Indonesia
Gamereactor
berita
Like a Dragon: Infinite Wealth

Sega "dengan tegas menolak" alur cerita dari dua judul Yakuza asli pertama

Penerbit merasa bahwa ini tidak akan meyakinkan khalayak arus utama.

HQ

Tahun ini kami telah memiliki apa yang mungkin merupakan game terbaik dalam seri Yakuza (berganti nama menjadi Like a Dragon di fase barunya) sepanjang sejarahnya. Like a Dragon: Infinite Wealth tidak hanya membuat kami jatuh cinta padanya, itu menjadi judul penjualan tercepat di waralaba dan paling sukses di platform seperti Steam. Tapi semua ini mungkin tidak akan terjadi jika Sega lebih tanpa kompromi di hari-hari awal seri.

Dalam sebuah wawancara dengan Weekly Ochiai (diterjemahkan oleh Automaton), mantan direktur kreatif Sega Toshihiro Nagoshi Nago shi menjelaskan bahwa pada saat dia berpikir untuk merilis game Yakuza pertama di awal 2000-an, Sega sedang berjuang untuk merilis game yang akan terjual dengan baik di seluruh dunia, dan mereka sama sekali tidak yakin bahwa Yakuza cocok dengan premis itu.

"Tentu saja, itu ditolak begitu saja," katanya. "Bagaimanapun, itu benar-benar bertentangan dengan apa yang saya sebutkan sebelumnya tentang menarik massa. Anak-anak tidak bisa memainkannya, dan itu tidak ditujukan untuk wanita atau penonton asing. Dalam hal ini, tidak mungkin itu bisa dilewati tanpa perlawanan ".

Nagoshi mengatakan dia harus mempresentasikan permainan setidaknya tiga kali sebelum Sega mengalah dan memberi lampu hijau untuk game Yakuza pertama. Kisah Kazuma Kiryu akhirnya membuktikan Ruy Ga Gotoku benar, dan sejak itu menjadi andalan penerbit selama lebih dari dua dekade. Sekarang seri ini ditempatkan di pundak karakter Ichiban Kasuga, sepertinya kita akan memiliki lebih banyak kesuksesan di masa depan untuk Like a Dragon dan Sega.

Bisakah Anda bayangkan profil gamer Anda sekarang tanpa pernah mendengar tentang seri Yakuza?

Like a Dragon: Infinite Wealth

Teks terkait

0
Like a Dragon: Infinite Wealth Score

Like a Dragon: Infinite Wealth

REVIEW. Ditulis oleh Alberto Garrido

Lebih banyak mini-game, lebih banyak pertempuran, lebih banyak drama, dan kembalinya karakter utama seri. Ichiban dan Kiryu meninggalkan kita dengan Yakuza terbaik (atau Like a Dragon) yang pernah ada.



Loading next content