Indonesia
Gamereactor
review film
Dream Scenario

Dream Scenario

Nicolas Cage bersinar sebagai profesor perguruan tinggi anonim yang tiba-tiba muncul dalam mimpi semua orang.

HQ

Dibutuhkan keterampilan hebat dari seorang sutradara untuk mendapatkan yang terbaik dari Nicolas Cage. Berikan aktor eksentrik terlalu banyak ruang dan dia sering benar-benar mengambil alih film (dengan hasil yang lucu tetapi agak beragam), dan kunci dia dengan naskah yang terlalu ketat dan dia layu seperti binatang agung di kebun binatang yang kurang anggaran. Martin Scorsese, Werner Herzog dan David Lynch adalah beberapa sutradara yang telah berhasil dalam tindakan penyeimbangan yang sulit ini, dan sekarang Kristoffer Borgli dari Norwegia bergabung dalam daftar. Tidak hanya itu, tetapi dalam debut internasionalnya, Dream Scenario, sutradara berhasil memberikan film cerdas dengan banyak hal dalam pikirannya.

Komedi lucu ini menampilkan salah satu aspek yang lebih diremehkan dari Nicolas Cage - kemampuannya untuk bermain sepenuhnya dan benar-benar menyedihkan. Karakternya Paul Mathews adalah dosen biologi sosial yang hampir botak, dan dengan suaranya yang cadel, postur membungkuk dan selera berpakaian yang sangat dipertanyakan, Cage berhasil hampir mempersonifikasikan krisis paruh baya. Paul ingin menulis sebuah buku yang benar-benar akan memantapkannya di bidang penelitiannya, tetapi tidak pernah duduk untuk mengetik, dan karakternya - atau kekurangannya - diilustrasikan beberapa kali dalam pembukaan film, seperti ketika dia mencoba memeras (dan kemudian mengemis) kredit dari seorang mantan guru. Paul tentu saja biasa-biasa saja, bahkan mungkin sedikit membosankan, dan ketika dia memberikan ceramah tentang bagaimana zebra secara evolusioner mengembangkan garis-garisnya untuk bersembunyi di antara hewan-hewan lain dalam kawanan, intinya tidak salah lagi.

Dream Scenario
A24 / Scanbox

Namun, semua ini tiba-tiba berubah karena semakin banyak orang mulai bermimpi tentang Paulus. Terlepas dari jenis mimpinya, Paulus muncul di latar belakang sebagai pengamat pasif. Meskipun kurangnya kepahlawanan di alam mimpi mengganggunya, Paul dengan cepat merebut ketenarannya selama 15 menit, dengan hasil bahwa epidemi mimpi menyebar dan segera semua orang berbicara - dan bermimpi - tentang profesor anonim. Keluarga Paul berusaha keras untuk menjaga egonya yang melonjak, dan drama keluarga yang menyertainya membuat beberapa adegan yang kuat, karena chemistry antara Paul dan istrinya Janet (Julianne Nicholson) sangat dapat dipercaya.

Ini adalah iklan:

Hubungan dengan istrinya, yang perlahan-lahan mulai berantakan, berfungsi sebagai jangkar emosional film dan suar plot ke arah mana aksi bergerak. Ini bekerja dengan baik, tetapi tidak sempurna, karena Anda dengan cepat merasakan bahwa Borgli dan produser lain dari A24 punya ide dan kemudian membawanya sejauh yang mereka bisa - tanpa harus memiliki akhir atau titik dalam pikiran. Setelah drama keluarga awal, film ini berfokus pada ketenaran di era histeria massa dan media sosial ketika biro iklan berusaha memanfaatkan nilai merek Paul. Setelah ini, mimpi kolektif profesor anonim menjadi gelap dan mengganggu. Paul dibenci dan sekarang film ini tiba-tiba menjadi lebih tentang cancel culture karena profesor yang malang itu berjuang tidak hanya untuk pekerjaan dan reputasinya, tetapi juga untuk prinsip-prinsipnya (yang tiba-tiba muncul). Lemparkan urutan mimpi, humor, aksi, dan bahkan beberapa elemen fiksi ilmiah dan Anda memiliki film yang tentu saja tidak menyia-nyiakan 100 menitnya.

Dream ScenarioDream Scenario
A24 / Scanbox

Banyak pergeseran dalam nada, tindakan dan lokasi mungkin tampak keras, tetapi dengan cara mereka mencerminkan sifat mimpi, di mana asosiasi memainkan malapetaka dengan kausalitas realitas yang menyedihkan. Kita tidak pernah tahu ke mana arah film ini, tetapi semuanya tergantung bersama. Komposisi teknis film ini juga meminjam satu atau dua trik dari naskah mimpi. Misalnya, ada banyak adegan dengan cermin dan sudut kamera yang aneh, dan baik penerjemah mimpi maupun analis film disajikan prasmanan besar selfie. Sayangnya, urutan mimpi yang sebenarnya, di mana film ini berisi angka, agak loyo dan, menurut saya, tidak cukup untuk membedakan diri dari adegan yang lebih 'nyata'.

Semua ini mungkin terdengar agak kasar secara tertulis, jadi izinkan saya mengakhiri dengan menekankan bahwa Dream Scenario jelas bukan film David Lynch. Meskipun ada beberapa sindiran yang goyah dan alur cerita yang longgar, drama sentralnya kuat dan film ini diperankan dengan sangat baik, dengan penampilan yang kuat dari orang-orang seperti Tim Meadows sebagai kepala departemen simpatik Paul dan Dylan Gelula sebagai asisten pemasaran muda dengan daya tarik yang kuat (dan sedikit mengganggu) kepada profesor yang tidak menarik. Kami mendapatkan rentang emosional penuh tawa, horor, dan air mata, dan sementara Dream Scenario tidak mungkin meninggalkan kesan abadi, itu pasti pengalaman bioskop yang tidak boleh dilewatkan.

Ini adalah iklan:
A24 / Scanbox
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Dream Scenario

Dream Scenario

REVIEW FILM. Ditulis oleh Jakob Hansen

Nicolas Cage bersinar sebagai profesor perguruan tinggi anonim yang tiba-tiba muncul dalam mimpi semua orang.



Loading next content