Indonesia
Gamereactor
review
Ghost of Tsushima: Director's Cut

Ghost of Tsushima: Director's Cut Versi PC

Dunia terbuka Sucker Punch yang luar biasa telah mendarat di PC, dan Claus telah melihat lebih dekat.

HQ
HQ

Sebagai guru sejarah, saya suka permainan yang membawa kita kembali ke masa lalu. Kingdom Come: Deliverance dan game Sherlock Holmes adalah contoh judul luar biasa yang mendapatkan nada historis yang tepat. Meskipun seri Sherlock Holmes mengacu pada karya-karya H.P. Lovecraft, ia menangkap semangat zaman di awal 1900-an dengan sempurna. Namun, untuk beberapa alasan, saya tidak pernah tertarik pada sejarah Jepang, apalagi periode feodal. Ghost of Tsushima: Director's Cut untuk PC mengubahnya sepenuhnya ketika saya harus menyelaminya di komputer saya. Ghost of Tsushima: Director's Cut sekarang tersedia di PlayStation 5 dan PC, dikembangkan oleh Sucker Punch dan Nixxes.

Tahun 1274 dan Khotun Khan telah menginvasi pulau Tsushima di Jepang. Jin Sakai, seorang samurai pemberani, gagal melindungi pulau itu dan kemudian dilepaskan sebagai prajurit tunggal untuk membebaskan Tsushima dari Mongol yang brutal. Dia membantu orang-orang di pulau itu dan mengumpulkan sejumlah sekutu untuk mendukungnya dalam pertempuran pamungkas melawan Khotun Khan yang perkasa. Premis klasik dari pahlawan tunggal yang dilepaskan di dunia terbuka ini adalah premis yang akrab dalam genre ini, dan Ghost of Tsushima: Director's Cut tidak terlalu menonjol di sini. Semuanya terasa sedikit terlihat sebelumnya, terutama pada PC di mana tidak ada hal baru yang ditambahkan. Sayangnya, karakter sekutu juga tampak sedikit mudah ditebak. Lady Masako Adachi, misalnya, didorong oleh balas dendam terhadap pembunuh keluarganya - kiasan klasik. Kenji adalah serakah dengan hati emas yang sering menyeret Jin ke dalam masalah. Banyak karakter lain jatuh ke dalam stereotip yang akrab, membuat cerita kurang menarik. Selama permainan saya, saya menyimpan misi cerita untuk yang terakhir karena narasinya tidak menarik saya. Meskipun ceritanya tidak buruk, itu agak datar. Namun, game ini harus dipuji karena akurasi historis dan atmosfer otentiknya, yang dengan jelas menunjukkan bahwa Sucker Punch telah melakukan penelitian menyeluruh.

Ghost of Tsushima: Director's Cut
Ini adalah iklan:

Ketika kita membandingkan versi PlayStation 5 dengan versi PC, game utamanya sendiri identik. Perbedaannya terletak pada detail teknis. Secara grafis, Ghost of Tsushima: Director's Cut adalah pesta untuk mata di PC. Dengan upscaling, game dapat berjalan dengan baik di komputer lama. Namun, saya memiliki RTX 4090, jadi saya tidak memikirkannya, tetapi di Steam Deck saya, gim ini berjalan dengan baik pada pengaturan sedang. Ini berarti bahwa gim ini mungkin akan bekerja pada sebagian besar sistem yang lebih lama. Dengan kartu RTX generasi terbaru, Anda juga dapat menggunakan Pembuatan Bingkai untuk lebih banyak bingkai per detik. Namun, saya biasanya menghindari fitur ini karena AI tidak selalu merender grafik dengan benar. Ini adalah pilihan bagi mereka yang menginginkannya, tetapi kartu grafis semi-modern banyak karena permainan berjalan dengan sempurna. Anehnya, Ghost of Tsushima: Director's Cut tidak memiliki Ray Tracing, keputusan yang aneh. Yang mengatakan, kita tahu apa yang diharapkan dari Nixxes dan mereka mengirimkannya lagi di sini.

Keindahan visual gim ini sangat mengesankan. Urutan pembukaan di mana Jin mengendarai melalui bidang bunga putih, menggeser tangannya melalui tanaman sementara soundtrack mendukung momen itu, tidak kekurangan magis. Dengan semua pengaturan maksimal dan 60fps, ini adalah salah satu pengalaman terindah dalam game. Bahkan di Steam Deck, game ini berhasil mempertahankan sihir itu. Saya jelas lebih menyukai gaya daripada teknologi, dan Ghost of Tsushima: Director's Cut memberikan. Sistem rambu di mana angin, burung, dan rubah memandu Jin brilian dan harus menginspirasi pengembang game lainnya.

Perbedaan lain antara versi PC dan PlayStation 5 adalah kemampuan untuk menggunakan mouse dan keyboard, yang bekerja dengan sangat baik. Urutan Quicktime, yang biasanya merupakan tantangan pada keyboard dan mouse, berfungsi dengan baik. Menggunakan mouse untuk memanah sangat memuaskan. Secara keseluruhan, kontrolnya bagus, tetapi bisa terasa sedikit tidak tepat, seperti di The Witcher 3: Wild Hunt, di mana Geralt terkadang sulit dikendalikan. Untungnya, Anda dapat menggunakan pengontrol PlayStation Anda melalui Steam tanpa masalah.

Ghost of Tsushima: Director's Cut
Ini adalah iklan:

Sistem pertarungannya adalah kartu terkuat Ghost of Tsushima: Director's Cut. Apakah Anda menyelinap atau menyerbu ke pangkalan, itu selalu menghibur. Kebebasan untuk menyerang dengan berbagai cara fantastis dan bahkan lebih baik di PC. Sistem kemampuan permainan menambah kedalaman lebih lanjut untuk pengembangan karakter. Ada pohon keterampilan bagi mereka yang suka menyelinap, dengan berbagai bom dan mainan mematikan lainnya. Jika Anda lebih suka lebih langsung dalam pendekatan Anda untuk membebaskan petani Jepang yang miskin, ada cabang khusus di pohon keterampilan yang disebutkan di atas yang menyediakan banyak gerakan keren yang dapat Anda gunakan untuk melawan musuh Anda. Selain itu, Anda juga dapat meningkatkan senjata dan baju besi untuk membuat burung bernyanyi. Ini sangat dalam, tetapi juga dapat dikelola. Bagus sekali, Sucker Punch.

Ghost of Tsushima: Director's Cut adalah konversi besar dari game PlayStation dan harus dialami karena suasana magis dan sistem pertarungannya. Meskipun cerita dan misinya telah terlihat sebelumnya, game ini dipenuhi dengan pilihan desain inovatif yang sangat saya rekomendasikan.

08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Grafis cantik (terutama pada PC), berbagai fungsi panduan, disatukan dengan baik secara mekanis, fokus pada akurasi historis.
-
Cerita yang agak membosankan, kontrol yang tidak tepat di sana-sini, desain misi campuran.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Ghost of Tsushima: Director's CutScore

Ghost of Tsushima: Director's Cut

REVIEW. Ditulis oleh Ben Lyons

Mengikuti peluncurannya tahun lalu, petualangan dari Jin Sakai berlanjut membawanya ke sebuah pulau terdekat untuk berurusan dengan ancaman Mongol.



Loading next content