Indonesia
Gamereactor
review serial

Invincible - Season 1

Kisah superhero animasi ini mampu bersaing dengan yang terbaik.

Genre superhero sudah bersaturasi tinggi selama beberapa tahun terakhir, jadi ketika saya mendengar Amazon sedang membuat sebuah acara animasi yang disutradarai oleh Robert Kirkman dan diangkat dari serial buku komik Invincible, saya tidak begitu tertarik. Saya masih percaya bahwa ia akan menyenangkan untuk ditonton, tetapi saya tidak pernah menyangka akan sebagus ini. Betapa salahnya saya.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Invincible adalah pendekatan dewasa atas dunia superhero. Berkisah tentang Mark Grayson (pahlawan yang dikenal sebagai Invincible), seorang remaja yang baru terbiasa dengan kekuatannya. Kita melihat tidak hanya bagaimana ia menghadapi kenyataan bahwa ia adalah salah satu makhluk terkuat di alam semesta, tetapi juga bagaimana ia menjalani kehidupan sosial dan sekolah layaknya manusia normal. Lalu, tak lama setelah Mark sudah terbiasa dengan kehidupannya, dunia berubah menjadi kacau. Sang pelindung utama, Guardians of the Globe, dibunuh dengan tangan dingin. Untuk mencegah spoiler, saya tidak akan membahas siapa yang membunuh, tetapi bisa dibilang hal ini mengubah kehidupan Mark dengan drastis.

Alur ceritanya cukup standar, sebuah kisah asal-usul di mana Mark menemukan kekuatan sejatinya. Seperti yang bisa kamu duga, kehidupan Mark dipenuhi dengan kemenangan dan kekalahan, tetapi tema utamanya paling pas dideskripsikan oleh Rocky Balboa, "Ini bukan tentang seberapa keras kamu memukul, ini tentang seberapa kuat kamu bisa dipukul dan terus maju ke depan." Alur cerita Mark melakukan tugas itu, tetapi tidak begitu jauh dari formula superhero yang sudah kita kenal. Akan tetapi, semua itu terangkat oleh performa karismatik dari Steven Yeun, kisah-kisah di sekitarnya, dan bagaimana mereka memengaruhi kehidupan Mark dan ia sebagai pribadi.

Ambillah J.K. Simmons sebagai Omni-Man, yang juga merupakan ayah Mark. Sekilas, Omni-Man adalah standar emas bagi superhero di dunia. Ia kuat, tampan, tenang, terlihat tak terkalahkan, layaknya seorang Superman. Tetapi, di dalam dirinya ada sesuatu yang gelap dan gila yang memotivasinya, sebuah konsep yang tertanam dalam kepribadiannya dan ditangkap dengan brilian oleh salah satu aktor terbaik di zaman sekarang, Simmons.

InvincibleInvincible

Tak hanya itu, Invincible menyajikan pemeran yang sangat bertalenta, termasuk di antaranya Sandra Oh, Zazie Beets, Gillian Jacobs, Zachary Quinto, dan Jason Matzoukas dalam peran-peran utama. Sementara itu, ada pula Seth Rogen, Jon Hamm, Mark Hamill dan Mahershala Ali yang muncul dalam posisi lebih kecil atau cameo. Singkatnya, kamu mendapatkan sebuah acara yang penuh dengan karisma dan seringkali memesona ketika ditonton.

Sebagai sebuah acara animasi, kamu akan mendapatkan adegan aksi yang tidak pernah melupakan sifat gaharnya. Di mana acara Marvel cenderung menghindari kekerasan kelam, Invincible - seperti DC, tidak ragu untuk memperlihatkan pemotongan kepala atau orang yang dibunuh dengan berbagai cara yang mengganggu. Sebaliknya, ia mampu memikat emosi secara efektif dan meyakinkan, memungkinkan para pemeran bersinar dengan talenta mereka.

Kamu mungkin berpikir bahwa serial ini hebat secara keseluruhan. Secara keseluruhan, memang demikian. Tetapi, ia tidak sempurna. Musim ini, terdapat delapan episode dengan masing-masing berdurasi kurang lebih 45 menit. Namun, terdapat beberapa waktu di mana ceritanya melenceng terlalu jauh. Sebagian besar, itu untuk merangkai plot di masa depan, tetapi di waktu yang sama terasa sulit untuk terus konsentrasi ke cerita utama ketika alur acak muncul cukup sering. Contohnya adalah Allen the Alien yang diperankan oleh Seth Rogen. Tanpa masuk ke area spoiler, individu ini muncul selama lima menit di layar, memiliki sebuah adegan laga yang menarik, bercerita tentang banyak hal, lalu pergi dan kembali lagi sebentar di akhir musim. Pertemuan seperti itu terasa seperti sebuah peluang yang dibuang-buang.

Invincible

Meski demikian, Invincible mungkin adalah serial TV superhero terbaik sejak The Boys Season 2. Ia menarik dan penuh dengan karisma, dan menolak mengikuti standar yang telah membuat superhero menjadi bagian dari pop culture. Jika kamu mencari sesuatu yang unik dan enak untuk ditonton, saya akan, tanpa ragu, merekomendasi Invincible. Pada akhir episode pertama, saya hampir bisa menjamin kamu akan terpikat hingga akhir musim. Bahkan ketika adegan pembukanya bisa sedikit mencolok.

Invincible
09 Gamereactor Indonesia
9 / 10
+
Performa hebat dari para pemeran. Gaya animasi fantastis. Aksinya sangat menarik.
-
Terkadang tersesat di tengah-tengah banyaknya plot.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.