Indonesia
Gamereactor
review
Lorelei and the Laser Eyes

Lorelei and the Laser Eyes

Rilis terbaru Simogo sejauh ini adalah game mereka yang paling ambisius dan klasik instan dalam genre puzzle.

HQ

Selama dua minggu terakhir, otak saya telah menjadi subjek pengambilalihan penuh. Melihat ke belakang, ada saat-saat ketika saya praktis terobsesi. Bahkan selama perjalanan belanja yang tidak bersalah, angka Romawi, huruf Yunani kuno, siklus bulan pada tahun 1847, astrologi dan hal-hal yang bahkan lebih misterius telah membuat kemampuan kognitif saya menjadi overdrive dan melakukan yang terbaik untuk membuka mata ketiga saya.

Pengambilalihan ini sebagian telah terjadi dengan desain. Lorelei and the Laser Eyes adalah prasmanan yang sesungguhnya ketika datang ke desain puzzle. Seperti yang sering terjadi dengan genre, teka-teki permainan bergerak dalam area tertentu. Di sini, kemampuan Anda untuk menemukan makna dalam - dan hubungan antara - teks, angka dan simbol untuk membuka kunci - fisik dan metaforis - yang berdiri di antara Anda dan kebenaran. Tetapi di mana game seperti Return of Obra Dinn atau The Witness tetap fokus ketat, game terbaru Simogo dan sejauh ini mereka yang paling ambisius, berjalan ke arah yang berbeda dan lebih berwarna. Tepat ketika Anda telah menyesuaikan diri dengan ritme teks referensi silang, menganalisis karya seni abstrak dan menemukan pola dalam poster yang robek, permainan mengubah karakter dan meminta Anda untuk menavigasi labirin misterius. Ini benar-benar misterius.

Lorelei and the Laser Eyes
Ini adalah iklan:

Namun, alasannya juga terletak pada dunia dan cerita game yang memikat, yang berkali-kali membuat saya mengatasi teka-teki yang menantang dan menerima periode di mana saya terjebak karena rasa ingin tahu untuk mengetahui ke arah mana cerita itu akan pergi begitu hebat.

Lorelei and the Laser Eyes juga merupakan bukti daya tarik dunia kecil. Permainan ini pada dasarnya adalah dunia terbuka kecil yang berpusat di sekitar Hotel Letztes Jahr yang misterius, yang arsitektur labirin dan dekorasi eksentriknya mengingatkan pada Resident Evil Spencer Mansion. Karena dunia terbatas di daerah, memungkinkan pemain untuk mengenal banyak sudut dan celahnya secara intim, menciptakan koneksi yang kuat ke dunia digital. Hotel ini juga - secara naratif maupun mekanis - kotak puzzle sejati yang perlahan-lahan Anda kerjakan lebih dalam dan lebih dalam.

Dan siapa 'Anda' dalam persamaan ini? Jawaban atas pertanyaan ini pada awalnya juga merupakan teka-teki, jawaban yang tidak akan saya ungkapkan di sini. Setibanya di Hotel Letztes Jahr, Anda hanya disebut sebagai 'Signorina' oleh sutradara film misterius Renzo Nero, yang telah mengundang Anda untuk berpartisipasi dalam magnum opus-nya. Awalnya, partisipasi ini datang dalam bentuk karakter permainan di mana ia secara terbuka menghadirkan berbagai tantangan kepada seorang wanita muda, tetapi segera keraguan muncul tentang sifat permainan dan siapa yang memegang kendali. Secara paralel, sejarah penting hotel, untuk sedikitnya, terungkap dan menarik benang ke masa kini - dan masa depan. Awalnya saya sedikit khawatir bahwa ceritanya akan berubah menjadi latihan intelektual dengan karakter permainan direduksi menjadi bidak catur yang dimuliakan, tetapi seiring berjalannya cerita, karakter dan emosi menjadi lebih jelas - meskipun permainan masih berbicara lebih banyak ke otak daripada hati.

Jika itu terdengar sombong, itu karena dalam banyak hal memang demikian, dan kesan ini hanya diperkuat oleh estetika monokrom yang mencolok, tetapi untungnya Simogo mahir menusuk seluruh urusan dengan humor dan kesadaran diri, mencegah permainan jatuh ke dalam perangkap parodi diri. Dan secara mekanis, Lorelei and the Laser Eyes sebenarnya akan menjadi karakter yang dapat dikenali bagi Anda yang sejarah gamenya kembali ke tahun 90-an. Jika Anda membayangkan Resident Evil asli tanpa manajemen inventaris dan semua mayat hidup, Anda memiliki ide yang sangat bagus tentang bagaimana rasanya bermain Lorelei and the Laser Eyes. Dari sudut kamera tetap, Anda menjelajahi hotel dan mencoba menemukan item yang dapat membantu Anda membuka lebih banyak hotel sehingga Anda bisa sampai ke dasar permainan, pekerjaan, atau apa pun itu.

Ini adalah iklan:

Namun, deskripsi yang membumi ini tidak adil terhadap sifat permainan yang sangat menarik. Visualnya saja, dengan gaya low poly yang didefinisikan dengan tajam, di mana penggunaan warna merah yang kuat memecah estetika monokrom, sangat menyenangkan. Dan musik latar jazzy memberikan tandingan yang bagus untuk kengerian menyeramkan yang disarankan oleh hotel yang berderit. Seperti yang ditunjukkan oleh kurangnya musuh, ini bukan permainan horor sejati - pikirkan film seperti kisah hantu Guillermo del Toro The Devil's Backbone - tetapi meminjam secara bebas dari genre, dan tidak adanya bahaya dan ketakutan melompat hanya memperkuat rasa isolasi dan kegelisahan yang dibangun dengan sabar oleh permainan. Salah satu mahakarya Simogo lainnya adalah cara mereka menjalin pengetahuan dan gameplay. Pengembang Swedia berhasil membangun dunia yang kaya melalui buku, artikel surat kabar, prototipe game, seni instalasi, dan banyak lagi, sambil mengintegrasikan semua informasi ini ke dalam teka-teki game. Setiap informasi adalah bacaan yang menarik dan petunjuk potensial untuk teka-teki neraka berikutnya, jadi saya membacanya dengan sangat hati-hati, yang hanya meningkatkan perendaman saya di alam semesta game.

Lorelei and the Laser Eyes

Salah satu titik fokus utama gim ini adalah dunia seni. Pilihan berbahaya dalam banyak hal. Karena ketika pengembang mulai membangun industri fiksi, mereka biasanya berakhir dengan penggambaran yang tidak dapat dipercaya yang menjauhkan diri dari permainan dan dunianya. Ini membuatnya semakin mengesankan bahwa Simogo benar-benar berhasil menghadirkan beberapa karakter sebagai seniman yang sepenuhnya terwujud melalui karya seni mereka - yang pada gilirannya memainkan peran ganda sebagai bahan dalam desain puzzle. Serangkaian karya seni instalasi Lorelei Weiss khususnya sangat menyenangkan untuk dipecahkan dengan deskripsi teks yang menyertainya, yang merujuk pada teks-teks luhur yang ditemukan di berbagai museum seni dan pada saat yang sama memberikan petunjuk yang jelas tentang bagaimana mendekati pekerjaan untuk memecahkan teka-teki terkait.

Menemukan makna dan sistematisasi dalam seni abstrak dengan cara ini memberi saya perasaan perseptif yang memabukkan. Perasaan yang umum di sebagian besar teka-teki. Ada sesuatu yang sastra dan highbrow tentangLorelei and the Laser Eyes fokus pada seni, pidato strobogrammatik, Yunani kuno dan manuskrip yang harus saya akui bahwa kesombongan batin saya sangat menarik sebagai kerangka kerja untuk desain puzzle. Jika saya melepaskan antusiasme saya sejenak dan memakai kacamata kritis saya, beberapa teka-teki permainan agak terlalu samar dan berbelit-belit untuk selera saya (atau mungkin lebih tepatnya kecerdasan), tetapi kebanyakan itu hanya kesenangan untuk mencoret-coret di buku catatan saya dan menempatkan kapasitas mental saya untuk bekerja dengan kecepatan penuh.

Lorelei and the Laser Eyes, bagaimanapun, tidak puas untuk tetap berada dalam formula dasar yang memuaskan ini. Permainan ini melempar prototipe permainan gaya 90-an yang tidak jelas, game arcade fotogenik 80-an berdasarkan judul Simogo sebelumnya, dan dua labirin berbeda di mana navigasi tiba-tiba menjadi pusat perhatian. Dengan cara ini, Simogo bermain dengan genre dan masa lalu media game - sekali lagi, seperti narasinya.

Ini adalah jalinan gameplay dan penceritaan yang Lorelei and the Laser Eyes ' kualitas terbaik dan paling baik dieksekusi. Namun secara keseluruhan, permainan ini layak untuk dirayakan. Dengan pandangan sastra tentang genre teka-teki, solusi yang terkadang tidak jelas, dan kebebasan luar biasa yang dapat menyulitkan untuk mengetahui apakah Anda memiliki informasi untuk memecahkan teka-teki yang diberikan, permainan Simogo mungkin mengecewakan bagi sebagian orang. Tetapi jika Anda adalah tipe orang yang suka memahami teks, angka, dan simbol untuk mengupas lapisan cerita labirin yang rasanya sama dengan Hitchcock dan Lynch, ada beberapa tempat yang lebih baik untuk menemukan jalan Anda daripada Hotel Letztes Jahr. Lorelei and the Laser Eyes adalah pengalaman estetis, menantang secara kognitif, dan merangsang secara naratif dari jenis yang jarang kita nikmati, dan saya sudah merindukan obsesi untuk mengungkap semua rahasianya.

09 Gamereactor Indonesia
9 / 10
+
Bervariasi, desain puzzle berkualitas tinggi yang bermain indah dengan cerita yang menarik. Estetika yang tajam. Bermain dengan genre dan medium.
-
Solusi untuk beberapa teka-teki menjadi terlalu kabur dan awalnya bisa membingungkan.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Lorelei and the Laser Eyes Score

Lorelei and the Laser Eyes

REVIEW. Ditulis oleh Ketil Skotte

Rilis terbaru Simogo sejauh ini adalah game mereka yang paling ambisius dan klasik instan dalam genre puzzle.



Loading next content