Indonesia
Gamereactor
berita

Sloyd on AI mencuri pekerjaan seniman 3D: "Saya pikir ini lebih seperti memungkinkan orang untuk berbuat lebih banyak"

Kami berbicara dengan CEO Andreas Edesberg tentang aset 3D, pelanggaran hak cipta, memberi makan model, dan AI untuk indie.

HQ

Jika kecerdasan buatan sudah menjadi topik teknologi utama tahun 2023, itu menjadi lebih sorotan setelah pemogokan SAG-AFTRA yang sedang berlangsung di Hollywood. Dengan mengingat hal itu, bersama dengan game yang baru-baru ini dilarang di Steam karena penyalahgunaan AI, kami berbicara dengan Andreas Edesberg dari Sloyd AI di Gamelab Barcelona.

"Saya merasa seperti itu benar-benar dengan ChatGPT dan itu benar-benar membawanya ke arus utama semua orang seperti, oh, oke", kata CEO Norwegia tentang topik trendi dalam video di bawah ini. "Maksudku, AI sudah ada sejak lama. Tapi sekarang kita benar-benar bisa melihat penggunaannya dan fase berikutnya hanya meminta untuk mendapatkan apa pun".

HQ

Sloyd AI adalah alat dua sisi bagi pengembang dan gamer untuk menghasilkan objek 3D. Begini cara Edesberg menjelaskan apa yang mereka tawarkan:

"Membuat 3D sangat manual. Ini sangat, sangat memakan waktu. Ini bisa sangat menyenangkan, tetapi juga bisa sangat melelahkan. Dan ada banyak orang yang membuat hal yang sama berulang-ulang. Dan maksud saya, tesis inti kami adalah bahwa ada, Anda tahu, semua orang tahu seperti apa kursi itu. Semua orang tahu seperti apa senjata itu, bahwa kreativitas yang masuk ke dalamnya adalah menyesuaikannya. Jadi itulah yang kami berikan kepada pengguna kami. Kami memberi mereka jenis objek dasar, template, dan mereka dapat menyesuaikannya. Tetapi bagian dari pembeda inti kami juga, adalah sangat cepat sehingga kami dapat menghasilkan 3D generatif dalam game itu sendiri. Jadi saat game berjalan, bahkan memungkinkan para gamer itu sendiri untuk membuat dan mendorongnya ke konten buatan pengguna dan hal-hal semacam itu ".

"Kami memiliki aplikasi web dan aplikasi web seperti ekspor penyesuaian yang mudah digunakan. Dan itu adalah OBJ, GLB. Anda dapat membawanya ke platform apa pun, bahkan mesin game, tetapi juga seperti apa pun, seperti platform lain ke SDK untuk pembuatan dalam game, untuk runtime, pembuatan waktu nyata. Hari ini adalah SDK Unity dan kami sedang mengerjakan API terbuka untuk mendukung Unreal dan semua mesin lainnya juga".

Mainkan wawancara lengkap untuk lebih lanjut tentang memberi makan model, cara kerjanya pada tingkat yang lebih teknis "sebagai blok Lego yang dapat disesuaikan", atau masalah rumit pengikisan dan pelanggaran hak cipta. Namun, beginilah cara Edesberg melihat klaim khas "AI akan mencuri pekerjaan Anda":

"Saya pikir ini lebih seperti memungkinkan orang untuk berbuat lebih banyak. Dan kita mungkin melihat bahwa perusahaan yang lebih besar akan ditantang oleh tim yang lebih kecil dengan alat yang memungkinkan Anda berbuat lebih banyak. Anda benar-benar, sebagai tim kecil, tiba-tiba menantang AAA besar dan menciptakan dunia yang sama besarnya. Jadi, ya, Anda mungkin memiliki masalah dengan tim yang terlalu besar dan perusahaan besar, tetapi orang-orang itu mudah-mudahan akan melihat potensi besar dalam upaya mereka sendiri. Jelas, kita akan melihat persaingan yang jauh lebih kasar dan lebih banyak pertandingan yang keluar. Tapi, maksud saya, saya tidak tahu, sebagai gamer sendiri, saya hanya senang melihat lebih banyak game besar dengan pengalaman mendalam, dengan lebih banyak hal yang dapat Anda jelajahi dan lakukan".

Apa pendapat Anda tentang kedatangan AI untuk pengembangan game dan konten buatan pengguna? Tinggalkan komentar di bawah.



Loading next content