Indonesia
Gamereactor
preview
Nobody Wants to Die

Nobody Wants to Die Pratinjau: Blade Runner bertemu BioShock

Critical Hit membawa kita ke noir futuristik New York City yang terasa seperti milik Blade Runner atau Altered Carbon.

HQ

Butuh beberapa waktu tetapi kami mulai melihat semakin banyak game yang benar-benar mendorong batas-batas pengembangan game modern dan Unreal Engine 5 yang menakjubkan secara grafis. Ninja Theory menyajikan suguhan visual di Senua's Saga: Hellblade II baru-baru ini, dan pada bulan Juli saatnya bagi pengembang kecil Polandia Critical Hit Games untuk melangkah ke tanda dengan Nobody Wants to Die.

HQ

Ini adalah game petualangan naratif-berat yang diatur dalam versi dystopian dan noir dari New York City abad ke-24. Tahun 2329 tepatnya dan pemain mengambil peran detektif James Karra saat ia mencoba untuk memecahkan berbagai kejahatan yang saling berhubungan yang tampaknya menargetkan elit kota. Karena ini adalah masa depan yang jauh, New York City menampilkan mobil terbang, cakrawala gedung pencakar langit yang tidak pernah berakhir, penerangan lampu neon yang konstan, tetapi gaya dan temanya juga sangat mirip tahun 1930-an, dengan arsitektur Art Deco, desain mobil yang elegan dan ramping, dan mode yang bahkan akan membuat Frank Sinatra cemburu. Nobody Wants to Die memiliki estetika yang sangat unik yang terasa sejuk dan ramah tamah sementara pada saat yang sama berpasir, gelap, dan distopia.

Perbandingan dengan tema dan gaya membentang lebih jauh ke proyek-proyek seperti Blade Runner dan Altered Carbon. Ada alasan mengapa game ini disebut apa adanya, dan itu karena di masa depan yang jauh ini, kematian telah ditaklukkan secara efektif. Orang-orang hidup jauh lebih lama dari sebelumnya, di berbagai kehidupan berkat inovasi teknologi baru yang menjaga memori di luar tubuh. Sekali lagi, pikirkan Altered Carbon. Namun, manusia masih fana, dan dengan sedikit minyak siku, manusia masih mudah dibunuh, meskipun jika itu tidak sering terjadi lagi. Di situlah detektif James masuk ke dalam cerita, seperti dalam Nobody Wants to Die Anda ditugaskan untuk mengajukan pertanyaan yang orang lain anggap tidak perlu. Elit kota sekarat dengan cara yang aneh namun mudah dijelaskan, dan sementara penegak hukum dengan senang hati mengabaikan detail apa pun yang tersembunyi di bawah permukaan, James melihat bahwa ada lebih dari sekadar memenuhi mata, bahkan jika mengajukan pertanyaan menempatkannya dalam bahaya serius.

Ini adalah iklan:
Nobody Wants to DieNobody Wants to Die

Dengan mengunjungi berbagai TKP yang tersebar di seluruh kota, James mulai menyusun plot menyeluruh, dan dia melakukan ini tidak hanya melalui pengetahuan detektif tetapi juga dengan bantuan gadget seperti BioShock yang memungkinkannya memanipulasi TKP dalam banyak cara. Reconstructer memungkinkan James untuk benar-benar merekonstruksi unsur-unsur TKP, tetapi ia membutuhkan petunjuk di tempat pertama untuk dapat melakukannya, maka di mana agen pemain dan intuisi masuk ke dalam persamaan, karena Anda harus menjelajahi adegan di tangan dan menemukan apa pun yang mungkin memegang beberapa jawaban. Anda mungkin menemukan item yang perlu berinteraksi untuk membuka petunjuk lebih lanjut, atau sebagai gantinya mungkin perlu mengeluarkan gadget X-Ray untuk mengintip di bawah lantai dan mengikuti kabel tersembunyi, atau sebagai gantinya gadget Sinar UV untuk mengikuti jejak darah yang tidak terlihat oleh mata telanjang. Dengan menggabungkan berbagai teknologi dan praktik detektif dan detektif detektif (Nobody Wants to Die adalah tentang menyatukan secara metodis apa yang tampaknya menjadi TKP cut-and-dry untuk menemukan rahasia di mana pelaku dan pembunuh yang tidak dikenal bekerja keras untuk melindungi.

Sementara Nobody Wants to Die terutama merupakan permainan linier, ada elemen pilihan pemain yang dimasukkan juga. Ada sistem dialog kecil yang memungkinkan Anda untuk memutuskan sesekali bagaimana James menjawab rekan-rekannya, dan juga menggunakan Rekonstruktor, sebelum meninggalkan TKP Anda harus memutuskan negara bagian mana yang akan meninggalkannya. Haruskah Anda memberi penegak hukum lebih banyak alasan untuk mencurigai permainan kotor atau malah meninggalkan tempat kejadian dalam keadaan yang berteriak bunuh diri atau kecelakaan? Pilihan ada di tangan Anda, tetapi apa pun yang Anda pilih akan menempatkan Anda ke jalur ke salah satu dari berbagai akhir yang akan ditawarkan permainan.

Nobody Wants to Die
Ini adalah iklan:
Nobody Wants to DieNobody Wants to Die

Dari apa yang saya lihat tentang Nobody Wants to Die sejauh ini, jelas bahwa Critical Hit benar-benar memakukan nuansa dan estetika. Dialog dan pertunjukan tampaknya bekerja bahu-membahu dengan menciptakan pengaturan noir dan berpasir ini, dan visual dan grafis yang mencolok melukiskan gambar deskriptif yang dikombinasikan dengan gameplay orang pertama, kualitas imersif tampaknya berada di luar grafik. Saya punya beberapa pertanyaan tentang bagaimana gameplay ditawarkan. Bagian-bagian dari Nobody Wants to Die yang telah ditunjukkan kepada saya mengingatkan saya sedikit pada Senua's Saga: Hellblade II, karena kami akan mendapatkan game yang sangat mengesankan dan berkualitas tinggi yang mungkin sedikit kurang dalam gameplay yang sebenarnya dan sisi interaktivitas pemain. Memang, ini semua bisa berubah karena Critical Hit memamerkan lebih banyak judul, karena saat ini ini semua adalah kesan berdasarkan satu TKP dalam satu tingkat.

Berbicara tentang perbandingan Hellblade, menjelang akhir level ada godaan singkat tentang apa yang tampaknya menjadi semacam pertempuran psikologis yang dihadapi detektif James juga. Halusinasi dan kenangan tampaknya mengganggu detektif terutama ketika ia mencapai saat-saat penting dari TKP, menimbulkan pertanyaan, apakah kita akan dihadapkan dengan memutuskan apa yang nyata dan tidak nyata juga.

Nobody Wants to DieNobody Wants to Die

Either way, saya menantikan Nobody Wants to Die. Ini tampaknya menjadi game petualangan-misteri noir yang sangat bergaya dan ramping, yang tampaknya telah sepenuhnya memakukan getaran dan tema New York City yang terinspirasi tahun 1930-an yang futuristik. Ada beberapa tanda tanya yang tersisa bagi saya, tetapi secara keseluruhan sepertinya Critical Hit adalah sesuatu yang istimewa di sini, sesuatu yang bisa menonjol dan benar-benar berkembang dalam apa yang tampaknya menjadi Juli yang tandus untuk video game.

Teks terkait



Loading next content