Indonesia
Gamereactor
artikel
Fortnite

Duel Super: Warzone vs Fortnite vs PUBG

Tiga monolit battle royale besar dari genre ini bersaing untuk banyak pemain yang sama, tetapi dengan istilah yang sangat berbeda dan dengan metode yang berbeda. Gamereactor telah mengadu mereka satu sama lain dalam duel top besar...

HQ
Fortnite
Fortnite
FortniteFortniteFortnite

Mekanika Game

Ini adalah iklan:

Meskipun Raven Software dan Infinity Ward berada dalam posisi yang aneh mengenai kontrol game di Warzone sejak diluncurkan pada November 2022, sulit untuk berdebat dengan apa pun selain fakta bahwa Warzone saat ini luar biasa dalam hal mekanika murni. Rasanya sangat halus dan bermanfaat untuk menguasai kecepatan dan pola gerakan prajurit Anda, hal slide-cancel yang dikembalikan setelah setahun protes keras dari para superfans, tidak terlalu dikuasai sehingga menyabotase setiap baku tembak (yang merupakan bagian dari masalah dengan Warzone 1.0, jika Anda bertanya kepada saya) sementara nuansa senjata, Recoil, kecepatan api dan bagaimana rasanya berlari dan menembak pada saat yang sama - luar biasa. Warzone 3.0 mungkin histeris cepat dibandingkan dengan orang-orang seperti PUBG dan Fortnite (dan tentu saja itu tidak akan pernah untuk semua orang) tetapi nuansa permainan sekarang, hari ini, benar-benar luar biasa.

Hal yang sama tentu saja harus dikatakan tentang Fortnite. Game itu jauh lebih lambat dari Warzone, tentu saja, dalam hal pola gerakan karakter dan kecepatan lari. Tapi, ini sebagian besar agar bagian bangunan sesuai dengan alasan mengingat seberapa cepat sekarang mungkin untuk menekan tombol yang tepat dalam urutan yang benar - dan singkatnya, Epic telah menemukan keseimbangan yang sangat baik di sini. Bagi siapa saja yang hanya memainkan Zero Build dan lolos dari bangunan seperti wabah, Fortnite hari ini mungkin terasa sedikit terlalu lambat, tetapi pada saat yang sama itu adalah premis dasar yang sedikit sama yang selalu ditawarkan Halo, yang membentuk inti dari permainan. Kecepatan yang relatif lambat tetapi dengan tingkat tembakan yang tinggi, memungkinkan baku tembak di mana sebenarnya mungkin untuk melarikan diri di tengah jalan jika Anda sebagai pemain merasa kalah manuver. Melakukan hal yang sama di tengah baku tembak di Warzone 3.0 tidak hanya jauh lebih sulit, hampir tidak mungkin karena TTK (Time to Kill) jauh lebih pendek.

Yang terburuk di sini, dalam kategori ini, tidak diragukan lagi adalah Playerunknown's Battlegrounds, yang sayangnya masih terasa seperti mod amatir buatan sendiri dalam hal bagaimana Anda bergerak, seberapa cepat karakter Anda merespons input dan penekanan tombol Anda, dan bagaimana ia bereaksi terhadap lingkungannya. Ini lambat, berombak dan tersentak-sentak, dengan respons yang di bawah par dibandingkan dengan dua raksasa battle royale lainnya. Nuansa permainan setelah Anda menembak bagus di PUBG tetapi tidak pernah sebagus di Warzone dalam hal mundur dan fisika senjata.

1:a Panggilan Tugas: Zona Perang
2:a Fortnite
3:a Playerunknown's Battlegrounds

Ini adalah iklan:
Fortnite
Fortnite
Fortnite

Grafik dan Suara

Ada bagian dari Fortnite yang, berkat Unreal Engine 5, terlihat luar biasa. Terhadap kebun anggur di sekitar Fatal Fields, saat matahari sore memanggang dan melukis bayangan merah tua, Fortnite benar-benar indah. Estetika kartun dilakukan dengan sempurna akhir-akhir ini juga, dan tentu saja monolit game multipemain Epic Games memiliki tampilan yang benar-benar unik, yang benar-benar tidak dapat dikatakan tentang banyak game besar lagi. Ini juga mengalir dengan sangat baik, bekerja bahkan pada iPhone dan Nintendo Switch (!), Dengan demikian merupakan produk genre yang paling dilumasi dengan baik dalam hal mesin permainan dan kode bersih, dan menampung lusinan pengaturan bagi mereka yang ingin bermain-main dengan grafis, mengatur dan menyederhanakan untuk mungkin meningkatkan pembaruan layar mereka atau hanya membuat musuh lebih jelas secara visual untuk menyederhanakan baku tembak itu sendiri. Fortnite juga memiliki suara terbaik jika kita hanya melihat bit "directional sound" di mana Anda dapat dengan mudah mendengar dari arah mana peluru berasal dan di mana musuh berada.

Warzone adalah yang terbaik dari ketiga game ini dalam hal kesetiaan murni dan kualitas perpustakaan aset Activision saat ini. Itu memang datang dengan biaya dalam hal kekuatan perangkat keras. PS4 Pro nyaris tidak membuat Warzone 3.0 dengan cara yang "dapat dimainkan", sementara PC bertenaga sedang akan dengan cepat mengalami masalah dengan peta yang menuntut grafis. Tampilan peta, jumlah rumah dengan interior model lengkap yang memenuhi setiap peta, dan jumlah detail di sini - baik PUBG maupun Fortnite tidak dapat bersaing. Bahkan tidak dekat. Fakta bahwa mesin game yang menjadi dasar Warzone saat ini berusia 14 tahun (sudah ditingkatkan secara bertahap, tentu saja, tapi tetap saja) terasa aneh. Fakta bahwa 100 orang dapat melompat ke peta multipemain yang sama dan menikmati kualitas grafis yang ditawarkan pada, misalnya, Pulau Kelahiran Kembali, sangat mengesankan menurut standar saat ini. Suaranya juga sangat bagus. Itu tidak bagus sepanjang tahun pertama setelah peluncuran dan bagian suara directional telah rusak secara akustik untuk waktu yang lama, tetapi sekarang akhirnya berfungsi seperti yang pertama kali dimaksudkan. Poni memuaskan keras dan langkah kaki dari lawan sekarang dapat disortir, apakah mereka berada di lantai atas, bawah atau di kamar sebelah. Harus dikatakan, bagaimanapun, bahwa ada kurangnya tekanan akustik dan kemudian terutama bergema, sesuatu yang kami harap Raven Software tambahkan sebelum akhir tahun. Tentu saja ada nilai dalam poni dan gema yang mereka hasilkan di PUBG, karena itulah yang terdengar seperti di tempat terbuka ketika seseorang menembakkan senjata hidup.

Playerunknown's Battlegrounds secara grafis jauh di belakang dua game lainnya dalam duel ini. Jauh, jauh di belakang. Di PC, Anda tentu dapat melakukan beberapa trik pintar untuk meningkatkan visual, tetapi tidak masalah ketika teknologi dasar terlihat seperti milik game dari tahun 2005. Pola animasi untuk karakter terlihat seperti diangkat dari game Playstation 2, dan karya teksturnya paling tidak bersemangat. Lingkungan dalam ruangan terlihat mengerikan sebagian besar waktu dan efek dari granat dan hal-hal lain timpang. Untuk PlayStation 5 khususnya, PUBG sangat jelek sehingga hampir terasa parodi di kali. Namun, suaranya lebih baik. Tidak sempurna dan tidak lebih baik dari Warzone atau Fortnite, tetapi PUBG terdengar jauh lebih baik daripada yang terlihat. Ada ledakan keras yang indah ketika Anda menembakkan senjata Anda dan ada gema yang ditentukan oleh permukaan apa yang memantul dan bahan (kekerasan) apa yang terbuat dari permukaan itu, yang mudah disukai.

1:a Panggilan Tugas: Zona Perang
2:a Fortnite
3:a Playerunknown's Battlegrounds

Jumlah Konten

Playerunknown's Battlegrounds saat ini menawarkan sepuluh (!) peta battle royale yang berbeda, yang tentu saja berarti bahwa gim ini memiliki variasi yang luar biasa dalam hal di mana Anda mendarat dan bagaimana pertandingan terlihat tergantung pada medan dan estetika. Erangel klasik kembali (untuk waktu yang terbatas), Miramar menawarkan pengalaman gameplay yang aneh berkat badai pasirnya, sementara mereka yang lebih suka pertempuran yang lebih padat di gedung dapat memilih untuk melompat ke Haven, atau mengapa tidak Rondo. Apa yang dilakukan PUBG Studios dan Korean Krafton di sini, membiarkan pemain memilih mana dari sepuluh peta mereka yang ingin mereka lawan, tentu saja patut dicontoh dan sesuatu yang harus benar-benar ditiru oleh Epic Games dan Raven Software. Yang mengatakan, peta lebih baik terutama di Warzone.

Bagian dari masalah dengan banyak peta PUBG, menurut pendapat saya, adalah bahwa mereka menjadi sangat besar dan banyak kilometer tanahnya hanyalah rumput, atau pasir. Tidak ada bangunan, tidak ada variasi, tidak ada penutup selain pohon sesekali, dan tentu saja ini sama pentingnya dengan menghemat daya perangkat keras seperti halnya menyediakan "medan perang" yang tepat dan luas, tetapi saya lebih suka Al Mazra dan Vondel di Warzone daripada Haven dan Taego. Mereka adalah peta yang lebih baik di mana lebih banyak waktu telah dihabiskan untuk arsitektur realistis dan aset fantastis untuk memberikan rasa lingkungan nyata.

Dalam Fortnite, Epic tidak pernah menawarkan lebih dari satu peta pada satu waktu, dan sementara itu berkembang dan berubah dengan setiap bab, Epic harus benar-benar belajar dari PUBG pada khususnya dan membiarkan pemain memilih antara 5-6 peta klasik Fortnite. Mengapa tidak membiarkan peta Myths & Mortals saat ini dengan Gunung Olympus dan rawa-rawa hijau tua Hades hidup berdampingan dengan kisah superior dari bab sebelumnya, di mana Brutal Bastion dan Frenzy Fields khususnya tampaknya dirindukan oleh semua pemain? Pada saat yang sama, saya bertanya-tanya hal yang sama tentang Raven Software dan drivel playlist aneh Activision. Mengapa tidak membuat menu kecil yang bagus di mana kita dapat memilih antara Verdansk, Caldera, Al Mazra, Urzikstan di battle royale dan Fortune's Keep, Pulau Ashika, Pulau Kelahiran Kembali dan Vondel, di Resurgence? Itu seharusnya menjadi hal termudah di dunia untuk dipecahkan dan akan memberi Warzone kehidupan yang berbeda, dengan konten yang tersedia tiga kali lebih banyak (yang juga sudah ada dan berada di server yang sama dengan peta yang sebenarnya dapat dimainkan).

Selain peta dan fakta bahwa PUBG benar-benar mendominasi kompetisi dalam hal khusus ini, tentu saja tidak mungkin untuk tidak menobatkan Fortnite sebagai pemenang yang jelas di sini. Selain Battle Royale, Zero Build dan Lego Fortnite, ada juga Fortnite Festival, Rocket Racing, dan 3500 game kecil lainnya di mana Anda dapat melakukan segalanya mulai dari balap quad hingga pelatihan bidik.

1:a Fortnite
2:a Playerunknown's Battlegrounds
3:a Panggilan Tugas: Zona Perang

Server dan Netcode

Jumlah masalah yang diderita Call of Duty: Warzone 2.0 sepanjang tahun setelah pertama kali diluncurkan hampir aneh. Setiap malam, satu atau lebih game-karena servernya entah bagaimana kacau, dan mungkin selama lima bulan setelah November 2022, proyek miliaran dolar Activision menutup PS5 saya. tapi butuh sedikit lebih dari setahun, kemudian hampir semuanya diselesaikan dan hari ini Warzone bekerja dengan sangat baik. Sangat jarang Anda sebagai pemain dikeluarkan dari server tempat Anda bermain, sangat jarang masalah muncul yang menyebabkan pertandingan menjadi neraka atau mulai meretas. Netcode itu sendiri tidak sempurna dan kadang-kadang terlihat bahwa peluru tidak selalu mendaftar tetapi secara keseluruhan berfungsi dengan baik hari ini. Fortnite juga. Ini, minus beberapa gangguan di sana-sini, bekerja sangat baik selama lima tahun terakhir dan tampaknya memiliki netcode paling stabil dan terperinci dalam hal poin hit, dari ketiga game ini. PUBG juga berfungsi dengan baik dan ketika datang ke waktu yang harus Anda habiskan menunggu pertandingan baru, Fortnite adalah yang terbaik. Hanya ada perbedaan sekitar 25-30 detik antara ketiga game menurut pengujian kami, tetapi tidak ada keraguan bahwa menemukan pertandingan baru dan kemudian melompat keluar dari pesawat (bus, dalam hal ini) adalah yang paling mulus dan tercepat dalam game Epic Games. Ini mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa rasanya seperti Fortnite mungkin mengisi lobinya dengan lebih banyak bot daripada game lainnya.

1:a Fortnite
2:a Panggilan Tugas: Zona Perang
3:a Playerunknown's Battlegrounds

FortniteFortnite

Pembaruan dan Toko Barang

Epic Games hebat dalam memperbarui Fortnite. Tidak ada pengembang lain dalam genre battle royale yang pandai menjaga game mereka tetap hidup seperti mereka. Setiap hari ada sesuatu yang baru (bahkan jika beberapa hal kadang-kadang lama dan dengan demikian pengulangan murni) di toko Item mereka dan setiap minggu rasanya seperti sesuatu yang baru telah ditambahkan ke peta itu sendiri. Semuanya juga diurutkan dengan baik dengan sistem presentasi dan menu terbaik genre ini. Warzone dan PUBG tertinggal di kedua front, meskipun bagian Item shop di Warzone telah sedikit meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Ada banyak skin di Warzone khususnya yang terasa setengah jadi dan, tidak seperti di Fortnite, tidak ada "benang merah" yang nyata dalam hal desain dan tata krama, tetapi segala sesuatu yang mungkin dilemparkan sedikit seperti ketika Anda membuang kotoran ke dinding untuk melihat apakah ada sesuatu yang menempel. Bebek plastik kuning cerah disandingkan dengan tentara Modern Warfare Team SAS berdesak-desakan dengan kucing dalam ruangan dan Snoop Dogg dalam campuran yang aneh, paling banter. Tidak ada yang aneh di PUBG juga. Permainan, awalnya didasarkan pada simulator militer Arma III, didasarkan pada realisme militer - sebagian besar permainan didasarkan pada surealisme atau warisan program anak-anak murni. Epic memenangkan kategori ini, tangan ke bawah.

1:a Fortnite
2:a Panggilan Tugas: Zona Perang
3:a Playerunknown's Battlegrounds

(1) Juara Pertama: Fortnite
Katakan apa yang Anda inginkan tentang fokus Fortnite untuk menarik audiens yang lebih muda sebagian besar melalui desainnya yang agak "kekanak-kanakan", tidak ada keraguan dalam pikiran kami bahwa raksasa Epic Games menawarkan pengalaman battle royale terbaik dan paling halus di pasaran saat ini, apakah Anda ingin membangun rumah seukuran kepalan tangan ketika seseorang menembaki Anda - atau tidak.

(2) Juara Kedua: Call of Duty: Warzone
Warzone 2.0 memulai dengan awal yang sulit karena penggemar fanatik membenci arah baru yang berfokus pada manajemen inventaris beraroma PUBG, rompi antipeluru berukuran berbeda dan kecepatan yang lebih lambat dan lebih gemuk tetapi setelah 18 bulan pembaruan dan perubahan, raksasa Activision telah benar-benar membentuk dirinya ke dalam permainan yang mudah disukai karena kecanduan. Fokus Raven yang selalu menjengkelkan dalam memaksa pemain untuk menjalankan "Daftar Putar" terbatas mereka memang menyeret semuanya ke bawah.

(3) Tempat Ketiga: Playerunknown's Battlegrounds
Game yang memulai seluruh tren battle royale dan masih melakukan beberapa hal dengan sangat baik menderita mesin game yang dimuat dan kesan audiovisual yang berbau Playstation 2. Transisi Unreal Engine 5 musim panas ini akan membuat perbedaan besar di sini dan terlepas dari kelemahan yang jelas, masa depan PUBG terlihat cerah. Namun, dalam duel ini, ia berada di urutan terakhir dengan selisih yang cukup besar.

Manakah dari ketiga game ini yang Anda sukai?

Fortnite
Fortnite
Fortnite
Fortnite
Fortnite
Fortnite
Fortnite

Teks terkait

0
Fortnite: Battle RoyaleScore

Fortnite: Battle Royale

REVIEW. Ditulis oleh Petter Hegevall

Dengan munculnya game Battle Royale milik Epic yang satu ini di mobile, tiba waktu untuk memberikannya skor.



Loading next content