Indonesia
Gamereactor
review film
Atlas

Atlas

Tidak, Anda tidak perlu menontonnya untuk melihat seberapa buruknya, tolong jangan tonton.

HQ

Apakah Anda pernah menonton wawancara dengan penulis atau sutradara di mana mereka berbicara tentang bagaimana kisah film mereka perlu diceritakan? Ya, Anda tidak akan pernah mendengar seseorang berbicara seperti itu tentang Atlas. Film ini menyebalkan. Saya tidak dapat diganggu dengan intro cerdas atau cara cerdas untuk memulai di sini karena lambang tampilan latar belakang ini tidak menginspirasi apa pun kecuali bagi pemirsanya untuk menemukan tebing terdekat dan melompat.

Kecuali jika itu adalah eksperimen eksistensial untuk memaksa pemirsanya menerima kenyataan bahwa mereka fana dan mereka menghabiskan 2 jam kematian itu menonton sampah, maka Atlas gagal dalam hampir semua hal yang bisa dibayangkan. Ini adalah film fiksi ilmiah yang mencoba memanfaatkan kata kunci tahun 2023 dan 2024, yaitu AI. Sebenarnya, alih-alih sci-fi, ini adalah film thriller aksi yang disamarkan dengan buruk karena AI hanyalah orang normal yang bertindak sebagai teroris super. Beberapa waktu di masa depan, satu AI yang dikenal sebagai Harman (Simu Liu dengan kontak biru yang sangat buruk) menjadi teroris AI pertama, menjadi nakal dan mencoba memusnahkan umat manusia setelah membebaskan teman-temannya. Dia kemudian dikalahkan dan melarikan diri ke luar angkasa.

28 tahun kemudian, kami bertemu Atlas Shepherd (Jennifer Lopez) seorang wanita yang mengenal Harman lebih baik daripada siapa pun dan tampaknya tidak dapat mempertahankan hubungan meskipun dia terlihat seperti Jennifer Lopez. Mengingat itu adalah masalah logika film yang paling sedikit, kami akan membiarkannya meluncur. Atlas mencari tahu melalui interogasi antek Harman Casca di mana teroris AI bersembunyi, dan untuk beberapa alasan dia dimasukkan ke dalam tim dengan tentara ahli untuk melacaknya dan membawanya masuk.

Atlas
Ini adalah iklan:

Ini semua dalam dua puluh menit pertama atau lebih, omong-omong. Begitu banyak eksposisi yang dilemparkan kepada Anda pada waktu itu sehingga segera dialog semua bentuk menjadi satu lumpur coklat yang konsisten di mana satu-satunya kata yang benar-benar Anda perhatikan adalah "Harman" atau "AI." Mundur sejenak pada adegan interogasi itu, itu sangat buruk. Jennifer Lopez memaksa apa yang dianggap naskah sebagai techno-jargon keluar dari mulutnya, akting Casca yang buruk, CGI yang mengerikan membuatnya terlihat seperti hanya kepala di atas meja, fakta bahwa ada orang yang berpikir ini terlihat keren, atau menarik, atau apa pun yang seharusnya menjadi film. Itu membuat saya tertawa terbahak-bahak, yang setidaknya merupakan semacam reaksi.

Dari sana, kami menuju ke Galaksi Andromeda dari semua tempat, dan setelah memperingatkan para prajurit tentang jebakan tetapi tidak memberi mereka solusi untuk satu, Lopez dan rekannya akhirnya disergap, meninggalkan Lopez terdampar di sebuah planet dengan lingkungan beracun, terkunci di dalam setelan mech yang terasa seolah-olah mencuri sama dari Avatar dan Titanfall dalam desainnya. Mekanisme itu, seperti yang dimiliki tentara lainnya, dikendalikan oleh AI, tetapi inilah anak-anak penendang, Lopez tidak suka AI. Dia bahkan memberikan catatan kertas... di masa depan ?! Betapa lucunya dia! Kecuali fakta bahwa dia memiliki AI di rumahnya yang dia mainkan catur. Sepanjang film, Atlas dan teman mekanismenya Smith terlibat dalam beberapa tindakan lemah dan dialog olok-olok terburuk yang pernah saya dengar saat mereka berjuang untuk terikat.

Untuk sebagian besar runtime, kita terjebak dengan Atlas dan teman robotnya, jadi Anda akan menganggap pembuat "film" ini setidaknya akan berusaha membuatnya agak disukai, bukan? Salah. Salah besar. Lopez tidak hanya melakukan pekerjaan akting yang buruk di sini, tetapi karakternya membalik begitu banyak antara kebencian yang gigih terhadap AI dan kesediaan yang dekat untuk menerima hubungan neuro dengannya sehingga tidak mungkin untuk menyukainya atau bahkan tahu siapa dia. Dia terlihat menyebalkan di seluruh, terutama mengingat kami tidak mencari tahu mengapa dia membenci AI sampai 30 menit terakhir atau lebih dari film, yang membingungkan mengingat kami memiliki begitu banyak eksposisi sebaliknya. Juga, alasannya membenci AI adalah bahwa dialah yang menyebabkan revolusi AI dengan cemburu pada Simu Liu yang menghabiskan terlalu banyak waktu dengan ibunya. Langkah mulus, idiot, kamu secara tidak sengaja menyebabkan kematian jutaan orang karena mumi tidak ingin melihatmu melakukan tarian TikTok terbaru.

HQ
Ini adalah iklan:

Ada begitu banyak hal yang hanya menolak untuk masuk akal dalam iklan 2 jam ini untuk neuralink Elon Musk. Mengapa semua prajurit benar-benar payah dalam pekerjaan mereka? Mengapa umat manusia bahkan memburu Harman sejak awal jika dia tidak melakukan apa pun dalam 28 tahun yang basah? Mengapa mereka harus membuat mata Simu Liu membiru? Bagaimana Atlas berubah dari berteriak dalam bahaya menjadi tiba-tiba tenang ketika dia menyadari kakinya patah begitu parah sehingga tulangnya menyembul keluar?

Ketika film mencapai klimaksnya, pertanyaan-pertanyaan ini hanya menjadi lebih buruk. Saya tidak peduli merusak ini karena saya serius mendesak Anda menghabiskan waktu Anda dengan cara lain. Di akhir film terungkap bahwa Harman memimpin Atlas kepadanya sehingga dia bisa mencuri kapal untuk kembali ke Bumi. Dia juga telah menimbun peralatan dan hal-hal lain yang dia butuhkan untuk pemberontakan lain, yang menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana dia mendapatkan barang-barang dari Bumi jika dia perlu memanggil kapal untuk kembali ke sana? Dalam pertarungan terakhir, teman mech Atlas ' Smith dipukuli dan dia pingsan. Smith menjatuhkannya ke lantai, di depan Harman yang kemudian mulai meretas mekanisme, dengan Atlas masih di garis matanya. Sesaat kemudian, Atlas menikamnya dari belakang. Ini hal-hal yang merobek rambut, anak-anak, itu benar-benar.

Atlas bukan film terburuk yang pernah saya lihat (kehormatan itu jatuh ke Sausage Party) tetapi ada di atas sana. Ini tidak terinspirasi, tidak orisinal, dan bahkan gagal menghibur sebagai film aksi. Ini juga menggambarkan AI sebagai orang jahat meskipun mereka percaya bahwa mereka menyelamatkan umat manusia dengan menghentikannya dari menghancurkan dirinya sendiri. Saya selalu membenci kiasan ini karena membuat manusia terlihat seperti idiot yang benar-benar ingin mati dengan meledakkan satu sama lain. Jika Anda menginginkan cerita AI, tonton Terminator, jika Anda menginginkan persahabatan manusia dan robot, tonton Big Hero 6 atau mainkan Titanfall 2. Jika Anda menyukai nama Shepherd, mainkan Mass Effect. Saya tahu itu ejaan yang berbeda, hanya saja jangan menonton film ini. Saya bergidik dengan gagasan Netflix merayakan 20 juta penayangan untuk film ini di akhir pekan pertamanya.

02 Gamereactor Indonesia
2 / 10
+
Kadang-kadang Anda setidaknya bisa tertawa kecil tentang betapa buruknya itu, mungkin membuat permainan minum yang menyenangkan untuk mengambil gambar setiap kali kata AI digunakan
-
Akting yang buruk, menulis, tindakan yang membosankan, dapat merasakan waktu terbatas Anda di Bumi ini terkuras saat Anda menontonnya
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Atlas

Atlas

REVIEW FILM. Ditulis oleh Alex Hopley

Tidak, Anda tidak perlu menontonnya untuk melihat seberapa buruknya, tolong jangan tonton.



Loading next content