenmue 3 - Impresi Hands-On

Shenmue 3 - Impresi Hands-On

PREVIEW. Ditulis oleh Kieran Harris

Kelanjutan yang dinantikan oleh penggemarnya ini akan hadir tahun ini. Apakah ia memberikan pertanda positif sejauh ini?



Loading next content