Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
teks gadget

Onyx Prime Dual-Driver Wireless Earbuds dari Tronsmart

Earbud dengan harga bersahabat ini menyajikan audio yang renyah serta konektivitas yang mengagumkan, meski dengan tampilannya yang sederhana.

Selama beberapa tahun terakhir, pasar earbud telah berkembang secara signifikan, dengan banyak merek teknologi teratas yang semuanya menyajikan perangkat kerasnya sendiri. Sementara banyak dari perangkat ini datang dengan label harga premium, ada alternatif yang lebih murah, alternatif yang memberikan perangkat dengan kualitas terbaik tanpa mengharuskan kita mengeluarkan uang lebih banyak. Inilah yang dihadirkan Tronsmart dengan Onyx Prime Dual-Driver Wireless Earbuds, sebuah gadget yang menghadirkan kualitas dan kemudahan penggunaan, meskipun dengan tampilan yang cukup sederhana. Saya telah menguji earbud ini untuk sementara waktu dan memiliki beberapa pemikiran tentang produk ini dan apakah layak untuk dimiliki.

Onyx Prime True Wireless Earbuds

Datang sebagai bagian dari kotak yang dikemas dan dilipat dengan rapi, Onyx Prime hadir sebagai bagian dari paket berisikan manual, berbagai tip dan potongan silikon berukuran berbeda, dan kabel charger USB 2.0 ke USB-C. Tidak banyak yang bisa dibahas mendalam, selain fakta bahwa potongan silikon datang dalam empat ukuran yang berbeda sehingga kamu bisa memilih yang sempurna agar sesuai dengan bentuk dan ukuran telinga, yang selalu merupakan nilai tambah.

Mengenai sistem Onyx Prime, ini dibagi menjadi tiga bagian: kasing, earbud kiri, dan earbud kanan. Kasingnya berukuran cukup khas untuk earbud nirkabel, berukuran 70 mm x 48,3 mm x 30,4 mm, dan hadir dalam bentuk persegi panjang membulat dalam warna hitam pekat, dengan lampu LED kecil yang menghiasi bagian belakang kasing tepat di atas port pengisian daya, dan berfungsi sebagai indikator pengisian dan baterai. Saat tutupnya dibuka, yang sepertinya berupa magnet untuk memastikan tertutup aman, dapat dilihat bahwa kedua earbud menempati sebagian besar bodi, kecuali di bagian tengah bawah kasing, tempat kabel pengisian daya terhubung.

Untuk setiap earbud, sama seperti kasingnya, ini juga hadir dalam warna hitam pekat, kecuali logo Tronsmart abu-abu di sisinya, dan lampu LED tepat di bawahnya yang berkedip saat menggunakan berbagai perintah sentuh yang tersedia. Untuk penampilan, tidak banyak yang bisa dikatakan. Panjangnya sekitar 35mm dan lebar 15mm, dan selain dari desain minimalis dan kotak, satu-satunya bagian lain yang menonjol adalah bagian silikon melengkung yang pas sedikit di belakang ujung silikon yang sebenarnya, dengan tujuan agar lebih sesuai dengan bentuk telinga dan menahan earbud di tempatnya. Secara pribadi, saya bukan penggemar berat tampilan yang diberikan bagian silikon ini pada earbud, tetapi mengingat jika melepasnya akan meninggalkan ruang lekukan pada earbud, saya rasa lebih baik membiarkannya tetap terpasang.

Onyx Prime True Wireless Earbuds
Onyx Prime True Wireless EarbudsOnyx Prime True Wireless Earbuds

Meskipun bukan earbud yang tampilannya paling mencolok atau menarik, Onyx Prime menebusnya dengan memberikan audio yang jernih dan berkualitas tinggi, terlepas dari apakah kamu sedang mendengarkan musik rock yang kacau atau musik elektronik bassy, ​​atau bahkan sekedar streaming film atau bermain game. Earbud ini menampilkan rentang audio yang luas dan dalam, dan ini tetap berlaku bahkan saat menaikkan volume secara signifikan, yang biasanya pada earbud lain mulai menunjukkan distorsi dan penurunan kualitas.

Alasan mengapa ini tidak terjadi pada Onyx Prime adalah karena chip Qualcomm QCC3040 dan teknologi Dual-Driver hybrid yang digabungkan untuk menciptakan perangkat dengan rentang frekuensi yang lebih luas yang mampu menghadirkan profil audio yang lebih besar dan lebih jelas. Ditambah pula dengan teknologi Bluetooth 5.2 dan sistem TrueWireless Tronsmart, maka kita mendapatkan audio dan perangkat yang jernih dan jelas, tetapi juga bebas lag dan mampu melayani hingga jarak lebih dari 10m dari ponsel atau perangkat apapun yang terhubung.

Dalam hal pasnya earbud itu sendiri di telinga, sepertinya agak sedikit bermasalah. Bahkan setelah mengganti berbagai bagian ekstra silikon, earbud kanan saya pas dengan nyaman dan kencang, serta dengan segel yang kokoh membantu menyajikan pengalaman mendengarkan yang lebih baik. Tetapi earbud kiri saya meskipun telah dicoba berkali-kali, sepertinya selalu kekurangan segel yang sama, terasa seperti akan lepas - meskipun sebenarnya tidak. Saya belum mengesampingkan bahwa telinga saya yang menjadi masalah di sini, tetapi mengingat ini adalah masalah yang belum pernah saya temui dengan earbud lain, tampaknya ini lebih terkait dengan Onyx Prime sendiri.

Mengenai bagaimana rasa earbud saat dipakai, ringan dan hampir tidak terasa, dan berkat penggunaan ujung silikon, kamu tidak akan kehilangan rasa nyaman setelah penggunaan hingga berjam-jam seperti yang dialami saat menggunakan Airpod generasi pertama, sebagai contoh.

Onyx Prime True Wireless Earbuds

Setelah menggunakan Onyx Prime selama berjam-jam, dari pengalaman saya dengan earbud ini, saya dapat menambahkan bahwa kamu tidak akan pernah benar-benar memiliki masalah dengan baterai atau pengisian daya. Earbuds ini bisa bertahan selama tujuh jam dengan sekali pengisian daya, dengan kasing dan daya tambahan memberikan 33 jam ke total tersebut, dengan asumsi kamu memutar musik dengan volume sekitar 50% selama durasi itu. Jika lebih suka mendengarkan yang lebih keras, seperti saya, sistem ini tetap bisa memuaskan kita, tetapi tidak selama 40 jam penuh seperti yang dijanjikan, hingga akhirnya perlu mengisi ulang - yang hanya membutuhkan beberapa jam untuk melakukannya.

Sebagai beberapa poin terakhir, saya ingin menyebutkan betapa mudahnya Onyx Prime untuk diatur dan dihubungkan ke perangkat, dan bagaimana kontrol sentuh bekerja. Menghubungkan hanya membutuhkan kita untuk mengangkat penutup pada kasing yang berisi earbuds di dalamnya, dan kemudian memilih Onyx Prime dari daftar koneksi Bluetooth yang tersedia di ponsel/tablet dan semuanya siap untuk digunakan. Begitu sederhana.

Mengenai kontrol sentuh, ini cukup sederhana dan memungkinkan kita untuk skip lagu, menyesuaikan volume, menjawab panggilan, menghidupkan/mematikan, dan banyak lagi. Idenya adalah untuk mengetuk di mana logo berada di sisi earbud, dan sebagian besar, ini bekerja secara efektif dan lancar. Meski tidak sempurna dan ada saat-saat di mana harus melakukannya beberapa kali hingga berhasil, atau mencoba melakukan satu hal dan malah hal lain yang terjadi, tetapi ini tampaknya cukup biasa terjadi untuk kontrol sentuh earbud secara umum, menurut pengalaman saya.

Onyx Prime True Wireless Earbuds

Secara keseluruhan, mengingat Onyx Prime adalah set earbud yang cukup murah, dijual seharga sekitar Rp865ribu - Rp1jutaan, tidak banyak yang membuat produk ini tidak disukai. Audionya sangat jernih dan berkualitas tinggi untuk sistem di sisi spektrum yang lebih murah, dan kemudahan penggunaan serta konektivitas yang meningkatkan pengalaman pengguna. Memang, mereka tidak benar-benar memiliki penampilan yang paling mencolok atau menarik, tapi itu bukan alasan untuk tidak membeli sepasang jika kamu mencari beberapa earbud yang mumpuni dengan harga yang wajar, karena Onyx Prime mencakup semua kriteria tersebut.

08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Profil audio yang renyah dan jernih. Mudah digunakan dengan konektivitas yang baik. Daya tahan lama dan waktu pengisian yang cepat. Harga yang bersahabat.
-
Tidak terlihat begitu menarik. Kadang tidak terlalu terasa pas.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content