Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
review
Doom Eternal

Doom Eternal

Setelah sebuah reboot sukses di tahun 2016 silam, id Software kembali hadir dengan FPS sangar lainnya.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Seperti seekor phoenix demon yang bangkit dari debu, Doom 2016 menempatkan cucu dari game first-person shooter kembali ke posisi puncak gaming berkat sebuah campaign solo kuat yang menarik kembali para pemain dengan gameplay emosional penuh darah dan irama narasi yang secara mengejutkan seru. Sekarang Doom Slayer kembali hadir dan id Software telah meningkatkan aksinya sampai 11 untuk memuaskan rasa haus kita akan darah.

Beberapa jam pertama dalam Doom: Eternal adalah bagian yang paling sulit untuk dikuasai. Keluhan utama kami adalah semuanya sedikit terlalu sibuk, dengan banyak hal yang berhubungan dengan sistem gameplay yang harus dikuasai sebelum kamu mencapai pertengahan dari campaign. Semuanya sedikit membuat kewalahan di awal, dan baru di dua per tiga perjalanan dalam game kami merasa nyaman dengan semuanya dalam hal kontrol dan UI yang sibuk.

Mungkin bagi beberapa orang itu adalah kedalaman, dan yang lain menyebutnya feature creep, tetapi intinya tetap saja, ada banyak hal yang terjadi dengan upgrade untuk persenjataan, armour, statistik, item-item koleksi, tantangan-tantangan, arena-arena, dan rahasia-rahasia dalam game dan sebuah hub basis untuk dieksplorasi dan dibuka. Terlebih lagi, gameplay ditentukan oleh sebuah pendekatan tiga langkah untuk manajemen resource di mana kamu harus membakar musuh-musuh untuk mendapatkan armour, melakukan apa yang disebut sebagai glory kills untuk mendapatkan health, dan membelah dua demon dengan gergaji mesin untuk mendapatkan amunisi. Penambahan musuh-musuh dengan elemen-elemen yang bisa dihancurkan memberimu faktor lain untuk dipertimbangkan. Perlu waktu untuk bisa terbiasa, tetapi begitu kamu menguasainya, kamu akan berada jauh di dalam sebuah game shooter bagus, dan kamu juga akan melakukannya seperti seorang pro.

Hal terbaik dari Doom: Eternal adalah betapa semua hal terasa memuaskan. Kontrol jelas yang terbaik di kelasnya, dan menjelajahi berbagai lokasi dalam game terasa intuitif berkat desain visualnya yang secara elegan efisien. Memang harus begitu, karena ada beberapa momen menantang yang menunggumu, dan kamu harus menggunakan tri slayer jika kamu ingin bertahan hidup. Semuanya tidak selalu mengenai muncul dengan senjata paling besar, kamu juga harus bermain dengan cerdik. Akan tetapi, id memberikan peralatan yang kamu butuhkan untuk melakukan hal tersebut, dengan kontrol yang tak terduga akurat dalam aksinya, dan serangkaian opsi yang bisa kamu pertimbangkan untuk menambah lebih banyak hal pada pengalaman ini.

Doom Eternal
Doom EternalDoom EternalDoom Eternal

Sistem upgrade yang telah disebutkan sebelumnya, memberi sentuhan tersendiri dan benar-benar meningkatkan pengalaman ini dengan memberikan banyak trik kecil yang bisa mendukung banyak gaya bermain. Misalnya, kami memperpanjang jarak dimana kami bisa melakukan glory kills, supaya kami bisa berada lebih jauh sebelum merangsek untuk melancarkan serangan pamungkas. Sejujurnya, lompatan ini lebih seperti sebuah teleportasi jarak pendek, jadi kami mulai menggunakannya untuk bepergian melewati level-level, memberi tekanan pada musuh-musuh yang berjarak cukup jauh, supaya kami bisa secara instan melompat ke posisi mereka untuk melancarkan serangan pamungkas. Animasi penuh darah ini juga memberimu momen dalam keadaan kebal, jadi merangsek untuk melakukan pembunuhan seperti ini seringkali merupakan cara paling efisien untuk bertahan hidup di tengah pertempuran yang tertutup.

Dan pertempuran benar-benar gila-gilaan. Eternal menawarkan deretan demon lama dan yang baru untuk ditebas slayer dalam perjalanannya ke neraka dan kembali dari sana. Musuh-musuh baru ditampilkan dalam langkah yang teratur yang menciptakan medan pertempuran dinamis yang secara konstan berevolusi dan semakin mematikan. Kamu mengimbangi ancaman yang semakin kuat ini dengan persenjataan yang semakin berkembang, dan ini adalah area lain dimana Doom yang baru ini tampil dengan baik. Satu-satunya bagian yang kurang dari deretan persenjataan yang seharusnya sangat hebat adalah seleksi senjata secara otomatis; ketika kamu kehabisan amunisi, kamu langsung menggunakan senjata yang lainnya, dan pengaturan ini membuat kami kehilangan beberapa tembakan BFG yang berharga. Pada sisi positifnya setiap senjata bisa dimodifikasi dengan beragam mode alt-fire, dan ini juga bisa di-upgrade dan diperkuat sampai kamu mencapai level upgrade mastery (baik itu dengan menyelesaikan tugas-tugas atau menemukan sejumlah kecil koin yang membuatmu bisa melewati proses tersebut) yang mengubah setiap senjata menjadi monster yang sesungguhnya. Kami sangat menikmati melakukan transformasi heavy canon kami menjadi sebuah missile launcher mini dan menggunakan barrage untuk mencabik-cabik musuh, dan super shotgun bahkan lebih super lagi setelah kami bisa menarik musuh menggunakan sebuah meat hook yang terbakar (sebuah fitur lagi yang juga berguna ketika menjelajah).

Doom Eternal

Pengendalian Doom Slayer ini luar biasa bagus, dan menampilkan deretan persenjataan terbaik di seluruh gaming. Kamu bisa membuka pakaian baru di basis operasi (sebuah basis yang dibangun ke dalam sebuah batu yang mengorbit bumi yang menjadi tempat kamu kembali di antara misi-misi) dan selama campaign, kami mengetahui lebih banyak mengenai asal usul anti hero yang sudah sepuh ini. itu adalah alur utama dari ceritanya, yang semakin padu seiring narasinya berjalan. Dalam misi kami untuk menyelamatkan Bumi dari invasi demon, kami mengunjungi beberapa lokasi memukau yang telah dihidupkan dengan cukup banyak detail yang membuatnya tidak terasa membosankan. Atmosfernya tebal dan tegas untuk mengimbangi narasinya yang suram, dan kemi menembus pertempuran di jalanan kota yang rusak, dungeon yang dipenuhi kobaran api, dan lokasi-lokasi dunia lain yang tidak akan kami coba bocorkan.

Walaupun dunianya dihidupkan dengan seni dan penuh warna, kamu akan lebih banyak fokus pada musuh-musuh yang ada di hadapanmu. Kamu tahu akan ada masalah jika seorang game designer meninggalkan setumpuk amunisi, dan seperti yang kamu duga, aksi dengan intensitas tinggi segera datang. Kadang-kadang, semuanya terasa terlalu inten, tetapi tantangan-tantangannya diukur dengan hebat untuk mengimbangi perkembangan deretan persenjataan, dan ruang gerak yang lebih bernuansa. Kami beberapa kali menurunkan tingkat kesulitannya untuk melewati beberapa bagian yang sangat sulit, tetapi kami pasti tidak akan melakukan hal itu jika bukan karena batasan waktu; bermain dengan tingkat kesulitan terendah berarti kamu akan memotong=motong kebanyakan demon seperti sebuah pisau hangat membelah mentega, dan kami sarankan memulai dengan tingkat kesulitan Hurt Me Plenty', dan memulai dari sana.

Pertempurannya bisa sangat intens, terutama pada pertempuran-pertempuran sulit tertentu yang kamu hadapi ketika melawan beberapa demon yang lebih besar., seperti Doom Hunter. Akan tetapi ada berbagai bagian platforming sebagai jeda dari aksinya dan memberikan kesempatan untuk mengambil nafas di antara semua pembantaian wanton. Setelah memainkan Eternal sebelum peluncuran, kami tidak yakin apa yang kami rasakan mengenai double jump dan boosting yang ada di antara platform-platform, tetapi pada akhir campaign, kami mengerti apa maksud keberadaan mereka, karena mereka adalah pencuci mulut yang baik (kecuali satu di dekat bagian akhir yang mampu membuat kami menjerit) dan mereka memberikan kegiatan yang lain daripada memenggal demon-demon.

Doom EternalDoom Eternal

Di luar campaign, ada sejumlah aktivitas tambahan yang bisa dicoba. Salah satunya adalah level-level remixed master yang memberikan tantangan tambahan pada lingkungan yang sudah ada. Fitur lainnya yang belum sempat kami coba adalah multiplayer. Pada saat kami menulis ini, servernya tidak online, jadi kami tidak bisa memberi tahu bagaimana bagian dari game ini berjalan. Kami akan memberitahu bagaimana pengalaman kami dalam live servers di masa yang akan datang, tetapi untuk sekarang, ini adalah versi editan dari impresi kami dari beberapa perjalanan review sebelumnya ke studio id di Dallas, Texas.

Battle Mode menempatkan seorang slayer tunggal tetapi dengan perlengkapan penuh, melawan dua orang lainnya yang berperan sebagai beberapa tipe demon dalam sebuah map menyerupai arena yang relatif kecil. Slayer itu memiliki akses pada seluruh senjata dalam campaign, sementara dua demon bisa memanggil prajurit, atau menciptakan area-area yang memberikan efek healing atau damage.

Demon-demon yang bisa dimainkan memiliki kekuatan dan kelemahan yang berbeda-beda, mulai dari Mancubus yang menyerupai tank dengan health poolnya yang besar dan serangan roketnya yang kuat, sampai ke Plain Elemental yang lebih rapuh yang bisa terbang untuk menghindari bahaya lebih cepat. Demon yang berbeda juga memiliki prajurit yang berbeda yang bisa mereka panggil, dengan kustomisasi lebih lanjut tergantung profil demon yang kamu pilih sebelum sebuah pertandingan. Ini membuatmu bisa menciptakan banyak kombinasi dalam permainan bertahan maupun menyerang bagi para pemain demon koordinasikan, dan untuk membuat strategi balasan bagi para slayer.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Para demon bergantung pada kekuatan-kekuatan spesial, loot yang menahan para Slayer, dan demon-demon yang bisa kamu panggil, sementara Slayer lebih banyak bergantung pada kemampuan menembak FPS. Akan tetapi, kami segera memahami bahwa tanpa strategi, kamu sama rapuhnya ketika bermain sebagai Slayer. Kami tanpa malu mengakui bahwa kami belum pernah berhasil memenangkan satu putaran pun ketika melawan demon. Untungnya itu tidak mematikan semangat kami, tetapi membuat kami ingin mencoba strategi-strategi lainnya, mengetahui demon mana yang harus jadi prioritas, dan memutuskan kapan bergerak untuk membunuh. Bermain bersama sebagai duo demon juga sama menyenangkan, melihat Slayer berjuang menghadapi prajurit-prajurit kami, dan bergantian dari menyerang dan bertahan. Ini juga sepertinya merupakan awal yang lebih mudah ketika bermain.

Dalam aksi momen-ke-momen, kami merasakan [pengalaman gameplay yang mulus dan konsisten (walaupun kami memang bermain dalam sebuah laptop RTX 2070 yang cukup kuat, jadi itu memang sudah bisa ditebak) tanpa adanya frame-rate drop yang terasa, yang merupakan sebuah pencapaian mengingat kelompok yang akan kamu hadapi dan kualitas serta detail dari display. Kami berbicara dengan rekan-rekan yang telah memainkannnya di PS4, dan mereka tidak melaporkan kekurangan, walaupun kita masih harus menantikan bagaimana performa versi Switch. Apa pun platformnya, game ini terlihat fenomenal berkat penggunaan warna yang berani, beberapa desain lingkungan yang luar biasa, dan rangkaian monster spektakuler yang dianimasikan dengan sempurna. Rasanya cukup masuk akal untuk berterima kasih pada soundtrack nikmat oleh mick Gordon, dengan irama Heavy Metal yang memperkuat aksi-aksi dalam game ini.

Doom EternalDoom Eternal

Satu-satunya hal negatif yang kami alami dari sudut pandang teknis adalah pemotongan yang kadang-kadang muncul untuk desktop, akan tetapi, game tetap berjalan di latar, jadi itu adalah ketidak nyamanan kecil dalam gambaran yang lebih besar. Akan tetapi tim GRTV mengalami nasib yang berbeda, dengan rusaknya game terakhir yang disimpan dan hilangnya perkembangan game selama berjam-jam. Mungkin kami bisa menuliskannya sebagai salah satu hal yang kadang-kadang terjadi dalam gaming PC, tetapi setelah beberapa permasalahan seputar Doom 2016, itu adalah sebuah kekurangan teknis yang tidak bisa kami abaikan.

Bahkan, itu membuat kami yakin ketika memberikan skor di bawah. UI yang sibuk dan perkembangan pemain yang terlalu rumit masih bisa kami tahan, tetapi kekurangan-kekurangan teknis membuat kami yakin. Kami tidak bisa memberikan Doom: Eternal kehormatan tertinggi, walaupun itu adalah sebuah game first-person shooter hebat yang menawarkan lebih dari 20 jam hiburan yang seru. Kami bersenang-senang memerangi hellspawn dan menguasai seni mematikan dalam membantai para demon, dan jika kamu akan terjebak di dalam rumah sementara dunia di luar ditutup musim semi ni, kami sarankan kamu melewatkan waktu dengan sebuah shotgun di satu tangan, dan kepala demon yang terpenggal di tangan yang lain.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
09 Gamereactor Indonesia
9 / 10
+
Kontrol yang hebat, persenjataan yang mengagumkan, sangat mendalam, level-level master untuk menambah tantangan, campaign yang seru.
-
Kedalaman dikurangi oleh feature creep, permasalahan penyimpanan permainan di PC.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Doom EternalScore

Doom Eternal

REVIEW. Ditulis oleh Mike Holmes

Setelah sebuah reboot sukses di tahun 2016 silam, id Software kembali hadir dengan FPS sangar lainnya.



Loading next content