Indonesia
artikel

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik

Kini saatnya merayakan sederetan game yang terus ramai dengan update konten dan juga pemain tentunya.

Saatnya merayakan segelintir game yang telah berevolusi selama setahun terakhir, membuat penonton terhibur dengan pembaruan konten reguler dan acara musiman. Sekarang, kami berpikir panjang dan keras untuk memasukkan Apex Legends karena ini sangat cocok untuk kategori ini. Tetapi karena ia diluncurkan tahun ini, maka kami memutuskan untuk fokus pada game yang dirilis sebelum 2019 dan yang melayani komunitas mereka dengan baik selama 12 bulan terakhir. Inilah pilihan teratas kami.

5. Final Fantasy XIV oleh Square Enix

Kembali ke tahun 2010, Final Fantasy XIV adalah bencana yang tak terselesaikan. Penggemar membencinya karena masalah kinerja dan keanehan antarmuka pengguna, bersama dengan banyak grinding dan interaksi sosial yang buruk. Sembilan tahun kemudian, MMORPG yang bermasalah itu telah berada di posisi yang jauh berbeda berkat dukungan dari Naoki Yoshida dan timnya yang meluncurkan kembali game ini pada tahun 2013. Sejak itu Square Enix terus mendukung, mempertahankan, meningkatkan, dan mengembangkan konten baru, serta memastikan bahwa ia menjadi salah satu MMORPG dengan dukungan terbaik.

2019 tidak berbeda dan ini merupakan tahun yang luar biasa bagi penggemar dan pendatang baru. Pengenalan sistem Trust memungkinkan pemain untuk bergabung dengan NPC di dungeon ketika pemain lain tidak bisa membantu, atau jika kamu lebih suka bermain sendiri. Job diubah untuk membuat pertempuran lebih mudah diakses bersama dengan patch yang berkelanjutan untuk memperbaiki masalah-masalah kecil dan menghadirkan konten baru. Ekspansi Shadowbringers berhasil memperkenalkan sejumlah konten baru dan menarik yang absurd, dengan Job Dancer dan Gunbreaker serta lebih banyak balapan, seperti Hrothgar dan Viera. Sebagai pelengkap, ada berbagai acara crossover seperti dengan Final Fantasy XV yang menghadirkan Noctis, kemampuannya, dan bahkan mobil terbang yang menakjubkan. Dan itu bahkan tidak menyebutkan crossover Nier, penghias di atas tahun yang hebat bagi FFXIV.

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik

4. Overwatch oleh Blizzard

Overwatch masih merupakan salah satu raja dari pembaruan konten dan telah membuat para pemain terus bersemangat sejak game ini keluar pada 2016. Meskipun Blizzard sendiri memiliki tahun yang sulit karena terseret ke dalam kontroversi, game ini telah meledak menjadi franchise lengkap berkat panggung esports yang ramai dan sangat aktif, bersama dengan acara musiman reguler dan pembaruan yang penuh dengan kosmetik baru dan yang lainnya.

Tentu saja, inti dari Overwatch adalah beragamnya karakter dan peta yang besar dan unik. Tahun ini kami diperkenalkan kepada Batiste, petugas medis perang, seorang pria bermasalah dari Tortuga dengan bahan peledak yang penuh kehancuran plus kemampuan menyembuhkan teman, plus immortality field untuk melindungi semua orang. Di sisi lain, kita mendapatkan tank pengontrol gravitasi bernama Sigma yang dapat merusak proyektil udara dengan mengubahnya menjadi tameng, menciptakan penghalang entah dari mana, dan melemparkan puing ke semua orang. Terdapat pula dua peta baru, Paris dan Havana. Sementara itu, Role Play diperkenalkan, membiarkan pemain memutuskan kelas apa yang mereka inginkan sebelum mereka memasuki permainan untuk mencegah segala macam argumen dan ketegangan selama draft.

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik

3. Destiny 2 oleh Bungie

Ini merupakan tahun yang besar bagi Bungie. Setelah meninggalkan jaring pengaman dari kesepakatan penerbitan dengan Activision, studio ini sangat bergantung pada kemampuan mereka sendiri untuk terus memompa konten hebat untuk Destiny. Investasi eksternal tidak diragukan lagi membantu situasi mereka, tetapi tanggung jawabnya tentu saja adalah memberikan pengalaman yang secara konsisten menarik bagi para penggemar Destiny di luar sana. Basis pemain Bungie masih besar dan meskipun ada reaksi kritis yang beragam terhadap beberapa hal yang telah mereka rilis setelah Halo, banyak pengikut yang terus setia, tidak hanya di Xbox di mana dulu mereka sangat dominan, tetapi juga dengan komunitas baru di PC dan PS4.

Jelas bagian besar dari penawaran konten tahun ini adalah ekspansi Shadowkeep, penawaran mandiri yang mencakup raid, strikes, dan arena PvP baru, serta kembalinya Eris Morn dan perjalanan kembali ke bulan. Namun, tahun ini tak hanya soal Shadowkeep - New Light mengemas ulang permainan dan mengubahnya menjadi sebuah free-to-play, sebuah langkah yang mengundang banyak pemain baru bergabung dalam pertarungan. Segalanya memang tidak selalu mulus untuk studio ini, tetapi mereka mampu keluar dari sebuah situasi tak pasti dengan baik, jadi sulit untuk tidak terkesan oleh transformasi yang dialami oleh Destiny 2 dalam 12 bulan terakhir.

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik

2. Dead by Daylight oleh Behavior Interactive

Game horor asimetris Dead by Daylight mungkin tidak sesukses beberapa game lain dalam daftar ini, ia belum menaklukkan dunia, tetapi game niche ini telah berjalan jauh pada tahun 2019. Meskipun bukanlah Fortnite dalam hal jumlah pemirsanya, Dead by Daylight bersinar cerah di kancah horor dengan pembaruan konten reguler yang menjaga permainannya tetap segar. Terlebih lagi, kualitas setiap pembaruan dan bab sangat fantastis. Tahun ini, ia telah melihat lebih banyak karakter berlisensi seperti Ghostface dari Scream, Ash dari Ash vs Evil Dead, Demogorgon, Steve dan Nancy dari Stranger Things, bersama karakter-karakter asli lainnya.

Selain itu, game ini juga tiba di Nintendo Switch, akhirnya menerima update penambahkan server terdedikasi untuk game ini, serta sistem progresi tambahan yang dinanti-nantikan yang disebut 'The Archives', yang menawarkan tidak hanya membuka kosmetik saja, tetapi konteks naratif ke game juga. Kami senang melarikan diri dari para pembunuh yang mengancam dan mengorbankan para penyintas yang tidak sadar di Dead by Daylight tahun ini dan game ini menjadi lebih baik dengan setiap pembaruan.

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik

1. Fortnite oleh Epic Games

Tidak dapat disangkal bahwa Fortnite telah berhasil menaklukkan dunia. Namun, itu bisa jadi cerita yang sangat berbeda. Kembali pada tahun 2017, shooter dari Epic ini diluncurkan sebagai PVE co-op berbayar yang dikenal sebagai Save The World, yang tidak berhasil menarik banyak perhatian sama sekali. Setelah PUBG meledak di pasaran, Epic memutuskan untuk membuat sendiri genre battle royale mereka dan sisanya, seperti yang mereka katakan, adalah sejarah. Saat ini, ia adalah game nomor satu di planet ini dengan lebih dari 250 juta akun terdaftar dan dengan panggung kompetitifnya sendiri, event-event crossover, dan bahkan telah berhasil memengaruhi budaya pop dengan gerakan joget yang menular itu.

Bukanlah promosi crossover unik dengan Avengers: Endgame, John Wick, Borderlands, Batman dan Star Wars, yang semuanya membawa segala macam kosmetik baru dan acara gameplay sementara. Bukan juga Piala Dunia dan panggung esportnya. Apa yang menempatkan Fortnite di puncak game online adalah pendekatannya yang tak tertandingi untuk eksposisi naratif melalui berbagai season yang telah datang dan pergi, menambah dan menghapus hal-hal dari permainan secara real-time untuk menumbuhkan banyak spekulasi dan sensasi. Sebuah gunung berapi muncul dengan lokasi dan rahasia baru untuk ditemukan di Season 8, dan kemudian meletus di S9, secara permanen mengubah dunia sekali lagi. Kemudian, ibu dari semua pembaruan terjadi: Chapter 2. Jutaan orang menyaksikan, dalam game dan pada platform streaming, ketika dunia dan karakter semua orang tersedot ke dalam lubang hitam, membuat permainan tidak dapat dimainkan sampai kembali beberapa hari kemudian dengan keseluruhan pulau baru untuk dijelajahi, tambahan gameplay baru untuk dipelajari, dan persenjataan yang ditingkatkan untuk dikuasai.

GOTY 19: Game Berjalan Terbaik


Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.