Indonesia
review
Destroy All Humans!

Destroy All Humans!

Crypto kembali menyerang Bumi, tetapi apakah kali ini kita patut bertekuk lutut kepadanya?

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan

Sepanjang sejarah pop culture, invasi alien telah mengambil banyak bentuk. H.G. Wells membayangkan sebuah serangan penuh, sebuah War of the Worlds. Steven Spielberg mengambil sudut yang berbeda, yaitu makhluk luar angkasa yang lembut dalam bentuk E.T. Pada tahun 2005, Pandemic mencoba untuk membuat sebuah invasi alien, mengambil inspirasi dari berbagai jalur sci-fi, melahirkan sebuah game kesenangan orang-orang berjudul Destroy All Humans!. Lima belas tahun kemudian, ia kembali dengan bentuk yang lebih baik, di dalam remake yang telah dimodernisasi dan bervisual mencolok, sekali lagi mengambil nama Destroy All Humans!.

Dibuat sebagai remake setia dari versi aslinya dari tahun 2005 yang dibuat oleh Pandemic, Destroy All Humans! adalah pendekatan modern dari Black Forest Games atas franchise ini. Di sini kita mengikuti kisah dari Cryptosporidium-137 (atau Crypto), petarung alien hasil klon terbaru dari sebuah kerajaan galaksi dominan yang dikenal sebagai Furons. Tugas kita adalah membawa sang makhluk luar angkasa abu-abu itu menyusupi Amerika di tahun 60-an, menjalankan rencana jahat dari Orthopox-13 (atau Pox), sembari mempelajari tentang dan menghancurkan orang-orang Amerika yang membunuh dan mengautopsi pendahulunya, Crypto-136. Namun, penjajahan global bukanlah sesuatu yang mudah, karena Crypto harus menghindari atau memusnahkan militer yang selalu curiga dan faksi pemerintah aneh bernama Majestic.

Destroy All Humans!Destroy All Humans!

Dengan sebuah campaign yang berlokasi di berbagai tempat di AS dan dengan beberapa lokasi sandbox untuk menghadirkan kehancuran tak terperi, Destroy All Humans! menghadirkan banyak cara untuk bermain. Mulai dari menyelesaikan misi dengan membuat orang-orang menyerah, hingga memanen sampel DNA atau menghancurkan sebuah kota menjadi abu, tidak hanya ada banyak hal untuk dilakukan, tetapi juga banyak cara untuk melakukannya.

Crypto sendiri hadir dengan penuh senjata, dengan sejumlah persenjataan zaman angkasa dan peralatan yang berasal dari imajinasi sci-fi terliar. Mulai dari jetpack yang fungsional hingga Zap-O-Matic yang menyenangkan, atau mungkin Anal Probe yang menyebalkan namun efektif, Crypto menghadirkan berbagai peralatan unik yang hebat dalam memusnahkan segala bentuk kehidupan yang mengancam. Favorit pribadi saya adalah Ion Detonator, semacam versi Furon dari pelontar granat, dibangun dengan daya hancur yang cukup untuk melumatkan pasukan musuh. Masalah dalam memperbudak manusia adalah, terkadang ia membutuhkan ketepatan, itulah kenapa Crypto juga merupakan ahli espionase dan manipulasi otak.

Menggunakan otaknya yang begitu besar, Crypto dapat menggunakan PsychoKinesis untuk memanipulasi objek-objek, telepati untuk membaca pikiran atau memasukkan perintah kepada manusia untuk melakukan apa yang dia mau. Lalu yang terbaik, menggunakan HoloBob untuk mengimitasi penampilan dari siapapun yang berkontak dengannya. Mengombinasikan semua trik ini, ia dapat dengan mudah menyelinap ke mana pun, mulai dari karnival hingga markas militer, mungkin bahkan rumahmu! Namun, tugasmu sebagai seorang kesatria alien tidak hanya berada di daratan, terkadang kamu juga perlu ke langit untuk melepaskan lebih banyak daya hancur di dalam sesuatu yang menjadi mimpi buruk pencinta teori konspirasi, yaitu sebuah piring terbang.

Destroy All Humans!
Destroy All Humans!Destroy All Humans!Destroy All Humans!

Crypto menggunakan piring terbangnya untuk menjelajahi Amerika, membawanya ke lokasi-lokasi baru. Sama seperti pengendaranya, pesawat ini juga dipenuhi dengan peralatan futuristis yang dapat digunakan untuk menjajah manusia. Mulai dari Death Ray yang sangat kuat dan penuh kehancuran hingga Abducto Beam yang ikonik, piring terbang Crypto bisa digunakan dengan banyak cara untuk menyelesaikan misi dalam mendominasi umat manusia. Quantum Destructor dengan amunisi nuklir yang mematikan dan efek suara memuaskan menjadi favorit saya.

Untuk lebih lanjut mengembangkan peralatan Crypto, kamu bisa meningkatkan hampir segalanya di Pox's Lab yang berada di Furon Mothership. Melakukan upgrade memerlukan DNA, yang bisa didapat dari menyelesaikan misi, menjelajah, atau mengekstraksi otak manusia. Bagaimanapun caranya, kerja kerasmu akan memberikan ganjaran kepada Crypto dan pesawatnya. Sebagai contoh, kamu bisa menambahkan efek berantai dari setruman Zap-O-Matic untuk memudahkan pemusnahan massal, atau membuat garis mematikan dari jalur yang dilalui Death Ray, ideal untuk mengontrol darat dari udara, atau bahkan trik-trik baru seperti kekuatan S.K.A.T.E., yang memungkinkan Crypto untuk meluncur di atas lantai lebih cepat daripada berlari. Menghabiskan DNA adalah cara bagus untuk meningkatkan seberapa mematikan Crypto, yang akan berguna karena musuh akan semakin sigap akan aksi-aksi alien tersebut.

Destroy All Humans!Destroy All Humans!

Di berbagai lokasi yang bisa dimainkan, Crypto akan melawan beraneka ragam manusia. Musuh-musuh ini bervariasi, mulai dari petani sederhana di Turnipseed Farm hingga pasukan militer AS berskala penuh di Area 42. Masing-masing tipe musuh memiliki tingkat ancaman berbeda, sesuai dengan siapa mereka. Para petani di Rockwell tidak semematikan dari Men In Black gadungan dari Capitol Hill yang dikenal sebagai Majestic.

Seiring cerita berjalan, akan muncul pula tipe musuh unik. Mereka bisa hadir dalam bentuk manusia mutan, yang DNA-nya telah dicampur dengan DNA Furon untuk menjadi lebih tahan banting dan dapat menggunakan kekuatan psikis seperti Crypto. Ada pula bos-bos yang lebih jarang muncul, yang bisa ditemukan di titik-titik tertentu di dalam campaign. Tanpa membocorkan terlalu banyak, pertarungan bos memberikan tantangan yang sama sekali baru dan seringkali memaksa Crypto menghadapinya dengan cara yang sedikit berbeda dari metode biasa. Namun, isu utama dari pertarungan dan tipe musuh adalah mereka sama sekali tidak pernah membuat Crypto bergeming. Terkadang rasanya kamu tidak akan tertantang dan membuat permainannya kadang terasa agak terbatas.

Destroy All Humans!
Destroy All Humans!Destroy All Humans!

Untuk menjaga Destroy All Humans! menarik sepanjang waktu, masing-masing lokasi yang sudah diselesaikan bisa dikunjungi kembali untuk sebuah hiburan sandbox. Di sini kamu bisa bermain-main dengan engine fisika dan menciptakan kekacauan semaumu, atau mungkin menyelesaikan misi sampingan. Masing-masing area memiliki sebuah lomba, quest penculikan, sebuah misi armageddon, dan sebuah quest rampage yang meminta Crypto menyelesaikan target-target tertentu dengan waktu terbatas untuk mendapatkan bintang dan DNA. Lebih jauh lagi, masing-masing area memiliki sejumlah Furon Probes yang bisa dikoleksi, yang tersebar di area-area itu, masing-masing memberikan DNA jika ditemukan. Pada dasarnya, melihat cara sandbox-nya didesain, menyelesaikan cerita utama hanyalah awal dari penaklukan Crypto.

Jika kesempurnaan adalah tujuanmu dan menjadi seorang completionist adalah penting bagimu, Destroy All Humans! memiliki banyak hal ekstra untuk dikerjakan. Terdapat skin-skin baru yang bisa didapat melalui menyelesaikan objektif dalam misi-misi. Favorit saya adalah skin Mootant, yang mengubahnya menjadi seorang campuran alien dan sapi. Terdapat pula sejumlah concept art yang menunggu untuk ditemukan, menawarkan wawasan terhadap ide-ide awal dari game ini. Destroy All Humans! menawarkan segudang cara untuk menikmati gameplay-nya yang heboh dan penuh kekacauan, yang fantastis karena menjadi seorang penjajah dari luar angkasa tidak pernah terasa semenyenangkan ini.

Destroy All Humans!

Pertanyaan utama dari remake Destroy All Humans! ini adalah bagaimana ia dibandingkan dengan pendahulunya? Ada remaster atau remake akhir-akhir ini yang terasa kurang, tetapi Destroy All Humans! adalah sebuah remake yang seharusnya. Ia menjaga integritas dari versi awal sembari membawanya maju ke era modern. Dengan penggambaran ulangnya yang persis, penggemar dari versi awal akan merasa bernostalgia dan pemain baru akan menikmati pengalaman yang dialami orang-orang pada 2005 lalu. Satu-satunya perbedaan adalah seberapa lebih hebat ia terlihat dan dimainkan, sesuatu yang sepantasnya dimiliki oleh sebuah game di tahun 2020.

Terdapat saat-saat ketika lelucon atau humornya terasa ketinggalan zaman. Terdapat masa-masa ketika format misinya menjadi repetitif dan kamu ingin melakukan sesuatu yang sedikit berbeda. Tetapi ini bukanlah game baru di seri Destroy All Humans!, ia adalah remake dari versi 2005 yang kita kenal. Karena itu, sulit untuk tidak menyukainya. Ini adalah contoh yang baik atas bagaimana sebuah remake. Untuk itu Black Forest Games harus diberi jempol karena telah menghargai apa yang membuat visi Pandemic begitu brilian dan mempertahankannya dengan baik.

Jadi, kesimpulannya, Destroy All Humans! adalah salah satu remake yang lebih baik dibandingkan yang ada di luar sana. Ia mengambil apa yang membuat versi 2005 brilian dan memperbaruinya dengan visual dan gameplay modern untuk menyajikan sebuah penggambaran ulang yang setia dari sebuah petualangan sci-fi yang gila. Antara persenjataan dan kekuatan-kekuatan yang memuaskan, hingga parodi dari Amerika di tahun 60-an, Destroy All Humans! memberikan para penggemar apa yang mereka inginkan, sebuah sandbox bertema angkasa yang penuh penghancuran. Sulit untuk mengetahui apakah ini akan menjadi langkah pertama dari reboot penuh seri ini, tetapi apapun langkah mereka, memainkan petualangan Crypto merupakan pengalaman yang menakjubkan. Semoga saja ia tidak mendengar saya mengatakan itu.

Destroy All Humans!Destroy All Humans!Destroy All Humans!

Kamu sedang menonton

Preview 10s
Next 10s
Iklan
08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Remake hebat yang mempertahankan sisi positif dari versi awal dan mengembangkannya lebih jauh dengan visual dan gameplay yang sama menyenangkannya.
-
Format misi yang kadang terasa repetitif dan tterlalu mudah.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

Destroy All Humans!Score

Destroy All Humans!

REVIEW. Ditulis oleh Ben Lyons

Crypto kembali menyerang Bumi, tetapi apakah kali ini kita patut bertekuk lutut kepadanya?



Loading next content


Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.