Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Ori and the Will of the Wisps

Ori and the Will of the Wisps

Ori kembali untuk satu lagi petualangan indah, tetapi apakah ini adalah sekuel yang pantas untuk sebuah game fenomenal?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Review ini ditulis sebelum patch hari pertama tersedia. Kami memutuskan untuk menggunakan ulasan asli kami karena isu teknis yang ada, meski cukup umum, tidak begitu serius memengaruhi nilai akhir di akhir review ini. Kami juga memahami bahwa untuk mengecek apakah bug yang kami temukan telah hilang setelah patch hari pertama, maka kami harus memainkan kembali keseluruhan game dari awal, yang tidak mungkin dilakukan mengingat kondisi yang ada. Selamat menikmati review kami!

Secara umum, ada dua jenis sekuel. Beberapa, seperti trilogi Mass Effect, direncanakan sejak awal, dengan skrip yang membentang hingga ribuan halaman. Yang lainnya, seperti The Last of Us, Final Fantasy X, atau Life is Strange, membuat sekuel yang lebih spontan, semata-mata berkat kesuksesan game pertamanya. Setelah menemukan angsa emas di tanganmu, tampaknya masuk akal untuk bertaruh pada franchise yang sukses daripada mengambil risiko memulai dengan yang baru. Ironisnya, ini sering membawa efek sebaliknya dari yang diinginkan: terkadang sangat sulit untuk meneruskan cerita yang sudah berakhir. Bahkan jika akhir itu menawarkan kemungkinan, ending tersebut pada akhirnya berdiri di tempat yang selayaknya. Tidak perlu mencoret-coret atau mengubahnya menjadi koma karena perhentian penuh itu dibuat untuk memberikan permainan yang sempurna.

Kamu sudah bisa menebak Ori and the Will of the Wisps masuk kategori yang mana. game pertama adalah game yang indah, menakjubkan, dan mengejutkan. Melalui gameplay saja, ia berhasil menceritakan kisah tentang arwah hutan kecil yang berjuang melawan kekejaman alam. Perjalanan pertama Ori, saat dia lolos dari cengkeraman burung hantu jahat Kuro dan mencoba mengembalikan kehidupan ke hutan, meninggalkan tanda yang bermakna pada sejarah video game baru-baru ini. Dan itu karena makhluk putih salju yang menawan ini berhasil menyelamatkan bukan hanya tanah kelahirannya yang sekarat - tetapi juga seluruh genre Metroidvania. Keberhasilannya memicu gelombang baru dari genre yang serupa, termasuk seperti Hollow Knight dan Dead Cells.

Kini, lima tahun setelah rilis petualangan pertama, kita mendapatkan sebuah sekuel. Dan seperti halnya Hollow Knight yang mengambil inspirasi dari Ori dan Blind Forest, petualangan baru Ori tampaknya tampaknya adalah penerus dari Hollow Knight.

Tentu saja merupakan pengalaman yang menarik untuk menonton bagaimana sejarah telah menjadi lingkaran penuh, menyebabkan kedua judul saling menginspirasi - tetapi itu tidak cukup untuk memastikan bahwa sekuel ini meninggalkan jejak yang kuat dalam memori. Kamu tidak dapat mengulangi kesuksesan sebelumnya hanya dengan menyalin semua yang baik. Ada bayangan di atas Ori and the Will of the Wisp; bayangan yang tak bisa dihindari game ini, meskipun ia berusaha dengan sekuat tenaga.

Ori and the Will of the Wisps

Awalnya, sepertinya Moon Studios ingin membuat sekuel dalam format yang mirip dengan apa yang Bioware lakukan pada Mass Effect: berterima kasih kepada pendahulunya untuk fondasi yang kuat dan kemudian menciptakan sesuatu yang sama sekali baru di atas mereka. Melalui jam pertamanya, Ori mempesona dengan formulanya yang tampak berubah - seperti Hollow Knight, ia sudah lebih sempurna. Alih-alih kesederhanaan plot yang didorong gameplay dengan narasi yang jarang, game ini menceritakan kisahnya melalui adegan-adegan panjang yang rinci. Rasanya lebih seperti kuasi-RPG karena memperkenalkan NPC yang dapat berinteraksi dengan Ori dan memberikan quest. Ini menambah tantangan, mode balapan, ditambah sejumlah kegiatan baru seperti memungkinkan kamu untuk membeli dan meningkatkan kemampuan baru dan bahkan mengembangkan pemukiman kamu sendiri. Tidak seperti game sebelumnya, game ini memiliki fungsi autosave - tetapi jangan tertipu dengan rasa aman: Ori and the Will of the Wisps jauh lebih sulit daripada pendahulunya. Bahkan bos pertama pada kesulitan normal membutuhkan beberapa percobaan untuk mengalahkan (dan kesabaran dan pengendalian diri yang luar biasa untuk menghindari menghancurkan controller ke dinding).

Dengan semua fitur barunya, tampaknya ada cukup banyak untuk membuat sekuel yang memuaskan dan lengkap - namun dalam aspek kunci, itu masih Ori yang sama. Bahkan, jika kamu memainkan Will of the Wisps tepat setelah akhir Blind Forest, kamu mungkin akan mati kebosanan.

Pada pandangan pertama, Ori and the Will of the Wisps tampaknya memiliki atmosfer yang jauh lebih ringan - tetapi ini hanya kesan pertamanya saja. Pemain disambut dengan adegan panjang yang menghadirkan kehidupan sehari-hari Ori dan teman-teman yang ditemuinya di game pertama: Gumo, Naru, dan burung hantu kecil Ku. Peristiwa dari game pertama terbawa dengan segala konsekuensinya: Sayap kecil Ku berarti dia tidak bisa terbang sehingga keluarga angkatnya berusaha menemukan cara untuk membantunya naik ke langit. Akhirnya, kami menyaksikan momen sukacita yang menyentuh ketika teman-teman berangkat pada penerbangan pertama Ku. Namun, ini tidak berakhir dengan baik dan para pahlawan kita, setelah mendapati diri mereka terpisah satu sama lain dan jauh dari rumah, harus menemukan cara untuk kembali ke sarang mereka yang aman.

Tetapi begitu kita masuk lebih dalam ke hutan - kali ini secara harfiah - kami menyadari bahwa tanah ini, seperti tanah air Ori, Nibel, juga dilanda korupsi yang misterius.

Ori and the Will of the Wisps
Ori and the Will of the WispsOri and the Will of the Wisps

Jika ada satu hal mengecewakan yang TIDAK kami duga dari Ori, itu adalah musik dan visual gamenya. Namun, sulit untuk tidak merasa bahwa Will of the Wisps jauh kurang hidup dan beragam daripada pendahulunya. Sebagian besar lokasi berbaur menjadi satu dan hampir tidak ada daerah yang mudah diingat, meskipun ada beberapa pengecualian, seperti Mouldwood Depths atau Luma Pools - jika bukan karena desain jempolan, kami mungkin akan tersesat di dalamnya.

Sayangnya, itu tidak menutupi fakta bahwa banyak elemen langsung disalin dari Blind Forest dan formulanya yang terlalu sering digunakan. Bepergian melintasi Niwen, kami bertemu dengan musuh yang sama dan dikenal, membuka kemampuan yang telah kami gunakan ribuan kali sebelumnya, menghindari lonjakan dan duri, dan bahkan danau dan sungai beracun yang sama, yang kami ketahui di bawahnya akan bisa dijelajahi dengan bebas secara detail begitu mereka telah dimurnikan. Bukannya Will of the Wisps tidak memiliki inovasi - justru sebaliknya, elemen RPG memperluas kemungkinan dan memberinya gaya baru - tetapi sepertinya Moon Studios gagal memanfaatkan potensinya secara maksimal.

Tetapi yang paling penting, ini masih merupakan game yang menyenangkan dan menantang - dan kegagalan mendorong kami untuk terus mencoba. Selain sejumlah keterampilan lama, kami juga menemukan banyak sekali keterampilan baru, dan kristal kecil yang dikumpulkan sepanjang jalan memungkinkan kami untuk lebih memperluas fungsi mereka. Skill aktif terletak di menu melingkar / radial (tiga di antaranya dapat ditetapkan sebagai pintasan keyboard jika kamu bermain di PC), sementara keterampilan pasif dimasukkan ke tempat-tempat khusus dalam inventaris, yang jumlahnya dapat diperluas seiring waktu. Itu membuat Will of the Wisps terasa jauh lebih personal - dan lebih menyenangkan - serta tidak terlalu pasif dalam hal pertempuran dengan musuh.

Pengenalan NPC memperluas lore game dan mereka sangat menggemaskan sehingga mustahil untuk tidak menyukainya - bahkan jika kebanyakan dari mereka hanya sekelompok arketipe budaya pop. Setiap ras berkomunikasi dengan Ori dengan cara yang berbeda, masing-masing memiliki gaya hidup yang berbeda, tetapi mereka memiliki satu hal yang menyatukan mereka - penyakit yang menyeramkan sedang merusak tanah mereka. Sebagai makhluk yang berhati murni, Ori membantu mereka dengan segala cara yang mungkin; dia membawa barang-barang yang diperlukan, menemukan anggota keluarga yang hilang, membangun kembali desa berkat bijih yang dia kumpulkan, atau menanam benih yang ditemukan di lokasi yang jauh di peta.

Ori and the Will of the Wisps
Ori and the Will of the WispsOri and the Will of the Wisps

Orang bisa mengatakan bahwa Ori and the Will of the Wisps menderita sindrom Skyrim: konten sampingannya menawarkan alur cerita yang rumit, tikungan dan belokan mengejutkan yang terjadi jauh lebih sering daripada yang mereka lakukan dalam quest utama. Pada akhirnya, mereka langsung mengungguli alur cerita utama dan terasa jauh lebih menarik.

Berbicara tentang cerita utama, ia menyerupai "Blind Forest" sampai ke inti. Moon Studios tampaknya terlalu bersemangat untuk menciptakan kembali momen-momen yang bekerja dengan sangat baik di game pertama, dengan melarikan diri dari gunung yang berapi-api, sekuens tersembunyi dengan antagonis dengan mata jahat, melotot, dan penyelamatan seorang teman yang sekarat. Setiap adegan yang berarti sudah ada di game pertama, dan itu secara signifikan menurunkan nilai sekuel, yang tidak mencoba menjadi sesuatu yang terpisah dan malah mengangkat gagasan yang terbukti berhasil dalam pendahulunya.

Mungkin kesenangan kami juga terganggu oleh beberapa bug menjengkelkan yang secara efektif menghambat pengalaman itu sendiri. Meskipun mungkin hanya terjadi pada versi review prarilis (akan ada patch hari pertama), game ini crash beberapa kali (kami bahkan terjebak di menu utama). Kami mengalami gangguan, tekstur yang hilang, dan kami melihat benda-benda melayang; di banyak lokasi, jumlah frame per detik tampaknya turun menjadi sekitar 20. Meski begitu, hal yang paling menyebalkan adalah sistem autosave yang rusak; setelah setiap kematian, tidak peduli kapan itu terjadi, ia akan memuat satu save dan kehilangan progres tertentu - setidaknya sampai kami me-reset konsol. Kami berharap update selanjutnya akan menambal lubang-lubang ini, tetapi kami harus mengatakan bahwa masalah ini memang meninggalkan rasa pahit.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Ori and the Will of the Wisps
07 Gamereactor Indonesia
7 / 10
+
Elemen RPG, desain level tingkat tinggi, lebih lengkap dan alur plot yang mendetail, side quest, skill baru, indah dan menyenangkan untuk dimainkan, memenuhi beberapa harapan kami.
-
Tidak begitu beragam dan begitu berkenang, penuh bug, seringkali berusaha meniru elemen dari game pertama dibandingkan membawa sesuatu yang baru.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content