Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
The Dark Pictures - Man of Medan

The Dark Pictures - Man of Medan

Supermassive Games telah memulai Dark Pictures Anthology mereka. Sebuah paket yang tidak sempurna, tetapi menarik secara keseluruhan.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan

Until Dawn dari tahun 2015 memperlihatkan untuk pertama kalinya apa yang bisa dilakukan Supermassive Games dalam sesuatu yang berbau horor, dimana studio tersebut sangat baik dalam menampilkan stereotip yang merusak dalam sebuah narasi yang memiliki banyak pilihan dan konsekuensi. Mereka tidak takut untuk menyingkirkan karakter-karakter dan membelokkan cerita secara dramatis dengan sebuah pilihan atau Quick Time Event dari pemain, dan mereka telah memutuskan untuk terus menakuti para fans dengan The Dark Pictures Anthology, yang dimulai dengan Man of Medan.

Walaupun Until Dawn bermain dengan ide konsep slasher, membawa sejumlah remaja ke sebuah kabin di tengah hutan seperti Friday the 13th, Man of Medan mengambil ide sebuah kapal hantu, dipopulerkan dalam film-film seperti... ya, Ghost Ship. Kami bermain sebagai lima individu muda (kami tidak yakin jika mereka adalah remaja) yang pergi dalam perjalanan untuk menyelam untuk menemukan bangkai kapal yang belum ditemukan, tetapi semuanya tidak seperti apa yang terlihat, dan mereka segera mendapati diri mereka dalam lebih banyak masalah daripada apa yang mereka antisipasi sebelumnya.

Ini adalah sebuah penampilan yang lebih kecil daripada Until Dawn, tetapi kami masih bisa melihat lebih dalam pada setiap karakternya yang unik. Conrad (Shawn Ashmore) adalah kakak laki-laki yang tenang dari Julia yang percaya diri, dan keduanya adalah orang berada, sementara Alex si mahasiswa kedokteran adalah pacar julia, dan Brad adalah adik laki-lakinya yang kutu buku yang bergabung dalam perjalanan mereka. Menggenapkan kelompok ini, ada Fliss, kapten keras kepala dari Duke of Milan, kapal yang membawa mereka ke perjalanan di awal.

Jika kamu pernah memainkan Until Dawn, kontrol dasarnya akn terasa tidak asing, dimana kamu memilih apa yang ingin kamu katakan atau lakukan, memeriksa petunjuk-petunjuk dalam lingkungan, dan melaksanakan QTE secepat mungkin ketika mereka muncul di layar. Tetapi ada beberapa mekanika lainnya yang bisa sedikit meramaikan suasana, dengan sebuah mekanika yang menuntutmu untuk memegang kontroler dengan stabil dalam situasi tegang sudah tidak ada (kami juga tahu bahwa kalian juga menaruhnya di lantai), dan sekarang kamu harus menekan sebuah tombol pada saat indikator detak jantung muncul.

The Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan

Totem-totem dalam Until Dawn uga hilang dan digantikan oleh gambar-gambar, yang setelah diperhatikan, mengungkapkan perkiraan dari kejadian yang berpotensi untuk terjadi di masa yang akan datang. Ada hal semacam ini yang bisa kamu temukan, dan juga rahasia-rahasia (yang terus di-update dengan informasi ekstra seiring kamu berjalan) dan item-item lain dalam lingkungan. Menemukan semua ini adalah kunci untuk mengungkap misteri yang ada di sekitarmu, mereka juga menjadi sebuah insentif bagi para completionist dan mereka yang benar-benar ingin melihat semuanya.

Sulit untuk menceritakan tentang ceritanya tanpa memberikan spoiler, tetapi di sebagian besar waktu, kami merasa terkesan. Ada sebuah perpaduan antara ancaman supranatural dan ancaman nyata, dan dualitas ini menjaga semuanya tetap tegang di sepanjang waktu, terutama karena kamu terus mempertanyakan tentang semua yang ada di sekitarmu ketika kamu berpindah-pindah di antara karakter-karakter yang ada. Masing-masing mendapatkan siksaan yang harus mereka hadapi, dan mereka selalu melakukan satu hal yang tidak boleh kamu lakukan dalam cerita-cerita - mereka selalu berpisah, membuat mereka tersendiri dan rapuh.

Narasinya sendiri penuh dengan pilihan-pilihan; sebuah jaringan jalan yang bercabang yang padat dan saling terhubung. Ini bukan hanya membuat Man of Medan replayable dan bisa dinikmati, tetapi juga meningkatkan resiko yang ada, karena sebuah langkah yang salah bisa membawa kepada sebuah kematian tanpa jalan keluar bagi salah satu karakter utama, bahkan pada jam-jam pertama (jangan tanyakan bagaimana kami mengetahui hal ini). kamu bisa membuat mereka terbunuh kapan saja, dan bagi kebanyakan orang, tujuannya adalah bagaimana menjaga mereka tetap hidup, atau kamu bisa mencoba membunuh mereka jika kamu mau. Lagipula, kamu lebih seperti sutradara daripada sebagai seorang pemain ketika kamu mengatur semua it, dan dalam banyak playthrough yang dijalani, kami terus mengalami berbagai hal berbeda ketika kami membuat keputusan-keputusan yang berbeda.

Di seluruh bagian game ini, kami bisa mengikuti semua hubungan karakter-karakternya melalui sebuah tab di menu, yang memperlihatkan pilihan-pilihan yang telah kamu buat dan apakah mereka memberikan dampak positif atau negatif dalam hubungan di antara mereka. Posisi mereka juga bisa diketahui, misalnya pilihan-pilihan yang kamu buat yang akan mendatangkan dampak permanen bagi plot, supaya kamu bisa melihat apa yang harus diubah (atau dipertahankan) di waktu yang akan datang.

The Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan

Pendampingmu di sepanjang game ini adalah The Curator, yang dimainkan oleh Pip Torrens. Dia bekerja dengan cara yang sama seperti Dr. Hill dalam Until Dawn, ketika dia berbicara denganmu dalam jangka yang tetap untuk memberikan penilaian, nasehat, dan mendiskusikan tindakan-tindakan yang kamu buat sejauh ini dalam plot, berbicara kepadamu seperti sebagai sang pemain lebih dari kelima karakter utamanya. Hal ini memberikan rehat yang baik dalam aksinya, dan memberimu beberapa petunjuk, jika kamu memutuskan untuk menerimanya...

Pengambilan kameranya adalah fitur hebat lainnya dalam Man of Medan, karena setiap kamera telah diletakkan dengan sangat baik oleh Supermassive di setiap tempat. Mereka diposisikan hampir tetap, mengingatkan pada sesuatu seperti Resident Evil, berputar dalam posisi yang telah ditetapkan untuk mengikuti kelompok survival-mu yang ramai, dan kadang-kadang mereka memperlihatkan detail yang mengerikan di bagian latar atau di depannya. Kadang-kadang mereka bahkan ditempatkan di belakang objek-objek tertentu, dengan karaktermu terfokus di belakang, dan ada sebuah alasan di balik setiap pengambilan sudut dan gambar (untuk mendapatkan ruang fisik yang maksimal dan menciptakan sebuah atmosfer yang mengerikan).

Berbicara mengenai lingkungannya, mereka juga sangat detail dan memiliki banyak hal yang bisa dilihat. Ada item-item lingkungan yang telah disebutkan sebelumnya, yang beberapa diantaranya mudah untuk terlewati (atau tidak bisa dicapai jika kamu menempuh sebuah jalan tertentu) tetapi koridor-koridor dan ruangan-ruangan yang sempit itu sendiri sangat ideal sebagai faktor pembangkit rasa takut, dengan pencahayaan rendah dan sudut-sudut gelap yang bisa menyimpan banyak hal yang akan melompat ke arahmu.

Bisa dikatakan bahwa jumpscare digunakan tidak berlebihan dalam Man of Medan, dan Supermassive telah mencapai keseimbangan yang baik dalam mempergunakannya. Mereka tidak terlalu sering terjadi untuk menjaga keefektifannya, tetapi kamu selalu dibuai oleh rasa aman yang palsu sebelum mereka menyerang. Selain dari itu, rasa takut juga datang dari tidak bisa mengetahui apa yang akan muncul, karena realita sendiri dipertanyakan sejak awal, yang artinya semua yang kamu pikir ketahui telah dibuang jauh-jauh, membuatmu bertanya-tanya apakah kamu dipermainkan oleh pikiranmu sendiri.

The Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan
The Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of MedanThe Dark Pictures - Man of Medan