Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Friday the 13th: The Game

Friday the 13th: The Game - Versi Nintendo Switch

Jason telah lama ingin kamu mati di PC, PlayStation 4, dan Xbox One, dan sekarang dia juga menginginkanmu mati di Switch. Sial.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Ada beberapa franchise yang telah mewarnai genre horor selama bertahun-tahun ke belakang. Kita mempunyai A nightmare on Elm Street, Evil Dead, scream, dan kemudian kita memiliki Friday the 13th; sebuah fenomena yang membuat orang tua kalian ingin menghapus film horor dari rumah-rumah masa kecil kalian. Kami ingat ketika pertama kali meminta ijin untuk menonton cerita horor bentuk apa pun pada waktu itu yang sedang populer, dan orang tua kami menjawab dengan 'sama sekali tidak', dengan pertimbangan mereka tidak bisa tidur di malam hari yang masih mereka ingat karena menonton Friday the 13th original di tahun 1980. Jason Voorhees telah membuat mereka ketakutan seumur hidup, menciptakan keadaan tersebut hanya dengan senjata melee, kekuatan kasar, dan ingatan akan dia yang tenggelam di area kamping semasa kecil.

Illfonic ingin mengembangkan fenomena media yang berkembang di sekitar Jason Voorhees dan merilis sebuah game kooperatif Friday the 13th: The Game di tahun 2017, di mana para pemain akan menghadapi Jason sebagai salah satu dari sampai tujuh orang konselor kamp, atau menghadapi semua konselor tersebut sebagai Jason sendiri, menawarkan sebuah pengalaman yang berbeda daripada game-game horor single-player yang pernah kita lihat sebelumnya (dan sedikit mirip dengan Dead by DAylight).

Kami mencoba versi Switch dari game horor ini, dan lebih memilih pengalaman ini dalam memainkan Friday the 13th: The Game. walaupun dalam banyak hal game ini belum sempurna, versi switch adalah sebuah port hebat dan inti dari game ini dan apa yang membuatnya menyenangkan bersinar terang di tengah kegelapan Crystal Lake pada konsol hybrid Nintendo, terutama dalam mode genggam. Dan kami juga harus mengakui kehebatan Illfonic dan Gun Media untuk memberkati (atau mengutuk, kami tidak yakin bagaimana harus menyebutnya) Switch lebih dari hanya sekedar konten dewasa, karena karena kami yang telah lama melewati umur 18 tahun menyambut baik game-game seperti ini, seperti apa yang kami rasakan terhadap Doom dan Wolfenstein.

Friday the 13th: The Game

Sebagai Jason, misimu adalah memotong, menabrak, atau menghancurkan para penasihat sebanyak mungkin, yang semakin mudah seiring waktu berjalan. Jason juga memiliki beberapa trik (di sini dia adalah seorang underdog, kan? Di sana ada tujuh orang konselor yang menyebalkan!). dia bisa berlari, menghantam pintu sampai berkeping-keping, bergerak di bawah permukaan air dengan kecepatan yang menakutkan, melempar pisau, dan menyiapkan , dan menyiapkan jebakan untuk korban-korbannya yang tidak waspada. Di samping peralatan dan kemampuan yang apik tersebut, Jason juga memiliki beberapa kekuatan, jika kamu memerlukannya. Mereka digunakan dengan menekan tombol yang dipilih di kontroler dan memiliki pengatur waktu mengenai kapan mereka digunakan. Dengan adanya kekuatan-kekuatan ini, Jason bisa berteleportasi di seluruh map, merasakan sekelilingnya (yang pada dasarnya berarti dia bisa melihat struktur-struktur dan pemain yang penting menembus dinding untuk sesaat), 'berpindah' melewati medan untuk bisa menjangkau korban lebih cepat, berada dalam keadaan rage (yang meningkatkan statistik Jason secara keseluruhan, yang membuatnya lebih mematikan dan senyap bagi para konselor), dan menguntit korban, membuat lokasinya semakin sulit untuk diketahui.

Akan tetapi sebagai seorang konselor, kamu tidak memiliki kekuatan keren apapun, tetapi kamu hanya mengandalkan peralatan dan insting bertahan hidup yang ditimbulkan oleh rasa takut, ditambah lagi kekuatan jumlah. Masing-masing memiliki statistik yang berbeda dan mewakili bentuk horor yang berbeda, dan misimu adalah untuk menyingkir dari bahaya (Jason), bersembunyi sampai penghitung waktu berhenti, memanggil polisi, atau membunuh Jason dengan menggunakan apa pun yang diperlukan. Kamu melakukan hal tersebut dengan berusaha sesenyap mungkin dan mengumpulkan item-item di saat kamu bergerak di seluruh map, mulai dari item yang membantumu untuk melarikan diri sampai senjata untuk melumpuhkan Jason dan item-item pemulihan.

Menghindari kematian tidaklah selurus yang terlihat, dan kamu harus menyelesaikan berbagai objektif untuk mencapai titik keberhasilan. Kedua sisi memiliki mekanika yang menarik, dan walaupun kami memilih untuk bermain sebagai jason karena alasan sederhana di mana dirinya bermain sebagai Jason Voorhees, kerjasama potensial pada permainan ketika bermain sebagai konselor sangat memperkuat game dan ide keseluruhannya. Siapa yang bisa kamu mainkan juga tidak ditentukan sejak awal, jadi bersiaplah untuk bermain sebagai apa pun yang ditentukan oleh game ini.

Ketika kamu naik level, yang kamu lakukan dengan membunuh musuh-musuhmu atau bertahan dari malam, kamu akan mendapatkan experience (istilah kami) point yang bisa kamu gunakan untuk membuka eksekusi, yang merupakan cara baru dan apik untuk membunuh para konselor malang yang kamu temui. Kamu juga bisa membuka perk untuk Jason atau sisi lainnya yang masih sangat hidup dalam game.

Sekarang, review ini bukan hanya mengenai game itu sendiri, karena Friday the 13th: The Game telah keluar untuk waktu yang cukup lama. Akan tetapi, versi Switch luar biasa segar, dan menurut kami versi Switch adalah versi terbaik yang telah kami coba sejauh ini (setelah sebelumnya mencoba game ini di Xbox One sebelum mencobanya di konsol hybrid Nintendo). Memang, game ini terasa agak berat untuk dimainkan, di mana gerakannya terasa kaku dan model-model di dalam game ini juga terkadang terlihat janggal, tetapi Friday the 13th: The Game berjalan sangat mulus di Switch dan kami menyukai tampilannya dalam mode genggam. Layar kecil pada perangkat Switch dalam mode genggam menutupi permasalahan kecil yang biasa ada dalam game, tetapi dalam F13, hal ini membuat banyak perbedaan.

Gameplaynya terasa baik di sebagian besar waktunya, karena kami tidak pernah mendapatkan permasalahan dengan kontrol dan kami tidak pernah menyangka memainkan game horor kooperatif di perjalanan akan menjadi sesuatu yang kami nikmati sampai sekarang. Dari apa yang kami alami, masuk ke dalam permainan bukanlah sebuah permasalahan di Switch, dan bahkan jika kamu mengalami permasalahan koneksi, mode VS AI juga sangat memuaskan (kami membunuh banyak konselor AI di Camp Crystal Lake, percayalah). Di luar hal ini, perlu dicatat bahwa versi Switch hadir dengan semua DLC yang telah dirilis, jadi bahkan jika kamu mencoba game ini dalam format lain di waktu sebelumnya, tetapi belum membuat para konselor berlari mengenakan bikini karena dikejar oleh pembunuh yang berkeliaran dengan DLC pengetahuan eksekusi yang keren, di sana juga ada beberapa kejutan manis untukmu.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
07 Gamereactor Indonesia
7 / 10
+
Terlihat hebat dalam perangkat genggam, mekanikanya masih menyenangkan, berjalan dengan baik, menawarkan kesempatan bekerja sama.
-
Terasa kaku, bisa terasa berulang, tidak ada opsi yang jelas mengenai bagian mana yang akan dimainkan.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content