Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Tanaman dan zombi dari Popcap masih berperang hingga kini, inilah penilaian kami atas petualangan terbaru mereka.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Sangat konyol untuk berpikir berapa jam kami habiskan untuk bermain Plant vs Zombies: Garden Warfare ketika dirilis pada tahun 2014 dulu. Mungkin karena fakta bahwa PlayStation 4 dan Xbox One adalah konsol baru di pasar dan kami tidak punya banyak permainan untuk dimainkan, jadi kami memberi kesempatan pada game ini. Tetapi pada akhirnya kami senang telah melakukannya.

Jadi begini, di balik eksterior yang penuh warna itu, menyembunyikan permainan aksi yang secara tak terduga solid dengan kelas yang bervariasi. Hasilnya adalah game aksi menyenangkan yang terasa seperti shooter militer yang solid dengan jiwa arcade, meskipun lebih berwarna, lebih bervariasi, dan lebih menyenangkan untuk dimainkan. Kami bahkan mengatakan bahwa PopCap Games membuat fenomena loot box yang kontroversial itu menjadi menyenangkan.

Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Tentu, lootbox memang kontroversial, tetapi di sini uang tidak dibutuhkan untuk membuka konten baru untuk waktu yang lama. Ketika industri menjadi lebih transaksional, apa yang kamu beli berdampak pada permainan, tetapi tidak terlalu banyak karena kamu harus membukanya langsung banyak sekaligus. Konon, game ini menjadi sukses besar dan seperti halnya kisah sukses video game lainnya, ia melahirkan sekuel. Namun, dengan lompatan ke Plants vs Zombies: Garden Warfare 2, seri ini berubah dari game aksi yang menarik seperti arcade menjadi game AAA yang lengkap.

Seiring seri ini mendapatkan audiens yang lebih besar, terkadang hal itu justru dapat merusak daripada membuatnya lebih baik, dan Plant vs Zombies: Garden Warfare 2 mengalami hal itu. Ketika menu beralih ke dunia hub terbuka, transaksi mikro menjadi kunci dari pengalaman bermain. Game itu menakjubkan tetapi tidak memiliki pesona seperti yang pertama. Kini ia mendapatkan sekuel lagi, kali ini hadir dalam bentuk Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville.

Plants vs. Zombies: Battle for NeighborvillePlants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Jumlah konten baru yang menyambut kami di dunia hub mengejutkan kami dan itu juga yang dikatakan oleh tumbuhan pertama saat kami berkomunikasi dengannya. Pembukaan game ini sederhana namun efektif dan strukturnya membuat kami bersemangat untuk apa yang akan terjadi. Hal pertama yang kami pilih untuk mainkan adalah mode single-player. Di sini, kita harus berlarian, mengambil misi yang lebih mudah, mencari harta, mengalahkan musuh, dan banyak lagi.

Tentu saja, ini saja tidak memberikan satu alasan yang cukup untuk membeli gamenya (kamu juga harus terhubung ke internet), tetapi kami senang dengan penambahan mode single-player, terutama mengingat variasi yang dibawanya ke game. PopCap telah mencoba memberikan kepribadian unik kepada setiap karakter. Di Garden Warfare itu tidak benar-benar bekerja dan di Garden Warfare 2 developernya pergi agak terlalu jauh ke arah komedi. Mode single-player Battle for Neighborville memiliki masalah yang sama dengan yang terakhir; kamu tidak bisa lepas dari lelucon yang diceritakan tentang segala hal sepanjang waktu, dan itu terasa dipaksakan.

Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Meski begitu, kami menghabiskan beberapa jam mencari peti dan mengejar akhir campaign single-player. Meski itu cukup menyenangkan, di multiplayer lah kesenangan sebenarnya dimulai. Kami paling menikmati Garden / Graveyard Ops, yang pada dasarnya adalah mode horde di mana kamu bertarung melawan musuh yang semakin tangguh dan tangguh. Karena banyaknya kelas karakter di sini, kamu dapat dengan mudah membalikkan keadaan dalam pertempuran hanya dengan berpindah kelas.

Kami juga benar-benar menikmati mode permainan Battle Arena ala Overwatch, yang mengadu tim beranggotakan empat orang dengan masing-masing pemain hanya memiliki satu nyawa, melawan satu sama lain. Mode ini dengan cepat menambah ketegangan pada game, dan itu lebih intens daripada yang kami pikir, apalagi dari game tentang tanaman dan zombie. Turf War juga kembali dan akan menugaskanmu tujuan tertentu. Ini menyenangkan, tetapi karena tidak ada banyak strategi yang dimainkan ketika dipasangkan dengan pemain acak yang semuanya menganggap setiap mode adalah deathmatch, mode ini tidak pernah mencapai potensi penuhnya. Mungkin kamu akan memiliki keberuntungan yang lebih baik daripada kami di bagian ini ketika lebih banyak pemain berpengalaman hadir.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Terlepas dari mode yang disebutkan di atas, tentu saja ada mode deathmatch yang selalu menyenangkan. Memutuskan apakah akan memainkan Night Cap pemula (ninja jamur), Kernel Corn yang brutal, atau Peashooter klasik memiliki dampak besar pada apa yang akan terjadi dalam game. Ada juga achievement yang mendorong kamu untuk terus-menerus mengganti karakter, mendorongmu untuk melakukan eksperimen dari berbagai karakter.

Sama seperti dalam iterasi sebelumnya dalam seri, Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville menempatkan fokus besar pada membuka item kosmetik. Mungkin kami sudah terlalu tua dan membosankan untuk proses membuka item, tetapi kami lebih suka melihat menu sederhana daripada hub yang luas untuk dinavigasi. Hub ini juga terasa sedikit memperlambat game.

Tapi kami ingin memuji pengembang untuk grafis fenomenal game ini. Battle for Neighborville terlihat fantastis meskipun desain ala Nickelodeon-nya. Kita berbicara tentang jenis grafis yang hanya diberikan oleh game dan platformer Nintendo seperti Ratchet & Clank. Perhatian terhadap detailnya fenomenal dan model karakter terlihat hebat dan begitu juga animasi mereka. Seluruh dunia dalam game terasa hidup dan disertai dengan soundtrack yang menyenangkan.

Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville

Game ini telah dirilis dalam beberapa bagian sejak September sebelum akhirnya kini dirilis secara penuh. Akan tetapi, meskipun sudah lama dalam fase preview, game ini masih terasa kurang seimbang, ada karakter yang tidak seimbang, begitu juga kekuatan antara tumbuhan dan zombi. Yang terakhir adalah masalah terbesar dan selama semua pertandingan yang kami mainkan, rasanya seperti zombie memenangkan tiga dari empat pertandingan. Tentu saja, game baru saja dirilis dan kemungkinan besar akan menerima banyak pembaruan pada waktunya, tetapi kami masih merasa itu tidak seimbang.

Pada akhirnya, di samping beberapa gangguan, kami senang bahwa spin-off third person shooter ini dirilis. Kami telah banyak bersenang-senang memainkan game-game PopCap dan Plants vs. Zombies: Battle for Neighborville membawa kembali kesenangan itu. Ia memiliki sesuatu untuk dinikmati semua orang. Ia intens, menarik, heboh, dan sangat sulit untuk diletakkan begitu kamu masuk ke dalamnya. Namun, ada ruang untuk perbaikan, dan kami berharap bahwa kekurangan tersebut diperbaiki segera.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
07 Gamereactor Indonesia
7 / 10
+
Variasi yang bagus dalam mode permainan, single-player bekerja dengan baik, grafis yang menawan, banyak konten yang bisa dibuka, soundtrack yang pas, banyak opsi dalam pengaturan.
-
Karakter-karakter tidak terasa seimbang, humor yang melelahkan, dunia hub yang hambar.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content