Indonesia
Gamereactor
review
Street Fighter 6

Street Fighter 6

Pejuang Capcom kembali, sekali lagi siap untuk meninju wajah orang. Kali ini, sistem permainan yang diperbarui dan cerita pemain tunggal yang besar menunggu, dan kami telah memeriksa untuk melihat apakah itu sesuai.

HQ

Jika saya memberi peringkat seri game yang paling banyak saya habiskan dalam 40+ tahun saya sebagai gamer, saya akan mengatakan bahwa Street Fighter akan dengan mudah masuk lima besar, bahkan mungkin tiga besar. Sejak Street Fighter II debut, saya bermain kurang lebih tanpa henti sampai yang keempat diluncurkan, karena setelah itu, Street Fighter dan saya mulai menjauh saat Street Fighter V pergi ke arah yang tidak saya hargai.

Oleh karena itu, saya sangat ingin tahu tentang Street Fighter 6, yang saya harap akan berarti kembali ke Street Fighter yang saya sukai tanpa terlalu banyak efek spektakuler, gimmick yang terpaku dan dengan fokus yang keras pada intinya; pertempuran. Jadi, apakah saya mendapatkan apa yang saya harapkan? Apakah cintaku pada Street Fighter kembali? Saya akan mengatakan ada dua jawaban untuk pertanyaan itu; Ya, tapi juga tidak.

HQ

Tapi izinkan saya mulai dengan deskripsi tentang apa yang ditawarkan game kali ini, yaitu Fighting Ground, Battle Hub dan World Tour. Dua yang terakhir adalah undian besar, di mana Battle Hub adalah upaya untuk menciptakan tempat yang baik bagi komunitas untuk bergaul dengan banyak kegiatan dari berbagai jenis (termasuk game arcade retro) dan tentu saja avatar dan banyak kesempatan untuk mempersonalisasi diri Anda dengan cara yang berbeda. World Tour dapat dilihat sebagai tanggapan terhadap kritik yang diterima Capcom setelah Street Fighter V, yang pada dasarnya tidak memiliki pemain tunggal saat diluncurkan. Ini telah menyebabkan mereka bekerja ekstra dan menciptakan sesuatu yang mewah seperti apa yang biasanya ditawarkan NetherRealm Studios dalam game Mortal Kombat. Fighting Ground adalah apa yang saya gambarkan sebagai Street Fighter klasik, kesempatan untuk meninju wajah orang, baik secara lokal maupun online dan tanpa embel-embel.

Ini adalah iklan:

Inovasi gameplay utama kali ini disebut Drive Gauge, pengaturan yang lebih tersebar daripada sebelumnya di mana beberapa fitur sebelumnya dari seri Street Fighter sekarang bersatu di sekitar pengukur enam bagian tunggal. Ini secara otomatis terisi ketika tidak digunakan atau jika Anda melakukan serangan balik yang berhasil (Drive Parry), tetapi terkuras jika Anda menggunakan fungsi tertentu terlalu banyak atau menerima pukulan. Menguras meteran menempatkan Anda dalam mode Burnout yang tidak berdaya dan membuat Anda berisiko mengalami kerusakan serius.

Hal baru besar lainnya adalah Capcom telah mencoba menemukan cara untuk menjangkau audiens baru. Mendaratkan serangan khusus dan memahami bagaimana semuanya terhubung lebih menantang di Street Fighter daripada, katakanlah, Tekken, jadi sekarang ada skema kontrol yang disebut Modern, di mana serangan Anda telah dirampingkan menjadi hanya satu tombol tekan dan Anda juga dapat mengirim spam spesial karena, sekali lagi, hanya perlu satu tombol tekan (dapat dikombinasikan dengan memiringkan tongkat analog) untuk menggunakannya. Terakhir, ada juga Dynamic, yang menyesuaikan serangan yang Anda hadapi tergantung di mana Anda berada dalam kaitannya dengan lawan. Singkatnya, pada dasarnya Anda harus bisa menekan tombol mash untuk mencapai apa pun. Namun, yang terakhir bukanlah sesuatu yang dapat Anda gunakan secara online tanpa batasan karena berisiko merusak keseimbangan.

Street Fighter 6

Jadi... Mengapa saya begitu berkonflik tentang apa yang saya sukai tentang Street Fighter 6? Yah, karena pada intinya, ini masih merupakan seri pertarungan brilian yang sangat saya sukai. Rasa kontrol atas karakter saya benar-benar ajaib, dan sejak saya mulai bermain dengan Guile dan Zangief (dua petarung pribadi saya), saya merasa di rumah, sambil mengakui bahwa mereka telah diubah dalam beberapa cara. Berjuang melalui Ryu yang mengirim spam proyektil dengan Zangief untuk menangkap orang itu dan memberikan Piledriver yang solid tetap sangat memuaskan, seperti halnya mengeksekusi Sonic Boom lambat melawan lawan dengan Guile dan pergi di belakang mereka dan kemudian melakukan Suplex cepat pada saat yang sama ketika korban saya dipaksa untuk memblokir proyektil.

Ini adalah iklan:

Saya juga berpikir sistem Parry diperkenalkan di sini dengan Drive Parry, dan kemampuan untuk melakukan yang sempurna menambah saraf yang belum pernah saya lihat sejak Street Fighter III (yang masih lebih tajam sekalipun, dan saya berharap sistem ini akan dibersihkan lagi). Meskipun Drive Gauge terasa seperti konsep fuzzy, itu masih bekerja mengagumkan, dan sistem yang diperbarui untuk Super Combos dengan pengukur tiga bagian (di mana setiap level adalah serangan terpisah) benar-benar tajam dan jelas. Saya memiliki sekelompok teman yang telah bermain dengan saya selama lebih dari 20 tahun, dan konsensusnya adalah bahwa Street Fighter 6 sangat menghibur.

Jadi, apa keraguan saya? Nah, Capcom telah melakukan pekerjaan yang hebat dalam menjaga dasar-dasar permainan dan menambahkan sebagian besar fitur baru yang relevan yang menurut saya menjadikan ini permainan yang lebih baik daripada Street Fighter V, meskipun saya pikir grafiknya bisa lebih baik dan musiknya terlalu hambar. Yang mengatakan, saya pikir hampir semua hal lain telah mengambil langkah mundur.

Street Fighter 6Street Fighter 6
Street Fighter 6Street Fighter 6

Mari saya mulai dengan seluruh presentasi, di mana Capcom untuk beberapa alasan memutuskan bahwa pendekatan yang terinspirasi Def Jam entah bagaimana akan terasa segar. Ada hip-hop dan grafiti dan bling berlimpah, dan karena warna ungu sering digunakan, kadang-kadang terasa seperti Saints Row pertama. Ada dua masalah dengan ini. Def Jam tentu saja segar dan inovatif - tapi itu 20 tahun yang lalu. Dan Saints Row adalah parodi geng dan budaya jalanan. Ini membuat presentasi terasa sama tua dan konyol - dan saya hampir berkeringat melihat betapa memalukannya rasanya, yang juga termasuk Battle Hub (yang sayangnya saya tidak dapat sepenuhnya menguji karena itu adalah sesuatu yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk melihat bagaimana komunitas menanggapinya dan menggunakan fitur-fiturnya). Sayangnya, itu juga meluas ke karakter seperti Kimberly, penantang Chun Li, yang jelas suka melukis grafiti. Ini sangat stereotip sehingga membuat saya ngeri.

Kemudian kita memiliki World Tour, mode pemain tunggal yang banyak dibicarakan dan mewah. Skema kontrol permainan mengingatkan pada Shenmue, saat saya berlarian Metro City (ya, dari Final Fight, Haggar juga disebutkan) dengan avatar buatan saya sendiri untuk menjadi petarung yang kuat di bawah pelatihan Luke. Sementara mode permainan pasti ambisius dan besar, dan diatur sebagai permainan role-playing yang sangat komprehensif lengkap dengan fitur-fitur seperti perjalanan cepat ... Rasanya secara konsisten tua dan murah.

Grafisnya, misalnya, sangat primitif, dengan semua karakter mencuat dari dunia dengan pola gerakan berulang. Saya bisa berjalan ke arah mereka dan berbicara dengan mereka, serta menantang mereka semua untuk berkelahi. Semua dialog ditulis, meskipun, dan ketika saya berbicara, karakter NPC berdiri di sekitar menyemburkan omong kosong seperti "Baiklah" atau "ya man" dan sejenisnya, sementara teks mengatakan apa yang sebenarnya mereka pikirkan. Ini adalah desain yang sangat primitif.

Dengan melakukan pencarian sampingan dan mengalahkan perlawanan yang semakin sulit, saya bisa naik level dan dengan demikian bisa menjadi lebih kuat dan menahan lebih banyak hukuman melalui pohon tingkat sederhana. Dimungkinkan juga untuk mengkonsumsi barang-barang yang saya beli, temukan atau dapatkan, untuk meningkatkan peluang lebih jauh, dan jika saya membeli pakaian seperti topi atau celana baru, misalnya, tendangan saya bisa menjadi lebih kuat. Ini seperti fitur paling dasar dari game role-playing Jepang yang dikombinasikan dengan Street Fighter. Aku hanya tidak bisa menghargai aspek apa pun dari ini, bahkan ketika aku bertemu dengan legenda Street Fighter dan menjadikan mereka sebagai pelatih untuk mengakses serangan mereka. Tidak masalah bahwa saya bisa naik ke atap dan menemukan peti rahasia dan karakter aneh ketika itu tidak pernah menyenangkan bagi saya. Saya lebih suka melihat semua karakter Street Fighter mendapatkan mode cerita biasa daripada ini, atau mengapa tidak mencerminkan NetherRealm Studios dan menulis cerita khusus yang melibatkan semua karakter?

Street Fighter 6Street Fighter 6Street Fighter 6
Street Fighter 6

Ini memberi saya permainan yang saya tahu akan saya nikmati selama bertahun-tahun yang akan datang berkat dasar-dasar hebat yang tetap relevan selama beberapa dekade, dan akan terus demikian. Tentu, saya akan menyukai efek yang sedikit kurang mencolok dalam pertempuran, dan saya berani menyatakan di sini dan sekarang bahwa karakter baru tidak akan pernah dicintai seperti yang klasik, tetapi pada akhirnya itu tidak masalah. Fakta bahwa hanya 18 petarung yang disertakan sejak awal memang agak langka, tetapi tentu saja akan diperluas, dan saya menerima begitu saja bahwa Street Fighter 6 akan tetap relevan sampai yang ketujuh tiba dalam satu dekade atau lebih.

Yang mengatakan, saya benar-benar berharap Capcom akan memperkecil dan meninjau desain mereka. Presentasi game ini dibangun di sekitar apa yang raksasa Jepang anggap sebagai "jalan", tetapi dengan pemahaman yang buruk sehingga rasanya seperti sesuatu yang saya (seorang pria berusia 46 tahun tanpa tahu apa yang keren) akan dibuat jika seseorang meminta saya untuk mendefinisikan "jalan". Dan sementara pasti akan ada orang yang menghargai pemain tunggal World Tour, tidak ada keraguan bahwa itu seharusnya menerima lebih banyak cinta dan gameplay yang lebih ketat. Ini mungkin dapat diterima di Street Fight IV dari tahun 2008, tetapi tidak di sini.

Peringkat saya tetap tinggi, karena begitu pemain tunggal selesai dan Anda terbiasa dengan presentasi yang canggung, kami masih memiliki game pertarungan yang sangat solid dan fondasi yang fenomenal untuk dibangun. Dan pada akhirnya, sejauh ini itulah hal terpenting dalam permainan seperti ini. Selama itu benar-benar menyenangkan untuk meninju wajah teman-teman Anda, tidak mungkin saya akan bosan.

08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Kontrol yang sangat bagus. Netcode yang sangat bagus. Lebih mengundang untuk pemula. Drive Parry adalah tambahan yang bagus. Super Combo bekerja lebih baik dari sebelumnya.
-
Presentasi yang mengerikan. Tur Dunia terasa tua. Soundtrack yang mengecewakan.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Street Fighter 6Score

Street Fighter 6

REVIEW. Ditulis oleh Jonas Mäki

Pejuang Capcom kembali, sekali lagi siap untuk meninju wajah orang. Kali ini, sistem permainan yang diperbarui dan cerita pemain tunggal yang besar menunggu, dan kami telah memeriksa untuk melihat apakah itu sesuai.



Loading next content