Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Astral Chain

Astral Chain

PlatinumGames telah melepas game action-adventure multi-genre terbaru mereka, dan kami telah melihat lebih dekat apa yang ditawarkannya.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Seseorang yang bertarung melawan monster-monster harus memastikan mereka sendiri tidak menjadi salah satunya. Melainkan mereka harus menangkap monster tersebut, menyimpannya dalam sebuah bola kecil, dan kemudian bertarung untukmu. Itu jelas merupakan sebuah opsi yang lebih baik, terutama jika monster yang dimaksud bisa terbang dan mampu membawa banyak bawaan. Dan tidak, saat ini kami tidak sedang membicarakan mengenai Pokémon Sword Shield, tetapi kami sedang menjelaskan mengenai Astral Chain, sebuah game eksklusif Switch yang sepertinya dilewatkan oleh banyak fans potensial, walaupun tidak mengetahui banyak tentang apa yang ada di dalamnya, kami senang kami tidak melewatkannya.

Astral Chain adalah buah dari kemitraan yang sedang berjalan antara PlatinumGames dan Nintendo, sebuah kolaborasi yang telah melahirkan banyak game inovatif sepanjang tahun, tetapi bisa dibilang ada juga beberapa yang mengecewakan. Misalnya Bayonetta 2 yang dirilis untuk menggantikan Star Fox Zero yang gagal dan The Wonderful 101 yang inovatif tetapi sulit diakses, seperti game-game konsol lainnya, hancur dengan runtuhnya keuangan Wii U. Pada waktu yang sama, Astral Chain adalah rilis besar pertama PlatinumGames sejak Nier Automata, jadi studio ini memiliki banyak hal yang harus diraih.

Astral Chain berakar pada sebuah konsep yang kompleks di mana kamu mengendalikan dua karakter pada waktu yang bersamaan. Bukan dalam gaya bergantian seperti dalam Grand Theft Auto V, tetapi secara simultan dan pada layar yang sama dalam sebuah game yang penuh aksi, ledakan, dam kombinasi serangan. Itu bukanlah sebuah tugas yang mudah, tetapi Platinum selalu bereksperimen dengan mekanika-mekanika game yang inovatif dan tidak ortodoks (atau sebuah skema kontrol yang bisa menyebabkan kram yang menguji batasan skill pemain).

Astral Chain

Astral Chain memiliki feel yang sudah tidak asing. Kamu akan menemukan sensitivitas kamera, gaya kontrol dan gerakan yang bisa kamu temukan dalam game-game lainnya dari studio ini. sistem pertempurannya, tentu saja membentuk bagian penting dari pengalaman ini, dengan penekanan ekstra pada berbagai kombinasi serangan, sudut kamera yang terkunci pada musuh, dan gerakan mengelak yang penuh peluang yang memperlambat langkah dan membuka keadaan untuk sebuah counter attack. Dalam bagian-bagian yang lebih tenang dalam game ini, kamu akan berlari-lari di sebuah lingkungan sandbox yang terbatas atau koridor-koridor yang linier, membeli perbekalan medis dari pedagang, mencari material di tanah, dan lainnya, sejauh ini semuanya cukup bagus.

Fitur yang paling menarik adalah apa yang tersembunyi di bumper sebelah kiri. Dengannya, kamu bisa memanggil sebuah 'legion' ke pertempuran. Mereka adalah makhluk antar dimensi yang terhubung secara fisik namun sangat berbeda dalam karakteristik dan perilaku dengan karakternya. Kamu bisa memberikan perintah tanpa batas, mengaktifkan berbagai kemampuan khusus, membiarkannya menyerang sendirian, kepada legion yang kamu miliki, jika kamu menahan bumper, mendapatkan kontrol langsung seperti dengan menggunakan stik kontrol sebelah kanan. Pada awalnya, pada awalnya semua terasa asing, tetapi seiring waktu berjalan, kontrolnya terasa lebih alami dan potensinya semakin jelas (baik otak maupun jempolmu akan diuji, tetapi semuanya segera menjadi masuk akal).

Sekarang tentu saja mekanika game ini dijelaskan dalam fiksinya. Kemanusiaan berada di ambang kemusnahan total setelah diserang oleh monster-monster ethereal selama bertahun-tahun. Para penyerang ini semenjak itu telah diperbudak dalam waktu yang lama dan seorang ilmuwan memiliki rencana untuk menangkap salah satu monster itu dan mengubahnya untuk melawan kaumnya sendiri. Mungkin sebuah kalung astral dan sebuah penjara seukuran kantong bisa menolong dalam rencana melawan api dengan api ini, tetapi siapa yang akan menyalakan apinya?

Astral ChainAstral Chain

Pemain mengendalikan bagian Howard Twins yang lebih tenang, dan ditugaskan untuk menguasai dan memberikan perlengkapan pada legion yang tertangkap dalam pertempuran melawan pasukan Chimerical. Akan tetapi, itu adalah sebuah tugas yang cukup sulit yang melibatkan bukan hanya pertempuran mematikan melawan sejumlah besar monster, tetapi juga sejumlah adegan platforming. Dengan demikian, Astral Chain tidak hanya menugaskan untuk menyelamatkan dunia, dia juga menawarkan sebuah perpaduan unik dari elemen-elemen gameplay yang menempatkanmu di sebuah posisi di antara seorang petugas kepolisian dan penjinak singa.

Kemampuan, atau lebih tepatnya keharusan untuk mengatur kedua karakter tersebut pada waktu yang sama menciptakan sebuah tantangan yang unik, tetapi jelas itu membuka banyak variasi menarik pada sebuah tema yang sebelumnya konvensional. Dalam situasi pertempuran, legion berjalan dengan sangat baik dalam keadaan autopilot, tetapi dengan mengendalikannya secara manual kamu bisa membidik seorang musuh secara spesifik, menjalankan serangan teknis, atau menempatkan kedua karakter dalam cara yang menciptakan sesuatu yang disebut sebagai 'astral chain' yang mengikat musuh-musuh yang tidak waspada. Hasilnya adalah sebuah dinamika pemain inklusif dengan penekanan yang sangat kuat.

Monster yang kamu miliki tidak bisa mati, tetapi secara bertahap kehilangan energi dan karenanya harus kembali ke penjara di pergelangan tanganmu secara periodik untuk mengisi tenaga. Ada sejumlah serangan situasional dan reaksi-reaksi yang berbeda yang berpotensi terjadi pada monster pendampingmu, baik dia aktif maupun tidak. Sebuah wujud biru yang tidak stabil membantu untuk memperingatkanmu akan serangan kombinasi beragam yang bisa dilakukan, jadi respon-respon akurat dan sensitif dalam penempatan waktu juga penting.

Astral Chain

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Tidak pernah ada keraguan terhadap kemampuan developer ini dalam menciptakan sebuah sistem pertempuran yang kokoh. Kejutan sesungguhnya dalam Astral Chain adalah berapa banyak lagi yang ditawarkan oleh game ini. gam eini jelas tidak kekurangan adegan-adegan pertempuran penuh warna yang memompa adrenalin di mana musuh-musuh yang telah dikalahkan meledak menjadi awan neon berdarah, sementara musik metar seperti djent bisa terdengar menghentak pada latar. Tetapi banyak juga momen-momen bahkan seluruh bagian di mana Astral Chain berjalan dengan langkah berbeda yang lebih pelan, dengan fokus yang lebih besar pada penemuan, pemaparan cerita, dan penyelesaian masalah.

Umat manusia hanya memahami konsep liar dari ancaman yang ada dan seringkali tantangan untuk ,eme,ukan monster-monster itu di awal, jadi porsi substansial dari empat belas atau lima belas misi dalam game ini dihabiskan dalam menginterogasi saksi-saksi, menginvestigasi petunjuk-petunjuk dan memecahkan puzzle-puzzle kecil. Monster-monster legion juga memainkan peranan penting di dalamnya. Misalnya sword deer, bisa menguping karakter-karakter yang mencurigakan, sementara wolf bisa melacak bau dan menggali item-item tersembunyi. Pekerjaan detektif dalam game ini sedikit membosankan, tetapi itu adalah sebuah cara yang baik untuk menjaga semuanya tetap terasa segar, yang juga membantu pemain dalam terus mengikuti alur narasi utama dalam aksinya.

PlatinumGames mungkin paling dikenal karena menciptakan seni yang keras dan penuh ledakan, tetapi aksi yang gila-gilaan tersebut biasanya diikuti dengan sebuah narasi yang kuat. Astral Chain juga bukan sebuah pengecualian, malah sebaliknya. Sebuah usaha yang cukup besar telah dilakukan untuk menciptakan sebuah dunia yang menarik untuk dieksplorasi baik secara visual maupun tematis (setidaknya sampai batasan yang diijinkan oleh game ini), dengan banyak misi opsional dan kegiatan sampingan yang menawarkan sebuah kontribusi kecil pada pengalaman tanpa menghalangi fokus utamanya.

Astral Chain

Jelas tidak merugikan jika sumber inspirasi dari studio ini adalah sumber-sumber terbaik. Pengaruh-pengaruh dari game pop-culture kelas berat seperti Ghost in the Shell, Appleseed, dan Neon Genesis: Evangelion sulit untuk dilewatkan. Ini tidak berarti bahwa narasi dalam Astral Chain bisa benar-benar bersaing dengan apa yang telah disebutkan tadi, tetapi ceritanya menarik, inspirasinya dipilih dengan baik, dan ambisinya bisa dijalankan, dan game ini didukung oleh banyak karakter yang kharismatik.

Melodrama Jepang memerlukan temperamen yang tepat, tetapi apa yang membuat kami kesal dalam Astral Chain adalah hal ini yang kurang ditekankan. Kami merindukan perkelahian kekanak-kanakan dan monolog labilnya. Sayangnya, protagonis yang tak bersuara, yang hubungannya dengan misi-misi mereka, anak kembar mereka, dam yang paling penting, pendamping mereka yang diperbudak, terlihat sedikit kurang tergarap. Kami akan mengharap sedikit lebih dari itu. Tidak banyak, hanya sedikit.

Itu adalah kekecewaan kami yang terbesar, tetapi Astral Chain menawarkan lebih banyak dari itu. PlatinumGames berhasil memaparkan premis game ini yang unik dengan cara yang terbaik, baik secara mekanis, maupun dalam narasinya. Sebagai tambahan, dari situasi pertempuran dan pekerjaan detektif, Astral Chain juga melibatkan beberapa pemecahan puzzle dan bagian platforming di mana kamu harus melompat, berlari, mendorong atau melayang di atas berbagai area dengan bantuan legion yang mendampingimu. Kamu bahkan bisa membiarkan seorang teman untuk mengontrol legion itu, dalam pengalaman yang menyenangkan tetapi terbatas yang mengingatkan akan fitur cap Super Mario Odyssey.

Astral ChainAstral Chain

Dan di sana ada lebih banyak lagi, dengan jumlah misi sampingan yang cukup banyak, modul-modul upgrade yang bisa mempengaruhi gaya bermain kamu, kombinasi serangan yang bervariasi, lima monster legion dengan karakteristik khas, dan, tiga tingkat kesulitan berbeda juga replay value yang mengesankan. Ada sebuah garis halus yang memisahkan inovasi mekanis dan juga desain game gimmick.

Astral Chain bukanlah sebuah eksperimen gila seperti Star Fox Zero, itu juga tidak introspektif seperti Nier: Automata, dan jauh dari Bayonetta yang megah, tetapi dia memiliki hal yang lainnya. Kami tidak tahu jika kami bisa menempatkan Astral Chain di tempat teratas bersama game Platinum terbaik, tetapi itu jelas sebuah pengalaman menyeluruh yang penuh variasi dengan identitas mekanis yang kuat - sebuah persilangan dari katalog belakang developer ini yang dipadukan dengan sebuah premis yang unik dan dibangun dengan baik, momen-momen keseruan filosofis dalam bentuk kecil, banyak sekali daya tarik.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Premis game yang sulit tetapi dikembangkan dengan baik, sebuah pengalaman gaming bervariasi dengan sistem pertempuran yang baik, pekerjaan detektif yang menyenangkan, akting suara yang baik.
-
Narasinya bisa lebih berisi, beberapa jam pertama penuh dengan panduan.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Astral ChainScore

Astral Chain

REVIEW. Ditulis oleh Magnus Laursen

PlatinumGames telah melepas game action-adventure multi-genre terbaru mereka, dan kami telah melihat lebih dekat apa yang ditawarkannya.



Loading next content