Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Bee Simulator

Bee Simulator

Game ini membawa topik tentang pentingnya lebah dalam kehidupan... atau bahkan peradaban manusia.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Koloni lebah yang musnah di seluruh dunia dan dampak kepunahan lebah terhadap industri makanan adalah topik yang disentuh Varsav Games Studio segera setelah Bee Simulator dimulai. Namun, game ini juga bergabung dengan tren judul-judul menyenangkan yang dibintangi para pahlawan tak terduga seperti kambing, roti panggang, dan angsa. Khususnya dalam kasus Bee Simulator, ia bisa saja tersesat dalam semua kebisingan meskipun memiliki pesan penting untuk dibagikan, dan itu karena ia tidak cukup sesuai dengan pesan atau konsepnya.

Kamu bangun sebagai lebah, tidak menyadari bahaya dari dunia di sekitarmu. Setelah petunjuk singkat, kamu dikirim ke dunia, atau setidaknya taman di mana pohon itu menampung koloni kamu. Karena kenyataan bahwa kamu adalah seekor lebah, tujuan kamu adalah untuk mengumpulkan serbuk sari, dan proses ini agak disederhanakan dan menyerupai game Flower. Kamu terbang melewati bunga-bunga dan mengambil serbuk sari seiring perjalanan. Kamu bukan sembarang lebah, tetapi juga protagonis dari sebuah game, dan ini berarti kamu adalah serangga yang cukup ambisius. Tak lama kemudian kamu akan membantu anak-anak tupai yang hilang, berlomba melalui lingkaran-lingkaran, memukuli tawon yang marah (karena seperti dalam kehidupan nyata, lebah baik dan tawon jahat) dan berupaya mencari rumah baru untuk koloni kamu. Seluruh konsep ini mengingatkan kami tentang petualangan platforming yang populer di era PlayStation 2, khususnya Dog's Life, yang mengikuti tema hewan seperti ini.

Bee Simulator

Meskipun memiliki premis sederhana, ada banyak mini-game yang menghadirkan variasi yang lebih banyak. Duel melawan tawon dan antagonis lainnya dimainkan melalui penekanan tombol di waktu yang tepat, yang mungkin tidak super realistis (lebah umumnya cenderung melawan predator yang lebih besar dengan mengelilinginya dan pada dasarnya mengurungnya secara berkelompok). Sesuatu yang menawarkan sedikit pengalaman nyata adalah ketika bahwa kamu kadang-kadang diminta untuk membimbing lebah lain dengan menari, yang dilakukan melalui mencocokkan pola gerakan dengan lebah lainnya. Ada juga beberapa tugas berburu, tetapi kami tidak melompat kegirangan ketika satu muncul karena mereka terlalu mudah sampai ke titik ketika kamera mengacau, membuat kamu kehilangan checkpoint berikutnya. Temponya sendiri cukup tenang ketika kamu terbang dengan kecepatan realistis sampai kamu mengumpulkan cukup energi untuk meningkatkan kecepatan secara sementara. Perlu dicatat bahwa kamu dapat melakukan semua ini dengan hingga tiga teman dalam mode multiplayer terpisah, di mana kamu bisa menjelajahi tiga area dan terlibat dalam berbagai mini-game.

Dunia yang akan kamu jelajahi tentu saja tidak sebanding dengan game AAA masa kini. Orang-orang yang kamu temui pun seolah-olah mereka terbuat dari plastik dan tidak ada yang bereaksi ketika seekor lebah ada di wajah mereka. Jika kamu memilih untuk menyengat seseorang (yang secara umum sebenarnya bukan ide yang bagus untuk dilakukan lebah, tetapi kita sedang membicarakan tentang seekor lebah dengan nitro booster) kamu akan mendengar "aw", tetapi tidak lebih dari itu. Namun demikian, lingkungannya cukup luas dan menyenangkan untuk dijelajahi di luar cerita utama. Di taman tempat kamu tinggal, misalnya, kamu akan menemukan sebuah danau dan kebun binatang tempat kamu dapat memperluas ensiklopedia flora dan fauna bawaan permainan dengan menemukan tumbuhan dan hewan baru. Fakta bahwa pengembang telah berhasil menjejalkan semuanya, dari beruang, burung camar, katak dan gajah, membuat dunia terasa sangat bervariasi jika kamu menyimpang dari jalur utama.

Bee Simulator
Bee Simulator

Game ini adalah campuran aneh dari kehidupan nyata dari lebah dan mekanik video game. Kami merasa bahwa ini dimaksudkan untuk menjadi edutainment yang akan bekerja lebih baik di lingkungan pendidikan daripada sebagai game ringan untuk konsol. Meski begitu, satu tidak membatalkan yang lain. Bee Simulator berhasil membuat kita melihat lebah dari sisi yang lebih positif, meskipun mereka tidak bisa dipeluk dalam kehidupan nyata. Untuk gamer yang tidak sabar atau sudah dewasa, Bee Simulator mungkin bukan game yang akan kamu nikmati untuk waktu yang lama, tetapi game ini bekerja lebih baik sebagai game yang ditujukan untuk anak-anak.

Jika kami harus menebak, kami akan mengatakan bahwa satu-satunya tujuan permainan ini adalah untuk membuat anak-anak bersimpati dengan serangga yang begitu integral untuk kelangsungan hidup kita sebagai spesies, dan itu adalah tujuan yang mengagumkan. Bee Simulator, sebagai lawan dari banyak "simulator" indie yang memenuhi pasar, membawa pendekatan yang lebih serius pada genre tersebut. Membangun koloni lebah kamu sendiri, merencanakan produksi, dan mengirimkan drone lebah pada misi mungkin bisa menjadi cara yang cukup keren untuk mencapai tujuan ini.

Sebagai gantinya, Bee Simulator adalah game edukasi yang dibangun di sekitar petualangan kecil sederhana yang memiliki potensi untuk meraih kedua pemain muda serta penggemar lebah sejati. Apakah ini akan menjadi kisah sukses viral berikutnya? Kami meragukannya, bahkan jika kami menghargai upaya ini.

Bee SimulatorBee SimulatorBee SimulatorBee Simulator
Bee Simulator
06 Gamereactor Indonesia
6 / 10
+
Tema yang menyenangkan dan unik, soundtrack dan latar yang hebat.
-
Sedikit tugas yang berhubungan dengan lebah, grafis yang agak memiliki bug, plesetan lebah yang agak dipaksakan.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Bee SimulatorScore

Bee Simulator

REVIEW. Ditulis oleh Mikael Sundberg

Game ini membawa topik tentang pentingnya lebah dalam kehidupan... atau bahkan peradaban manusia.



Loading next content