Gamereactor Indonesia. Tonton trailer video game terbaru dan interview dari konvensi gaming terbesar di dunia. Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
artikel
F1 22

Full Throttle: Memanfaatkan kekacauan

Kami melanjutkan karir MyTeam kami dengan menuju ke Jeddah, Albert Park, dan Imola.

HQ

Menindaklanjuti pertunjukan yang cukup bencana yang dimiliki MBF Racing di Bahrain untuk berdering di musim 2022, saya sedikit khawatir tentang Grand Prix yang akan datang dan apakah saya telah salah menilai harapan saya untuk tim untuk sisa tahun ini. Saya benar-benar berpikir bahwa mobil bertenaga Mercedes akan mampu bersaing dengan yang terbaik dari paket tengah, McLarens dan Alpines, dan bahwa begitu beberapa suku cadang dan perkembangan baru telah diperkenalkan bahwa bahkan bertarung dengan tiga organisasi terkemuka adalah sebuah potensi. Tapi Bahrain meluruskan harapan saya dan membuat saya menyadari bahwa itu adalah mimpi dan bukan tujuan. Ternyata, saya salah tentang ini, karena MBF 01 memiliki potensi yang sangat tinggi, sesuatu yang dibuktikan oleh Jeddah, Australia, dan Imola.

Saya menyadari bahwa mobil ini cepat bahkan untuk bagian tengah-tengah, dan jika saya bisa merasa nyaman dengannya dan mendorongnya ke batasnya, ia cukup mampu untuk bertarung dengan Red Bulls, Ferrari, dan Mercedes ketika tim-tim terkemuka ini tidak ada dalam permainan mereka. Dan meskipun Anda dapat berargumen bahwa menunggu tim tergelincir untuk memanfaatkan bukanlah strategi kemenangan balapan, dalam F1 22 ketiga organisasi ini begitu agresif terhadap satu sama lain, sehingga Anda hampir dijamin akan menemukan satu atau dua dari enam mobil teratas yang rentan.

HQ

Ambil Jeddah sebagai permulaan. Di sinilah saya menyadari potensi sebenarnya dari mobil ini, karena meskipun tidak memiliki kekuatan untuk melewati Ferrari di lintasan lurus yang berkelok-kelok di sirkuit jalanan, ia memiliki cengkeraman dan tenaga yang cukup di bawah kap mesin untuk bersaing dengan mobil-mobil top. Harus dikatakan bahwa Jeddah adalah salah satu trek favorit saya sepanjang tahun, dan saya cukup pandai menavigasi batas-batasnya yang ketat. Tapi saya tidak pernah berharap untuk melakukannya dengan baik untuk benar-benar menjaring tempat grid P4. Saya juga tidak berharap untuk memegang posisi ini datang hari balapan, tetapi untungnya Mercedes Lewis Hamilton dan Red Bull dari Max Verstappen yang berbaris di belakang saya begitu fokus untuk bertarung satu sama lain sehingga saya tidak harus fokus pada apa yang terjadi di belakang saya. Sebaliknya saya bisa tetap menatap tajam Sergio Perez dan dua Ferrari di depan.

Ini adalah iklan:

Karena pertempuran antara dua mobil merah terkemuka, saya merasa mudah untuk mengimbangi tim-tim top, dan juga, kesalahan dari Perez ke Tikungan 1 memungkinkan saya untuk melewatinya, dan kemudian menggunakan cadangan energi bawaan saya untuk menjaga Red Bull tetap di belakang setiap kali dia mencoba untuk menyalip. Kekacauan ini memungkinkan saya untuk menjaringkan hasil podium dari tempat ketiga, dan melambungkan diri saya dan MBF Racing naik ke klasemen (sesuatu yang dibantu oleh hasil tempat kesembilan pembalap sekunder Jenson Button) setelah hasil yang mengecewakan di Bahrain.

F1 22

Menuju ke Albert Park Australia, saya memiliki harapan saya lagi. Podium lain mungkin tidak akan terjadi, tetapi penyelesaian poin lebih dari masuk akal dari saya dan Button. Setelah beberapa lap latihan, Kualifikasi datang, dan di sinilah tim-tim top membuktikan potensi mereka yang sebenarnya, karena setelah lap yang sangat cepat, yang bisa saya amankan hanyalah yang keenam di grid, dengan Button berbaris kembali di urutan ke-15. Tak perlu dikatakan, ini harus menjadi perlombaan gila untuk membuat banyak hal lain datang dari posisi awal itu.

Untungnya, saya mendapat dosis kekacauan lain, karena pada lap pertama, menuju ke Tikungan 1, Charles Leclerc dan Carlos Sainz Ferrari bersentuhan satu sama lain, memaksa kedua mobil masuk ke pit untuk memperbaiki kerusakan awal. Sergio Perez' Red Bull juga mengambil kerusakan dari insiden itu, yang berarti saya berubah dari keenam menjadi keempat (saat George Russell mengelilingi saya pada lap pertama). Selama sisa balapan, saya fokus untuk merebut kembali tempat itu dari Russell, yang merupakan tujuan yang dapat dilakukan berkat kedua mobil yang ditenagai oleh mesin yang sama. Dengan bantuan DRS dan penggunaan energi cerdas, saya berhasil melewati Russell setelah beberapa lap, dan kemudian menghabiskan sisa balapan di udara bersih, memegang posisi di belakang mobil Verstappen dan Hamilton yang jauh lebih cepat dari Verstappen dan Hamilton yang sedang bertarung. Tidak ada lagi yang datang dari balapan ini, tetapi itu berarti podium tempat ketiga berturut-turut untuk MBF Racing, sesuatu yang diperbaiki oleh pertunjukan luar biasa dari Button yang mengubah start tempat ke-15 menjadi finis ketujuh.

Ini adalah iklan:
F1 22

Dua balapan dengan hasil yang bagus berarti saya akan datang ke Putaran 4: Imola dengan banyak kepercayaan diri. Ini juga salah satu trek saya yang lebih baik di seluruh kalender, dan dengan itu, saya yakin bahwa podium lain bisa ada di kartu jika semuanya jatuh ke tempat yang benar. Saya mulai menyadari pada titik ini bahwa Kualifikasi adalah tempat saya unggul, sedangkan Button umumnya akan menderita dalam mendapatkan tempat grid yang bagus tetapi akan menebusnya dengan kecepatan balapan yang luar biasa. Tidak mengherankan, ini terjadi lagi di Imola.

Setelah sesi Kualifikasi yang saya tidak terlalu senang karena membuat beberapa kesalahan di Tikungan 6 dan 17, saya akhirnya mulai di P6, dengan Button beberapa tempat grid di belakang saya di P12. Dalam kalender 2022, Imola adalah salah satu dari sedikit akhir pekan sprint, yang berarti ini belum tentu di mana kami berdua akan memulai balapan yang sebenarnya. Dan bagi saya sendiri, ini akhirnya menjadi sedikit penghalang bagi saya, karena tim-tim top gagal membuat kesalahan dan saya kalah dalam pertempuran dengan Valtteri Bottas dan menyelesaikan Sprint dengan tempat di P7. Button di sisi lain menggunakan kecepatan balapannya untuk membuat tempat dan finis di P11.

Ini membawa kami ke Grand Prix yang sebenarnya, di mana saya sebagian besar fokus untuk tidak kehilangan posisi lagi. Untungnya, seperti yang telah menjadi tema umum akhir-akhir ini, kekacauan meletus sejak awal, saat Verstappen masuk terlalu dalam dan meluncur sendiri di Tikungan 2 lap pertama setelah pertempuran dengan Perez dan Russell, dua mobil yang menjadi rentan terhadap diri saya sendiri dan Bottas di depan saya. Kami berdua mengejar Mercedes dan Red Bull yang melemah selama Grand Prix, dan berhasil melewati keduanya pada saat bendera kotak-kotak mulai berkibar, yang berarti hasil P7 akhirnya bertransisi menjadi hasil P4, dan seperti yang Anda harapkan, Button menggunakan kecepatan balapannya untuk mengubah P11 menjadi P6 pada akhir segalanya - membuat Grand Prix skor terbaik Imola MBF Racing musim ini sejauh ini.

F1 22

Pada titik ini, kombinasi menjadi lebih nyaman dengan mobil dan juga berbagai peningkatan yang telah dipasang ke MBF 01 telah memperjelas bahwa MBF Racing memimpin paket tengah tim, dan juga urutan mematuk awal telah dilemparkan ke kepalanya, karena McLaren telah menemukan dirinya di urutan kedelapan dalam klasemen Konstruktor dengan empat poin, sementara Haas dan Alfa Romeo (sebagian besar dipimpin oleh Bottas) telah menjadi saingan terbesar saya. Setidaknya itu dengan asumsi Red Bull menyatukan diri karena kecelakaan dan masalah yang terus-menerus telah menempatkan tim dalam posisi rentan, hanya 14 poin dari tim saya. Tak perlu dikatakan, musim ini menjadi sangat, sangat menarik.

Teks terkait

0
F1 22Score

F1 22

REVIEW. Ditulis oleh Daniel Andersen

Musim Formula 1 yang baru sedang berlangsung dengan baik, dan sekarang kami juga mendapatkan edisi tahunan dari video game resmi, F1 22.

0
Throttle Penuh: Kembali ke Kenyataan

Throttle Penuh: Kembali ke Kenyataan

ARTIKEL. Ditulis oleh Ben Lyons

Tabrakan, masalah mekanis, dan paket terkemuka yang sempurna berarti pertunjukan yang suram dalam tahap karir MyTeam ini.



Loading next content