Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Call of Duty: Modern Warfare

Call of Duty: Modern Warfare

Kami telah menyelami penelusuran kembali Infinity Ward ke dalam seri Modern Warfare, dan ini jelas merupakan game yang berkenang.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Sedikit waralaba memiliki rasa hormat yang sama dengan subseri Modern Warfare di Call of Duty. Yang asli - berjudul Call of Duty 4 - benar-benar mengubah lanskap first person shooter ketika diluncurkan pada 2007. Modern Warfare 2 mengejutkan dunia dengan misi No Russian, sebuah misi kontroversial di bandara di mana para pemain dapat berpartisipasi dalam pembantaian orang-orang tidak bersalah.

Namun, bahkan dengan kesuksesan besar dan pujian untuk dua edisi pertamanya, pengembang Infinity Ward tidak pernah berhasil mencapai ketinggian yang sama dengan edisi ketiga, atau dengan penerus spiritual bertema sains-fiksinya, Call of Duty: Infinite Warfare. Dua belas tahun setelah game pertama, tim kreatif telah kembali ke papan gambar dalam upaya untuk merevitalisasi dan merevolusi kembali first-person shooter militer ini dengan "menata ulang" Call of Duty: Modern Warfare. Jadi, pertanyaannya tetap: apakah mereka berhasil merebut kembali esensi yang sama yang membuat game pertama begitu mulia?

Call of Duty: Modern Warfare

Ketika berbicara tentang Call of Duty: Modern Warfare, sulit untuk tidak menghabiskan banyak waktu menguraikan narasnyai. Berbeda dengan edisi dalam franchise ini sebelumnya, titik fokus dari entri tahun ini tidak diragukan lagi adalah mengubah Call of Duty. Dengan kata lain, ledakan dan jagoan aksi ala Michael Bay adalah hal di masa lalu. Perhatian telah bergeser dari aksi-blockbuster ke thriller militer yang berurusan dengan masalah dan konsekuensi pilihan dalam perang modern, terutama berlatar di tanah Urzikstan yang dilanda perang - semacam hibrida antara Afghanistan akhir 1980-an atau awal -1990s dan Suriah modern.

Meskipun mengambil inspirasi dari dua konflik militer terburuk dalam ingatan baru-baru ini, Urzikstan terasa seperti tempat yang unik di Bumi, tidak pernah terlalu mirip dengan kedua konflik tersebut. Ketika narasi berkembang, Call of Duty: Modern Warfare mengeksplorasi motif berada di atas dan di bawah garis moralitas dan keadilan dalam peperangan. Jalan menuju akhir permainan mengharuskan kamu untuk melakukan beberapa keputusan "jahat" demi "kebaikan yang lebih besar", dan itu memukau dan ditulis dengan baik dari awal hingga akhir.

Selama durasinya yang lima jam, kami bisa bermain sebagai berbagai karakter di tengah-tengah konflik Urzikstani, serta kunjungan singkat ke London, Rusia, dan Georgia. Setiap latar yang dikunjungi pemain terasa semarak dan kurang statis dibandingkan game Call of Duty lainnya, dan selain beberapa area awal dalam narasi, kamu merasa terlibat dalam setiap latarnya, semua dengan misi unik mereka sendiri yang terus-menerus memperkenalkan elemen baru. Call of Duty: Modern Warfare meninggalkan rutinitas 'bunuh semua orang, lanjutkan, dan bunuh semua orang' demi eksperimen dan variasi. Salah satu misi, misalnya, mengharuskan kami menyusup ke sebuah rumah kecil di London, sementara yang lain membutuhkan stealth dan kelicikan untuk melarikan diri dari sel penjara tanpa senjata. Yang ketiga adalah open world kecil ala Hitman yang terletak di pedesaan Rusia.

Call of Duty: Modern Warfare

Keragamannya mengesankan, dengan setiap misi menambahkan elemen baru, gimmick, tantangan taktis, dan banyak lagi. Khususnya, misi unik yang terjadi selama kilas balik ke invasi Rusia di Urzikstan, 20 tahun sebelum game utama, membuat kami berada di ujung kursi kami dengan kagum akan setiap detail kecil dan setiap pertarungan yang intens. Singkatnya, Modern Warfare menghadirkan salah satu campaign terhebat dalam seri ini, dengan mudah mengalahkan Call of Duty: WWII dan entri Modern Warfare kedua.

Dengan banyak momen yang tak terlupakan dan kualitas sempurna, misi terakhir, sayangnya, mengecewakan dengan terlalu mengandalkan trope action-hero dan banyak ledakan. Campaign ini masih di antara narasi first-person shooter terbaik di luar sana. Call of Duty: Modern Warfare memiliki kesempatan untuk menyaingi judul-judul seperti The Last of Us atau Bioshock, tetapi akhirnya menyia-nyiakan potensi itu dengan penutupan yang biasa-biasa saja, yang cukup disayangkan mengingat potensi besarnya. Tapi hal itu tidak menghilangkan kehebatan dari campaign ini secara keseluruhan, yang mengesankan kami berkali-kali.

Call of Duty: Modern Warfare

Kita dapat menghabiskan halaman demi halaman untuk membicarakan betapa hebatnya campaign, dari karakter Farah dan Captain Price yang menakjubkan hingga cutscene yang indah dari Blur Studios. Namun, porsi terbesar dari setiap game Call of Duty akan selalu menjadi multiplayer, dan entri 2019 juga tidak gagal menyajikan bagian yang satu ini.

Tambahan baru terbesar adalah pertandingan gunfight yang intens, mengadu empat pemain dalam dua tim melawan satu sama lain di peta yang sempit dan terbatas. Waktu sedikit dan setiap loadout dipilih oleh game itu sendiri. Baru saja memperoleh senjata luar biasa baru melalui multiplayer? Sayang sekali, karena Gunfight membuat semua pemain bersaing pada level yang sama. Gunfight bekerja dengan sangat baik jika kamu memiliki hari yang sibuk dan hanya ingin bermain selama 20 menit, karena semuanya cepat, dari pertandingan hingga waktu pemuatan. Sangat menyenangkan untuk bermain dan sangat cocok dengan identitas Call of Duty yang bergerak cepat dan tepat, meskipun Gunfight hanya mewakili satu dari beberapa mode baru.

Mirip dengan Battlefield dan Call of Duty: Black Ops 4 dari tahun lalu, konsep ulang Modern Warfare juga mencakup konflik skala besar di Ground Wars, dengan peta besar, titik tangkap, dan berbagai kendaraan. Tidak seperti Conquest di Battlefield, bagaimanapun, Ground Wars tidak menampilkan sifat destruksi dan rasa penghancuran lingkungan yang sama. Gameplay yang ketat dan serba cepat terkadang tampak salah tempat dan kurangnya dampak pada lingkungan membuat kami menginginkan lebih. Kualitas peta Ground Wars umumnya berada di bawah rata-rata, dengan lingkungan yang hambar dan medan yang berulang terlalu banyak. Meski begitu, satu level di kota besar Rusia yang terbuka adalah tempat yang menyenangkan, karena menampilkan bangunan besar, struktur terbuka, dan lorong-lorong kecil yang detail.

Call of Duty: Modern Warfare

Spec Ops juga mendapatkan penyegaran di game ini, meskipun masih merupakan pengalaman co-op empat pemain yang melanjutkan narasi dari campaign utama. Pemain menjelajahi peta besar sambil menyelesaikan berbagai misi dan melawan gelombang musuh, dan perbedaan antara misi sangat mengejutkan, dari membimbing pemain melalui pertempuran sengit di pesawat hingga pertempuran di stadion, dan bahkan ada referensi pada Modern Warfare orisinal. Kesulitannya benar-benar tinggi, dan kerja tim adalah syarat untuk berhasil. Setelah bermain selama beberapa jam, kami hanya berhasil menyelesaikan satu misi. Itu adalah tantangan besar, namun apakah kesulitan itu baik atau buruk tergantung pada masing-masing pemain.

Walaupun ada sedikit kecemerlangan yang tersembunyi di mode multiplayer utama, kualitasnya sedikit tidak konsisten, dan sementara penggemar hardcore akan menemukan apa yang mereka ketahui dan sukai, yang lebih kritis mungkin akan melihat penambahan baru ini sebagai setengah matang. Tentu saja, para veteran dapat dengan mudah memilih untuk terlibat dalam mode permainan mereka yang biasa, dan akan menemukan semua fitur klasik dari multiplayer Call of Duty - sekarang disertai dengan night vision goggle deathmatch bagi mereka yang ingin bertarung secara eksklusif dalam gelap. Untungnya, Call of Duty: Modern Warfare masih terasa seperti Call of Duty seharusnya, dan sama kuatnya secara mekanis, menawarkan sebanyak mungkin pilihan penyesuaian dan personalisasi seperti yang kamu harapkan, yang akan membuat semua orang terlibat, baik pendatang baru maupun penggemar.

Call of Duty: Modern Warfare

Selain narasi baru, tambahan multi-pemain yang menarik, dan misi Spec Ops baru, Call of Duty: Modern Warfare menawarkan beberapa visual yang sangat lezat. Pemain akan melihat dari awal bagaimana mesin grafis telah dirombak secara luas, menampilkan banyak detail lingkungan baru dan animasi yang ditingkatkan. Karakter terlihat fotorealistik dan perhatian yang diberikan pada desain setiap kamar selama misi raid berada di atas apa yang biasanya diharapkan dari rilis Call of Duty tahunan kamu.

Yang paling keren, bagaimanapun, adalah bagaimana setiap senjata terdengar dan terasa selama bermain game. Call of Duty berada di sana dengan yang terbaik di bidang ini, karena menembakkan senjata tidak pernah terasa membosankan, dan mendengarkan setiap putaran amunisi meninggalkan senapan selalu luar biasa. Kami merekomendasikan menggunakan senapan mesin terbesar yang dapat kamu temukan dan hanya menembak dengan pengeras suara yang dinaikkan. Dalam hal desain suara di tempat lain, pemutaran soundtrack selama kampanye gagal meninggalkan kesan abadi di samping beberapa momen yang tak terlupakan di sana-sini; ini bekerja dengan baik dengan cerita tetapi kami pikir itu tidak memiliki orisinalitas.

Jadi untuk menyimpulkan - apakah game tahun ini menyalakan kembali sihir yang sama seperti yang Modern Warfare asli lakukan? Dalam hal kualitas dan nilai permainan yang murni, Infinity Ward menawarkan paket yang sangat besar dengan lebih banyak mode dan variasi daripada hampir semua game lain dalam genre ini, dengan elemen tambahan memiliki cerita yang menyaingi beberapa game terbaik di genre ini. Tapi apakah ini membuat perubahan paradigma untuk FPS? Tidak, tapi tetap saja spektakuler.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Narasi yang hebat, banyak variasi misi, desain suara bagus, Gunfight menyenangkan, Spec Ops sangat seru.
-
Misi terakhir terasa kurang pas dengan tema campaign, Ground Wars memiliki ruangan untuk bisa diperbaiki, Spec Ops mungkin terlalu sulit untuk beberapa pemain.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Call of Duty: Modern WarfareScore

Call of Duty: Modern Warfare

REVIEW. Ditulis oleh Andreas Juul

Kami telah menyelami penelusuran kembali Infinity Ward ke dalam seri Modern Warfare, dan ini jelas merupakan game yang berkenang.



Loading next content