Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
preview
Humankind

Humankind - Impresi Demo

Game 4X bertema sejarah dari Amplitude ini ingin kamu meramu sejarah sendiri untuk membangun peradaban yang tak lekang oleh waktu.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Tampaknya kita akan menuju zaman keemasan dari game grand strategy berlatar sejarah. Paradox baru-baru ini merilis Imperator: Rome, sedangkan Crusader Kings III akan menyusul. Mohawk Games baru saja merilis versi early access dari Old World dan Civilization VI sedang dalam kondisi bagus setelah dua ekspansi besar dan dukungan kontinu dari penerbitnya. Lalu ada Amplitude Studios, developer asal Perancis ini sedang bekerja keras mengerjakan Humankind, 4X baru yang bisa saja menjadi yang terbaik di antara semuanya.

Baru-baru ini saya mendapatkan kesempatan untuk menghabiskan seluruh pagi memainkan game ini. Setelah menyelesaikan demo berdurasi enam puluh giliran itu, saya terkesan dan ingin "bermain satu giliran lagi". Gamenya belum selesai namun tanda-tandanya sudah bagus, meski impresi positif ini dibantu oleh fakta bahwa saya adalah penggemar bagian 'eXplore' dari genre 4X; yang bisa dirasakan di awal game ketika kamu memulai dan mencoba membangun.

Demo dari Humankind memiliki tema yang sudah dikenal di genre ini, tetapi ia mengambil sudut pandang yang baru. Mungkin inovasi terbesar yang ditawarkan oleh game terbaru Amplitude ini adalah percampuran budaya. Di Humankind, pemain diundang untuk mengadopsi aspek budaya baru ketika mereka melalui zaman-zaman yang ada di game (disebut bahwa terdapat sejuta variasi yang mungkin). Alih-alih mengubah arah secara keseluruhan dari peradabanmu yang sedang berkembang, ide-ide baru ditambahkan dan memberimu pilihan-pilihan baru seiring dengan pergeseran teknologi dan budaya. Saya tidak mendapatkan banyak kesempatan untuk mendalami aspek ini, sebagai gantinya saya fokus pada zaman pertama dan melakukan sebanyak mungkin di batasan era yang kuno itu.

Humankind

Semua pers yang hadir diberikan enam puluh giliran untuk menjelajahi peta dan mendapatkan sebanyak mungkin poin. Saya menggunakan waktu yang ada untuk mengembangkan ibu kota saya secepat mungkin, membangun infrastruktur dan meningkatkan produktivitas hingga nantinya saya bisa mulai agresif dan menduduki tetangga terdekat, bangsa Babylonia. Bermain sebagai bangsa Mesir Kuno, saya mengerahkan sebanyak mungkin energi memperkuat Memphis. Pendekatan ini hanya berjalan hingga titik tertentu dan pada akhirnya saya harus mempekerjakan beberapa pasukan untuk menjarah tetangga terdekat.

Kamu bisa memperluas perbatasan dengan dua cara. Saya telah menjelaskan salah satunya di atas. Mengambil wilayah bisa dilakukan sesederhana menggerakkan pasukanmu ke suatu daerah dan membersihkan perlawanan yang menghadangmu. Selain itu, kamu juga bisa mengambil wilayah tidak bertuan dengan membangun outpost. Pada akhirnya, ketika kamu sudah memiliki cukup uang, kamu bisa menyambungkan wilayah-wilayah ini ke kotamu lalu mulai mengembangkan mereka. Itulah yang saya lakukan kepada teman-teman saya di Babylonia, yang pastinya mengutuk nama saya ke dewa-dewa sesat mereka ketika pasukan saya mengambil semua wilayah di sekitar kami sebelum akhirnya menghancurkan fasilitas-fasilitas mereka. Dengan melakukan itu, saya mendapatkan uang yang dibutuhkan untuk menyelesaikan beberapa pembangunan penting dan membeli beberapa pasukan baru. Saya pun mendapatkan momentum dan cuma menunggu waktu saja hingga faksi kedua di peta tumbang.

Humankind

Bagian membuka-buka peta memang berjalan secara giliran, tetapi pengalaman ini tetap terasa mengalir dan membuat peta dunia terasa hidup. Membangun kerajaan kunomu terasa alami ketika kamu mengambil alih daratan di sekitarmu dan mulai mengeksploitasi sejumlah sumber daya terdekat. Menariknya, tidak seperti game lain di genre ini, kamu tidak perlu membuat sebuah unit settler untuk mendirikan sebuah kota baru. Sebagai gantinya, kamu bisa mendirikan pemukiman baru dengan unit apapun dan ia akan tumbuh seiring waktu, perlahan menjadi lebih terkoneksi dengan kota-kotamu ketika kamu mendukung dan berinvestasi dalam perkembangan mereka. Tentu saja, jika kamu mengeluarkan uang ke sumber daya yang jauh dari rumah, genggamanmu terhadapnya tidak akan begitu kuat - kecuali kamu menyimpan pasukan dan mampu membayar biayanya - tetapi hal itu juga berlaku ke daerah bangsa lain dan bisa saja kamu menduduki lokasi penting menggunakan pasukan kecil jika mereka tidak dilindungi.

Ketika dua pasukan beradu, pendekatan unik dari studio ini terhadap pertarungan 4X terlihat. Terdapat peperangan taktis mini yang terjadi di atas papan heksagonal. Pertarungan di permainan awal kebanyakan adalah 1v1 antara pasukan berburu saya melawan rusa raksasa yang berpatroli di hutan yang dekat, tetapi di akhir demo saya memiliki pasukan empat unit dan tiga unit lain sebagai pasukan pendukung, dengan kereta kuda menusuk, pemanah di belakang, dan prajurit di garda depan. Ketika mereka melawan pasukan yang berukuran sama, tampaknya terdapat ruang untuk manuver taktis selama pertarungan tiga giliran itu, meski bagian ini masih dalam pengembangan.

HumankindHumankind

Sama seperti game-game Amplitude sebelumnya, terdapat sebuah filter peta untuk memungkinkan kamu menyurvei sumber daya (FIMS: Food, Industry, Money, Science) dan membuat keputusan sesuai informasi yang ada ketika menaruh upgrade. Terdapat pula berbagai tambahan yang memungkinkan kamu untuk membuat kota yang terspesialisasi. Di akhir demo, saya memiliki beberapa kota dan cukup produktif sehingga kami dapat melakukan peningkatan dan melatih unit baru dengan sangat cepat. Itu artinya ada banyak biaya pengelolaan, lalu ketika saya telah mengembangkan sebagian besar teknologi zaman kuno yang ada, terdapat begitu banyak peningkatan yang bisa dilakukan, yang mungkin bisa membuat kewalahan.

Meskipun kerajaan saya berkembang pesat di akhir demo, tetapi itu terasa tumbuh secara organik. Dengan membangun monumen-monumen dan mendirikan agama, saya mendapatkan poin yang memengaruhi skor akhir yang mengilustrasikan progres saya dengan apik. Saya tidak mendapatkan skor tertinggi, tetapi saya cukup dekat, kebanyakan berkat agresi saya di akhir. Di akhir, 90 persen peta dunia telah saya kuasai, sebuah pemandangan yang menyenangkan tentunya. Kamu juga bisa melakukan zoom in untuk melihat berbagai detail indah, yang menggambarkan pembangunan yang telah saya lakukan. Game ini memiliki gaya visual lukisan yang terlihat elegan tetapi juga mudah untuk dibaca dan dipahami. Kamu bisa merasakan bahwa ini bukanlah karya Amplitude yang pertama.

Seperti yang bisa kamu duga, saya sangat tertarik dengan Humankind. Meski ia memiliki kompetisi yang ketat dan masih bisa dipoles lebih jauh, terdapat banyak hal yang saya sukai dari 4X bernuansa sejarah ini. Dan jangan lupa, kita bahkan belum melihat seluruh mekanika unik dari game ini. Nantinya kita bisa mengembangkan peradaban menembus zaman, mengambil budaya-budaya baru ketika kamu melebarkan pengaruh. Apakah ini akan menjadi karya terbaik Amplitude?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Teks terkait

Humankind - Impresi Demo

Humankind - Impresi Demo

PREVIEW. Ditulis oleh Mike Holmes

Game 4X bertema sejarah dari Amplitude ini ingin kamu meramu sejarah sendiri untuk membangun peradaban yang tak lekang oleh waktu.



Loading next content