LIVE
HQ
logo hd live | Final Fantasy XIV
See in hd icon

Chat

X
      😁 😂 😃 😄 😅 😆 😇 😈 😉 😊 😋 😌 😍 😏 😐 😑 😒 😓 😔 😕 😖 😗 😘 😙 😚 😛 😜 😝 😞 😟 😠 😡 😢 😣 😤 😥 😦 😧 😨 😩 😪 😫 😬 😭 😮 😯 😰 😱 😲 😳 😴 😵 😶 😷 😸 😹 😺 😻 😼 😽 😾 😿 🙀 🙁 🙂 🙃 🙄
      Indonesia
      Gamereactor
      review
      Senua's Saga: Hellblade II

      Senua's Saga: Hellblade II

      Sekuel Ninja Theory menceritakan kisah Viking yang mentah, keras, dan sangat sensitif dengan cara yang paling indah.

      HQ
      HQ

      Mengingat lanskap game saat ini, duduk dengan game seperti Senua's Saga: Hellblade II terasa seperti keajaiban kecil dalam banyak hal. Ini masih merupakan pengalaman yang sepenuhnya linier selama 6-7 jam, dengan semua lemak mekanis dipotong demi pengalaman sinematik yang dirancang untuk membuat Anda tetap gelisah. Memang, Hellblade pertama dalam banyak hal sama tanpa kompromi, tetapi sekuel Ninja Theory jelas memiliki anggaran yang jauh lebih tinggi di belakangnya, membawanya ke sana dengan judul-judul AAA yang sangat mirip dalam hal produksi.

      Di sisi lain, saya akan berbohong jika saya mengatakan saya tidak sedikit gugup tentang bagaimana tarifnya secara komersial, karena bagaimana sebuah game yang bertentangan dengan begitu banyak tren saat ini menjangkau audiens yang cukup besar untuk membenarkan anggarannya sekarang karena Game Pass tampaknya tidak sepenting parameter untuk Mother Microsoft seperti sebelumnya? Jawaban sederhananya, tentu saja, adalah bahwa itu harus menjadi pengalaman yang tak terhindarkan yang menyebar ke seluruh lanskap game dengan kata-kata yang sangat positif dari mulut ke mulut. Apakah Senua's Saga: Hellblade II dapat melakukan itu masih harus dilihat, tetapi saya tidak akan terkejut, karena sekuel Ninja Theory adalah pengalaman tunggal, disesuaikan, dan pribadi sehingga siapa pun yang tertarik dengan game aksi linier, narasi yang menarik, dan kisah mitologis berutang kepada diri mereka sendiri untuk memberinya kesempatan.

      Sebagian besar kredit untuk ini diberikan kepada presentasi game yang menakjubkan. Ninja Theory telah menjadi pendongeng hampir sejak awal, dan dalam Senua's Saga: Hellblade II mereka membawa kerajinan ini ke ketinggian baru dengan adegan yang menyaingi studio terbaik Sony dalam koreografi dan penyutradaraan. Dan itu indah dengan cara jelek yang tepat. Senua's Saga: Hellblade II adalah salah satu game paling mengesankan secara visual yang pernah saya mainkan. Lingkungan dan karakter dihidupkan oleh tingkat detail yang luar biasa yang menunjukkan seberapa dekat dengan game fotorealisme pada tahun 2024 ketika pengembang yang terampil tidak perlu membuat dunia terbuka yang besar. Tapi itu adalah arah seni mentah dan kotor yang mengambil kue. Senua's Saga: Hellblade II pada dasarnya membuat God of War terlihat seperti film Marvel. Begitu gelap, menyeramkan, dan bengkok adalah pantai hitam, desa-desa bobrok, dan hutan ajaib yang dilalui Senua.

      Ini adalah iklan:
      Senua's Saga: Hellblade II
      Senua's Saga: Hellblade II

      Visual sekali lagi didukung oleh soundtrack tidak seperti apa pun di gamescape. Senua masih ditemani oleh dua suara di kepalanya, Furies, yang nasihat, dorongan, peringatan, dan peringatannya mengalir ke headphone Anda melalui teknik perekaman khusus audio binaural, yang menciptakan soundscape 3D yang meyakinkan dan terkadang menakutkan. Namun, sebagai hasil dari perkembangan Senua di game pertama, Furies menjadi lebih positif dan mendukung, yang sebenarnya disambut baik setelah sikap mereka yang sering membuat stres dan ganas di game pertama. Mereka adalah tanda tangan dari soundtrack, tetapi pemain lainnya juga memberikan pertunjukan yang sangat baik, dan musik latar dapat bergemuruh secara epik dan menciptakan pengaturan string yang halus, tergantung pada situasinya.

      Di pundak trinitas inilah Ninja Theory menceritakan kisah balas dendam dan pengampunan, warisan dan lingkungan, dan nasib versus pilihan bebas. Di mana Senua's Sacrifice melihat ke dalam, Senua's Saga melihat ke luar untuk melihat apakah Senua dapat bergerak maju dan menggunakan kekuatannya untuk membantu orang-orang yang paling membutuhkannya. Di awal pertandingan, dia sedang dalam perjalanan ke Islandia. Sengaja diperbudak oleh Viking yang menyerbu desanya di awal game pertama, dia ada di sana untuk membalas dendam, untuk menusukkan pedangnya ke jantung monster yang mengambil segalanya darinya. Tapi apa yang dimulai sebagai plot balas dendam sederhana dengan cepat berkembang menjadi narasi sosial yang lebih besar sebagai hasil dari orang-orang yang dia temui di sepanjang jalan, orang-orang yang mengubah perspektif dan tujuannya.

      Ini adalah iklan:

      Bintang-bintang besar mitologi (alias para dewa) kali ini harus memberi jalan kepada kisah Viking yang lebih membumi, di mana manusia yang luar biasa, namun fana menjadi pusat perhatian. Itu bukan untuk mengatakan bahwa unsur-unsur supernatural sepenuhnya ditulis (lebih lanjut tentang itu nanti), tetapi Islandia yang kita temui di Senua's Saga: Hellblade II masih sangat banyak Dunia Tengah dengan semua kepercayaan dan takhayul yang menyertainya. Ini adalah pilihan bijak karena lebih jauh memposisikan permainan sebagai versi periode waktu yang lebih realistis dan hidup dibandingkan dengan, misalnya, perlakuan mitologi yang lebih fantastisGod of War. Robert Eggers 'The Northman terasa seperti titik referensi yang jelas, dan kedua karya itu duduk berdampingan dengan indah ketika datang untuk menggambarkan Islandia selama Zaman Viking.

      Namun, fokus baru Senua pada apa yang bisa disebut kewarganegaraan belum membuat jalan menuju tujuan kurang berdarah dari sebelumnya. Bahkan, Senua's Saga: Hellblade II unggul dalam beberapa pertarungan yang paling rumit secara grafis dan koreografi yang baik dalam memori baru-baru ini. Dalam duel satu lawan satu yang terkunci, Anda memiliki persenjataan klasik serangan ringan dan berat, blok, dan manuver penghindaran yang Anda inginkan. Seringkali Anda harus membuka lawan untuk serangan dengan menangkis atau menghindar, yang memberikan pertarungan kualitas ritmis. Anda sebagian besar menghadapi musuh yang menggunakan senjata jarak dekat secara eksklusif, tetapi beberapa juga akan melemparkan tombak atau kapak ke arah Anda, atau menggunakan obor sebagai penyembur api, mengharuskan Anda untuk menghindar ke samping alih-alih ke belakang. Ada banyak animasi khusus yang memberikan pertempuran tampilan sinematik yang fantastis, tetapi tidak ada jalan keluar dari kenyataan bahwa mereka menggoda dengan gaya acara waktu cepat. Dan sementara Draugr dan Viking yang Anda tebas terlihat luar biasa, mereka akhirnya menjadi monoton.

      Namun, sifat pertempuran yang agak monoton bukanlah masalah besar seperti yang seharusnya terjadi jika Ninja Theory tidak menggunakannya dengan hemat seperti yang terjadi. Ada bagian-bagian panjang di mana Anda disajikan cerita atau memecahkan teka-teki yang relatif mudah dikelola. Adapun yang terakhir, ini semua tentang memanipulasi realitas dan beralih di antara dua dimensi untuk mengidentifikasi rune di lanskap atau menemukan batu ajaib untuk digunakan di semacam altar. Saat Anda beralih dari satu dimensi ke dimensi lainnya, lanskap berubah sehingga hal-hal tertentu menghilang atau muncul, jadi ini semua tentang membuka jalan ke depan dengan beralih pada waktu yang tepat. Ini bukan sesuatu yang akan menempatkan kapasitas mental Anda pada lembur, tapi bukan itu intinya juga. Sebaliknya, niat Ninja Theory tampaknya untuk menciptakan gesekan yang cukup untuk membuat pemain tetap terlibat dalam cerita mereka.

      Senua's Saga: Hellblade II
      Senua's Saga: Hellblade II

      Dan itu berhasil, karena tidak seperti hal-hal yang Anda lakukan sangat segar atau luar biasa pada intinya, tetapi semuanya ditingkatkan oleh presentasi yang fantastis. Dalam pertarungan melawan Ilthauga raksasa, Anda harus berlari dari pilar batu ke pilar batu di antara gelombang api. Disiplin klasik yang bukan penggemar berat saya, tetapi penampilan Ilthauga yang menakutkan, aliran lava neraka yang mengelilingi para pejuang dan tekanan ritmis bass drum yang tampaknya mengalahkan gelombang api membuatnya menjadi urutan yang sangat baik.

      Secara visual, bagaimanapun, urutannya tidak memiliki apa-apa dalam pertarungan melawan raksasa lain di mana Senua hampir secara harfiah melemparkan dirinya ke mata badai sambil menghindari gelombang pasang dan batu yang jatuh. Ini benar-benar luar biasa secara visual. Tidak kurang.

      Ketika Senua's Saga: Hellblade II mencapai titik-titik tinggi ini, tidak mungkin untuk tidak sepenuhnya menikmati visi suram Ninja Theory tentang Zaman Viking. Adegan yang sering tak terlupakan praktis mengubahnya menjadi puisi visual, dan pada saat-saat ini, tidak masalah bahwa komponen mekanis permainan lebih halus dan lebih dangkal, karena ini lebih merupakan pengalaman interaktif daripada permainan tradisional. Namun, pada saat-saat ketika keajaiban tidak terwujud, tiba-tiba terasa biasa dan bahkan membosankan. Untungnya, keajaiban itulah yang paling sering terwujud, itulah sebabnya Senua's Saga: Hellblade II pada akhirnya berdiri sebagai bukti indah kemampuan media game untuk menceritakan petualangan bermakna yang menyentuh mata, telinga, dan hati. Saya sangat berharap ini menemukan audiens yang besar.

      HQ
      08 Gamereactor Indonesia
      8 / 10
      +
      Visual yang menakjubkan. Soundtrack yang menarik dan konsisten. Set piece yang sangat baik. Kisah yang diceritakan dengan baik dengan sesuatu untuk dikatakan.
      -
      Pertempuran menjadi monoton. Mekanis dan umumnya agak terlalu ramping.
      overall score
      ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

      Teks terkait

      0
      Senua's Saga: Hellblade II Score

      Senua's Saga: Hellblade II

      REVIEW. Ditulis oleh Ketil Skotte

      Sekuel Ninja Theory menceritakan kisah Viking yang mentah, keras, dan sangat sensitif dengan cara yang paling indah.



      Loading next content