Indonesia
Gamereactor
review
Total War: Rome Remastered

Total War: Rome Remastered - Review

Memperbarui game klasik dengan cara yang baik.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Game ini tidaklah baru, karena ia keluar pada Oktober 2004. Jadi, ia sudah berusia 16 tahun sekarang. Bagi kamu yang tidak mengenal game ini, ia berfokus pada kekaisaran Romawi, dengan campaign yang dimulai pada 270 SM.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Apa yang banyak dilupakan oleh orang-orang adalah, bahwa hampir 17 tahun yang lalu, Total War yang kita kenal hari ini sudah ada. Beberapa fitur, seperti menukarkan kota dengan sekutumu bahkan tidak ada di semua game strategi modern, dan kompleksitas dari diplomasi, perdagangan, bahkan proses bagaimana pasukan bisa dikumpulkan sebenarnya lebih canggih dibandingkan dengan game saat ini. Namun, antarmuka diplomasi telah ditingkatkan dan diperbarui juga.

Creative Assembly selalu dermawan terhadap penggemar dan komunitas mereka, dan demikian juga di Remaster ini. Terdapat dukungan penuh untuk mod. Lalu jika kamu tidak memiliki kedua ekspansinya, Barbarian Invasion dan Alexander, tidak mengapa, karena kamu akan tetap mendapatkannya secara gratis. Ia juga mendapat potongan harga di bulan pertama di Steam jika kamu memiliki versi aslinya. Lalu jika kamu adalah pengguna Linux atau Mac, kini kamu bisa mencobanya, karena dulu di tahun 2004 kedua platform ini dilewatkan.

Namun, meskipun ini adalah sebuah remaster, bukan remake, masih terdapat beberapa perubahan yang telah ditambahkan, kebanyakan berhubungan dengan pemandangan dan kontrol kamera. Ini sangat berguna di pertarungan. Mini-map juga ditambahkan, yang sangat membantu. Kini, multiplayer lintas platform sudah bisa dilakukan (dulu memang Windows saja) dan 16 faksi telah ditambahkan, membuat total faksi menjadi 38 buah. Mungkin ini agak berlebihan, karena membuat masing-masing faksi memiliki sedikit perbedaan satu sama lain. Lalu ada agent baru bernama Merchant. Mereka juga memiliki sistem hub tersendiri.

Total War: Rome RemasteredTotal War: Rome Remastered

Saya ingin menekankan bahwa pembaruan yang ada kebanyakan berasal dari visual. Itu artinya aset-aset baru, resolusi 4K (yang bekerja dengan baik), model 3D baru untuk unit-unit, dukungan untuk monitor modern, dan lingkungan peta dan pertarungan yang dipercantik. Bukan berarti ia kini memiliki detail layaknya Total War: Warhammer, tetapi setidaknya ada peningkatan.

Bagi saya, UI dengan ikon dan penskalaan membuat perbedaan besar, dan musiknya terdengar jelas dan modern. Namun, ini membuatmu menyadari bahwa tidak ada perbedaan besar antara game ini dengan Total War Saga: Troy. Tentu, baik campaign dan pertarungannya lebih mulus dan cepat, tetapi game lama di versi ini memiliki visual yang hampir sama bagusnya (penekanan pada hampir) dan terdapat banyak kompleksitas dalam gameplay-nya. Akan tetapi, ini membuatmu menyadari juga seberapa terpoles gameplay dan pengaturan temponya saat ini, terutama dalam hal manajemen permukiman dan pergerakan pasukan.

Terdapat banyak peningkatan-peningkatan kecil lainnya yang tidak terlihat langsung, seperti efek debu dan panas, sementara saya membayangkan bagaimana kita dulu bisa hidup tanpa tampilan unit modern, terutama penanda jarak. Saya juga mengapresiasi rotasi peta dan pergerakan kamera bebas yang kita remehkan di game-game ini.

Hal ini juga membuat saya bertanya-tanya kenapa CA beralih dari antarmuka yang bersih, sederhana, namun penuh fitur, ke antarmuka Three Kingdoms yang terlalu rumit dan bagi saya membingungkan. Saya pun membayangkan kenapa semua game historis tidak memiliki opsi untuk memainkan kejadian-kejadian yang sepenuhnya bersejarah seperti yang satu ini. Jumlah variasi dari tipe unit juga masih impresif. Sebuah pujian untuk CA karena mereka tetap bisa kreatif namun secara sejarah masih tetap akurat. Tapi di sisi lain, di game lain mereka bisa hadir dengan perbedaan tipis antarunitnya.

Total War: Rome Remastered

Laman Steam-nya mengatakan bahwa untuk mendapatkan resolusi 4K, kamu harus mengunduh Enhanced Graphics Pack, yang tidak diperlukan ketika saya bermain, tetapi mungkin itu karena versi yang saya dapatkan adalah versi review khusus.

Game ini menua dengan baik, tetapi umurnya juga tidak bisa berbohong. Meskipun saya tidak memahami kenapa game-game baru memiliki kedalaman yang dipangkas, seperti apa yang memengaruhi efek negatif dari keamanan permukimanmu, Total War: Rome Remastered terlihat agak kaku. Menyebalkan melihat pasukanmu membutuhkan waktu lama untuk berputar demi bergerak ke arah yang berbeda (ini bisa dilewati). Tetapi, terdapat banyak peningkatan kualitas bermain kecil di game-game baru sehingga saya tidak merekomendasikan ini sebagai game pertama untuk para pemula, meskipun gameplay-nya solid dan peningkatan besar dalam kualitas grafis.

Meskipun saya menyukai kedalaman dalam hal mengelola kerajaan, game modern masih menawarkan pengalaman yang lebih bagus, mulus, dan terpoles. Mereka masih menjadi tempat yang optimal untuk bertarung. Bukan berarti saya tidak menikmati pembantaian para barbar, tetapi ini lebih untuk mereka yang merindukan gameplay dari Rome, bukan untuk pemain baru. Namun, sebagai sebuah remaster, CA telah melakukan tugas yang sangat baik, terutama bagi para penggemar lamanya.

Total War: Rome RemasteredTotal War: Rome Remastered
Total War: Rome Remastered
Total War: Rome RemasteredTotal War: Rome RemasteredTotal War: Rome Remastered
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Banyak penambahan kualitas bermain. Game ini menua dengan baik. Berisi dukungan mod penuh dan beberapa konten ekstra.
-
Umurnya yang sudah 16 tahun tidak dapat disangkal. Memerlukan paket grafis terpisah untuk bermain di 4K.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait



Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.