Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Halaman depan
review
FIFA 20

FIFA 20

Volta menjadi sorotan, namun edisi ini lebih banyak mengambil langkah mundur daripada maju dalam hal gameplay.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kami sering mendengar dari fans non-FIFA bahwa "game FIFA selalu sama setiap tahun," namun baru-baru ini kami mencoba FIFA 20 dan malah bertanya "kenapa EA mengubah FIFA begitu banyak?"

FIFA 19 bukanlah game yang sempurna, karena crossing terlihat tak berguna dan pemain bertahan dirasa terlalu cepat. Akan tetapi, kami menikmati tempo, kontrol, dan permainan secara keseluruhannya. Ini merupakan proses yang dimulai dari FIFA 17, diperbaiki lebih lanjut dengan FIFA 18 yang hebat, dan distabilkan dengan FIFA 19. Detailnya masih kurang, tetapi secara keseluruhan kami menyukai keseimbangan antara kesenangan, antusiasme, dan realisme yang dihadirkan olehnya.

Tahun ini EA memutuskan untuk mengubah beberapa elemen dalam rangka membuatnya lebih realistis lagi. Namun, kamu merasa ia malah menjadi lebih dekat dengan FIFA 15 dan FIFA 16 daripada iterasi yang lebih terkini.

Perubahan besar ada pada akselerasi pemain dan cara komputer mengisi ruang di lapangan tengah. Menurut EA, hal ini memiliki dua tujuan: untuk memberikan pemain lebih banyak waktu untuk berpikir dan menyoroti pertarungan satu lawan satu. Dan ya, itulah yang terjadi, tetapi hasilnya adalah sebuah game dengan tempo lebih lambat daripada FIFA 19 dan juga lebih membuat frustrasi, terutama untuk bertahan.

FIFA 20

Dalam review FIFA 19 kami, kami mengatakan bahwa "secara umum kemampuan komputer telah meningkat. Baik tim lawan dan tim pemain lebih efektif dalam bertahan." FIFA 20 pada dasarnya mengesampingkan hal ini.

Pemain membutuhkan waktu lebih lama untuk berakselerasi tanpa bola. Itu artinya butuh waktu lebih lama untuk mencapai pemegang bola. Hal ini belum tentu menjadi masalah jika saja komputer (AI) mengisi ruang dengan baik, tetapi yang terjadi tidak demikian, terutama dari sisi pemain. Mereka lebih statis dalam mempertahankan lapangan tengah dan lebih sulit membuang bola, bahkan di duel satu lawan satu. Situasi menjadi lebih ketika lebih dekat ke area penalti. Sebagai hasilnya, terjadilah permainan bertahan di mana pemain menghabiskan waktu untuk berlari mengejar bola, bukan bertahan. Dengan kata lain, lebih sulit untuk melakukan tekanan dan merebut bola dari pemain lain.

Permainan yang lebih lambat ini juga berlaku ketika bola berada di kaki pemain karena komputer membutuhkan waktu lebih lama untuk maju ke depan dan tidak mengisi ruang dengan terlalu baik. Hasilnya pemain harus bermain lebih statis, dengan operan lebih banyak ke samping dan ke belakang. Apakah ini lebih realistis? Mungkin sedikit, tetapi seperti yang telah kami sampaikan di awal, jika tiga FIFA terakhir memiliki keseimbangan antara realisme dan kesenangan, kini keseimbangannya lebih cenderung ke realisme dibandingkan kesenangan di FIFA 20. Tentu, terdapat momen-momen realistis di mana tak banyak hal yang terjadi sebelum akhirnya hidup berkat sebuah gol, tetapi mungkin itu bukan selera semua orang.

FIFA adalah sebuah game yang sangat kompleks dalam hal kontak pemain dan bola. Jika kita mempertimbangkan tinggi pemain, kecepatan, posisi, tinggi dan kecepatan bola, dan pemain lainnya, bisa dibilang terdapat banyak hal yang harus diperhitungkan dan dianimasikan. Terkadang konteks ini tak begitu sesuai dan hasilnya adalah animasi yang agak kacau. Contohnya seperti kaki yang menembus bola, gerakan memutar tiba-tiba, dan situasi sejenis lainnya. Memang selalu begitu di FIFA, tetapi FIFA 20 terlihat lebih buruk lagi dalam hal itu.

FIFA 20

Hal ini sebagian akibat sistem fisika baru dari bola, yang lebih memantul, keluar dari kontrol pemain lebih sering, dan lebih tak bisa diduga. Ini adalah faktor lain yang menambah frustrasi, karena cukup menyebalkan menghabiskan waktu dan usaha mengambil bola tapi akhirnya terlepas lagi karena pemain kami salah sentuh dan mengembalikannya ke kaki lawan, atau karena sebuah operan salah sasaran. Ini adalah dua faktor yang diperkenalkan oleh EA untuk menyeimbangkan lambatnya pemain bertahan untuk merespons serangan, yaitu operan yang lebih sering gagal dan penguasaan bola yang lebih ringkih.

Faktor lain yang membuat kami kesal adalah kontrolnya yang lagi-lagi diubah. Apakah kamu ingat operan kuat di FIFA 18 yang dihilangkan di FIFA 19 (R1+X untuk PS4)? Operan ini kembali lagi di FIFA 20. Meski perubahan ini tak berlaku setiap tahun, tetapi perubahan ini hanya mengganggu proses adaptasi.

Tapi tak semua perubahan adalah negatif. Kurangnya akselerasi membuat pemain kencang lebih berarti, seperti seharusnya. Tapi yang lebih baiknya adalah crossing dan pemilihan posisi dari penyerang yang meningkat secara substansial. Di FIFA 19 sangat sulit untuk mencetak gol dari sundulan atau gol lain di dalam area, tetapi FIFA 20 memperbaiki situasi itu. Seorang striker yang bagus yang memiliki kemampuan positioning dan heading kini benar-benar berbahaya bagi pemain bertahan lawan.

FIFA 20

Di luar lapangan, ada banyak hal yang bisa dilihat. Di Career Mode kamu kini bisa menemukan interaksi bara antarpemain, pelatih, dan elemen lain seperti pers. Sebagai contoh, jika kamu ingin menjual seorang pemain, ia akan memintamu alasannya, yang dapat menyebabkan pengurangan moral yang signifikan. Moral ini nantinya akan memengaruhi performa pemain di lapangan. Jika moral sangat rendah, pengaruhnya lebih signifikan lagi. Perubahan lain terkait pemain muda potensial, yang kini dipengaruhi dari jumlah pertandingan yang mereka dapatkan sepanjang musim. Jika seorang pemain dengan potensi besar menghabiskan sebagian besar waktunya tak bermain, maka potensinya akan menurun di tahun berikutnya.

Secara umum, Career Mode sangat sama dengan FIFA 19, tetapi perubahan minor ini membantu membuat pengalamannya lebih bervariasi sepanjang musim dan membuat mode ini lebih dalam.

Penggemar Ultimate Team juga akan menemukan beberapa fitur baru, terutama dalam bentuk Season Goals. Ini adalah mode di dalam FUT itu sendiri yang tampaknya terinspirasi dari sistem season di Fortnite dan Apex Legends. Setiap season akan menawarkan tantangan dan imbalan baru yang bisa diselesaikan pemain, tetapi terdapat pula tujuan jangka panjang yang tersedia di sepanjang season. Dengan Squad Battles dari FIFA 19 yang kembali, berbagai tipe liga dan turnamen, dan berbagai tantangan yang bisa dijajal pemain, FUT lebih lengkap dari sebelumnya, menawarkan banyak konten dan variasi. Tentu saja, FUT juga berisi paket pemain, yang pada dasarnya adalah loot box, sesuatu yang akhir-akhir ini semakin dijauhi di industri game. Tetapi setidaknya terdapat banyak cara untuk mendapatkan koin dan membuka paket-paket.

Sebagai tambahan dari Career Mode dan Ultimate Team, kamu bisa mengandalkan Tournament, Champions League, Skill Games (terdapat banyak latihan baru), Seasons, dan Kick-Off (yang berisi berbagai varian peraturan kustom). Terdapat banyak konten dan variasi, semuanya dibungkus dalam produksi tingkat tinggi seperti FIFA biasanya.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Lalu kita punya Volta, berita besar dari FIFA 20.

Dengan kisah Alex Hunter selesai di The Journey, tahun ini kita mendapatkan sebuah tambahan baru dalam bentuk Volta. Ini adalah sebuah pengalaman sepak bola jalanan yang mengubah pendekatanmu. Kami diperkenalkan atas dasar-dasarnya melalui campaign Volta yang memiliki narasi. Kita juga bisa mengadu skill secara online.

Ini tak benar-benar sama dengan FIFA Street, tetapi juga sangat berbeda dengan permainan FIFA biasa. Terdapat beberapa jenis sepak bola jalanan yang memengaruhi berapa banyak orang dalam satu tim, besar lapangan, dinding di sekitar lapangan, dan lainnya. Story mode memberikan gambaran yang bagus akan semua ini, meski jangan harapkan narasi yang menggigit - jika kamu pernah melihat film olahraga inspirasional, kamu akan melihat hal-hal itu di sini.

Meski begitu, ia memberikan premis yang menarik, dalam hal kamu harus membangun skuadmu sendiri. Kamu harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti chemistry dan posisi, yang tentunya sudah biasa ditemukan oleh penggemar FUT. Di waktu yang sama pemainmu akan semakin hebat tergantung dari performa di setiap pertandingan. Terdapat skill tree yang bisa diisi dan barang-barang yang bisa dibuka, berdasarkan dari tugas dalam game. Pendeknya, terdapat banyak hal yang bisa dilihat dan dilakukan, bahkan hanya di ceritanya sendiri, sebelum membawa kemampuanmu ke tempat lain.

Berinteraksi dengan ruang kosong juga sangat berbeda, karena kamu tak perlu menendang bola jauh-jauh dan gawangnya sendiri jauh lebih kecil. Sebagai gantinya, kamu mengandalkan trik-trik keren, tembakan presisi, dan talenta, karena skill move lebih mudah dieksekusi di sini. Kamu bahkan bisa menggunakan dinding untuk memantulkan umpan dan merayakan gol, jika kamu merasa kreatif.

FIFA 20

Ia memiliki kontrol yang sama dengan permainan normal di FIFA, tetapi membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Kamu tak bisa sliding ketika bertahan, sebagai contoh, memaksamu untuk mengandalkan blok dan tackle yang dilakukan dengan tepat (foul masih ada di sini). Tendangan ke gawang harus akurat karena gawangnya kecil. Tanpa seragam, terkadang sulit untuk melihat apa yang terjadi. Namun, seiring waktu semuanya terlihat lebih jelas, terutama berkat mode latihan khusus Volta.

Vlta juga bisa menjadi sangat menarik bagi mereka yang menikmati futsal, karena ia memungkinkanmu untuk bermain pertandingan futsal dengan peraturan resminya. Sebagai penggemar dari futsal, kami ingin melihat sisi Volta ini dikembangkan di tahun-tahun berikutnya, mungkin bahkan dengan lisensi resmi dan lebih banyak paviliun.

Bagi mereka yang mengharapkan FIFA Street di mode ini tak akan menemukan hal senyentrik itu. Tapi yang dilakukan oleh EA di sini adalah menghadirkan sebuah mode yang dalam dan mendetail tentang sepak bola jalanan, dan hal ini cukup meyakinkan. Tempo dan gaya bermainnya yang berbeda mungkin tidak untuk semua orang, tetapi terdapat kemungkinan ia menjadi hal favorit baru bagi beberapa pemain FIFA.

Banyak yang berubah di FIFA 20. Volta adalah sebuah cara baru yang bagus dalam menikmati sepak bola, Career Mode tradisional dan FUT memiliki fitur-fitur baru, dan secara keseluruhan FIFA 20 memiliki paket yang hebat. Kualitas dan kuantitas dari mode permainan, lisensi, soundtrack (terdapat dua, satu untuk game dasar, satu lagi untuk Volta), grafisnya - semua ini membuat FIFA 20 menjadi sebuah game level atas dalam hal konten dan nilai. Meski begitu, gameplay-nya tak demikian. Ia tidak jelek - jauh dari itu, karena ia memungkinkan beberapa momen indah dalam sepak bola - tetapi kami merasa ia telah mengambil beberapa langkah munduh yang membuatnya lebih menyusahkan dan tak begitu seimbang dibandingkan dengan FIFA 19.

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Volta adalah tambahan yang hebat, berisi penuh konten, nilai produksi yang sangat tinggi.
-
Perubahan gameplay memberikan pengalaman penuh frustrasi, beberapa animasi yang kaku, loot box di FUT.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

FIFA 20Score

FIFA 20

REVIEW. Ditulis oleh Ricardo C. Esteves dan Sam Bishop

Volta menjadi sorotan, namun edisi ini lebih banyak mengambil langkah mundur daripada maju dalam hal gameplay.

Loading next content