Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
Terminator: Resistance

Terminator: Resistance

Kami telah memerangi para mesin di game terbaru Terminator ini, lalu bagaimana kualitasnya?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Berlatar lama setelah Judgement Day, mesin pintar yang dikenal sebagai Skynet masih bertarung dengan sisa-sisa umat manusia di puing-puing Los Angeles. Di Terminator: Resistance kamu mengendalikan Jacob Rivers, anggota terakhir dari salah satu regu di kelompok Resistance pimpinan John Connor, yang bekerja sama dengan beberapa orang lain yang selamat. Ini adalah game first person yang berfungsi sebagai prekuel dari dua film Terminator pertama. Bahkan, ceritanya mengarah ke awal film pertama dan kedua.

Dua film pertama dalam saga sinematik yang masih berkembang ini menawan hati banyak orang, dan mereka telah melahirkan sejumlah game selama bertahun-tahun. Sayangnya, tak banyak dari mereka yang berkesan. Sangat disesalkan, Terminator: Resistance mengikuti nada ini, dalam arti bahwa ia adalah permainan yang bagus, tetapi tidak luar biasa. Kami akan menyatakannya sekarang bahwa meski kami bersenang-senang melawan mesin-mesin ini, kami merasa bahwa ini adalah sebuah peluang yang terlewatkan.

Setelah diserang oleh unit infiltrator (pada dasarnya adalah Arnie dari film pertama sebelum diprogram ulang menjadi cyborg yang baik), Jacob Rivers terus melaju menghindari tembakan senapan plasma . Selama pengantar tutorial ini, orang-orang di sekitarnya jatuh seperti lalat dan semuanya dirancang dengan baik, menunjukkan kepada kamu kontrol dan membuat kamu terbiasa dengan sekitar. Namun, setelah beberapa menit aksi, kamu akhirnya menyelinap melewati dan / atau menjatuhkan beberapa robot. Sayangnya, kamu belum siap untuk melawan T-800, karena kamu hanya memiliki persenjataan berbasis selongsong biasa.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kami benar-benar tidak memiliki banyak keberuntungan ketika menyelinap, jadi para robot ini menjadi latihan target yang baik ketika kami mencoba untuk menyempurnakan bidikan kami. Bahkan, dengan relatif mudahnya kamu bisa menembak lawan sepanjang permainan membuat menyelinap merasa sedikit redundan. Setelah itu, kami akhirnya menemukan seorang wanita dan adik lelakinya. Beberapa opsi dialog muncul dan kemudian beberapa kata yang tegas muncul di layar kami - "pilihan kamu penting" - sesuatu yang mengindikasikan adanya ending alternatif. Memiliki akhir yang bervariasi memang menawarkan replay value, tetapi pengalaman kami begitu hamba sehingga kami berpikir apakah hal itu sepadan, karena endingnya hanyalah serangkaian storyboard yang merangkum keputusan kamu melalui permainan.

Dalam hal visual, game ini terlihat sedikit seperti Fallout, yang baik-baik saja, tetapi terkadang teksturnya akan terlihat agak kasar. Bisa dibilang grafisnya sedikit ketinggalan zaman. Para mesin tampak hebat, dan tidak ada yang salah dengan keseluruhan tampilannya, hanya saja rasanya seperti developer Teyon tidak melakukan sesuatu yang baru. Mereka terlihat telah meneliti franchise ini dengan baik, contohnya dari pangkalan yang kamu gunakan di antara misi tampak seperti yang ada di film Terminator pertama.

Terminator: Resistance

Satu hal yang kami benar-benar tidak suka, adalah desain level. Awalnya tampak lebih seperti sandbox, tapi ternyata tidak. Selalu ada satu tempat untuk dituju, dan satu atau dua cara untuk sampai ke sana. Kami sering menemukan diri kami diarahkan ke dalam koridor oleh mobil yang terbakar atau rusak - itu memberi kami ilusi bahwa dunia ini terbuka, tetapi sayangnya menjadi terlalu jelas bahwa pilihan kamu tidak terlalu penting dalam hal arah yang kamu tuju, karena kamu hanya memiliki satu atau dua pilihan saja. Setiap kali kamu menyelesaikan objektif utama, kamu akan kembali di pangkalan, dan kemudian setelah beberapa interaksi, kamu akan beraksi lagi.

Selama berbagai skenario permainan, ketika kami tidak membunuh musuh, kami mencoba menemukan barang untuk diperdagangkan dan bahan untuk membuat peralatan, serta menyelesaikan side quest. Meskipun kedengarannya seperti semua yang kamu butuhkan dalam shooter modern, sistem crafting secara harfiah hanyalah menekan tombol untuk membuat sesuatu, dan tidak jauh lebih dalam dari itu, juga tidak menjelajahi sesuatu yang baru. Di luar itu, aktivitas sampingannya sering kali merupakan misi kurir sederhana yang menyuruh kami menemukan obat-obatan atau apa pun. Jika bukan misi kurir, palingan kami hanya harus meledakkan sesuatu. Bahkan, sebagian besar misi hanya "pergi ke sana dan membunuh sesuatu".

Terminator: ResistanceTerminator: Resistance

Selain itu, ada sistem modding senjata dan, tentu saja, ada beberapa leveling yang harus dilakukan. Kamu dapat menambahkan skill point ke hal-hal seperti lock-picking dan ruang ransel. Namun, kadang-kadang terasa seperti kami telah membuat keputusan yang salah, misalnya, pada suatu saat kami memiliki skill point dan kami menggunakannya untuk meningkatkan ransel kami. Namun, ketika kami melanjutkan misi berikutnya, jelas sekali bahwa kami harus meningkatkan keterampilan lock-picking kami. Kami kira setiap pintu dapat dibuka dengan mudah, tetapi sayangnya semuanya berada di atas level kami. Kami akhirnya harus membunuh banyak musuh untuk mendapatkan lebih banyak exp, dan begitu kami telah mengalokasikannya untuk lock-picking, kami kembali, membuka pintu yang kami lewatkan hanya untuk menemukan lebih banyak barang membosankan untuk diperdagangkan.

Sementara Terminator: Resistance memiliki fitur penuh dan memiliki segala yang kamu harapkan dari shooter modern yang berfokus pada narasi, ia tidak pernah menonjol di area manapun. Ini adalah game Terminator yang sangat dapat diterima yang memiliki banyak hal untuk dilakukan, namun, ada begitu banyak ruang untuk inovasi di sini. Ini adalah RPG open-world yang sebenarnya bisa menghadirkan sesuatu yang spesial, namun, kami malah mendapat game FPS dengan beberapa elemen RPG terbatas. Meski begitu, kami menyadari bahwa kami agak kritis, dan kami memang bersenang-senang dalam beberapa momen. Ceritanya cukup menarik dan membuat segalanya terus bergerak, dan kemudian ada T-800; kami benar-benar mendapati jantung kami berdetak kencang ketika kami dibawa keluar dan harus bersembunyi di balik mobil, menempel pada bayang-bayang untuk menghindari tatapan mata merah mereka.

Terminator: Resistance

Campuran pertarungan dan perlindungan yang lebih menantang ini menghadirkan beberapa momen yang lebih menghibur. Namun, ketika kami sudah mendapatkan senapan plasma, ia kehilangan sedikit daya tariknya dalam hal bersembunyi dan menyelinap, karena kami tahu kami bisa menghadapi lawan yang dulunya mengancam. Ngomong-ngomong, handling senjata tidak terasa terlalu memuaskan, tetapi kontrolnya benar-benar terasa nyaman di konsol. Oh, dan meski kami harus memuji efek suaranya, kami berharap suara lebih greget dari senapan plasma - mereka tidak benar-benar membuat suara yang cukup untuk selera kami.

Hal terakhir yang akan kami katakan, dan kami yakin poin ini tidak akan terlalu menarik bagi semua orang, tetapi game ini sepertinya memiliki Platinum / 100% yang sangat mungkin dicapai. Jadi jika itu yang kamu minati, Resistance telah melakukannya. Dalam kata-kata John Connor: "Easy money".

Secara keseluruhan, Terminator: Resistance bukanlah game yang buruk, tetapi tidak hebat pula. Ini disayangkan karena ia bisa menjadi jauh lebih baik. Grafisnya OK, efek suara dapat dipuji, dan ceritanya baik-baik saja. Faktanya, ia memiliki semua elemen yang kamu inginkan dari shooter futuristik, namun hampir semua yang kami temui kurang matang atau terlalu disederhanakan, dan desain level yang terlalu linier membuat kami merasa sedikit sesak. Resistance jauh dari sebuah game klasik, meskipun mungkin layak dimainkan jika kamu adalah penggemar berat seri ini.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
Terminator: ResistanceTerminator: ResistanceTerminator: Resistance
05 Gamereactor Indonesia
5 / 10
+
Sebagian besar terlihat solid, memiliki suasana layaknya sebuah film Terminator.
-
Desain level yang kaku dan terkotak-kotak, terdapat fitur yang kurang dikembangkan seperti crafting, kurang imajinasi.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Terminator: ResistanceScore

Terminator: Resistance

REVIEW. Ditulis oleh Roy Woodhouse

Kami telah memerangi para mesin di game terbaru Terminator ini, lalu bagaimana kualitasnya?



Loading next content