Indonesia
Gamereactor
review film
Abigail

Abigail

Duo sutradara di belakang Ready or Not melakukan yang terbaik untuk menakut-nakuti dan menimbulkan tawa dengan bantuan seorang anak vampir berusia sepuluh tahun.

HQ

"Persetan dengan sialan ini dan persetan denganmu. Ngentot! Persetan itu terkunci, aku kacau dan vampir sialan ini akan merobek kepalaku." Saya sangat curiga bahwa dialog dalam film horor Abigail ditulis sebagai bagian dari taruhan. Saya yakin Anda tidak dapat menjejalkan 2000 'fucks' ke dalam naskah dan membuatnya diproduksi dan diterbitkan oleh Hollywood! Taruhan diambil. Ayo pergi, kau sialan! Abigail lahir.

Abigail
Taring vampir yang didorong ke mulut semua aktor yang digigit sangat buruk dan sangat besar secara plastis.

Siapa pun yang telah melihat trailer tahu persis tentang apa film ini dan apa yang akan terjadi, sampai akhir. Sekelompok pencuri yang gagal ditugaskan oleh seorang maestro kaya untuk menculik seorang gadis berusia sepuluh tahun, putri seorang bos gangster yang ditakuti, dan membawanya ke sebuah rumah besar di pedesaan di mana mereka kemudian akan menjaga anak itu selama 24 jam. Mudah-peasy! Sayangnya, ternyata gadis kecil itu adalah salah satu vampir tertua dan paling kejam di dunia, dan sama seperti pencuri yang lengah, melepas jaket kulit ketat mereka dan mulai meneguk minuman keras gratis, inilah saatnya bagi Abigail untuk mengungkapkan sifat aslinya. "Persetan dengan vampir sialan ini! Aku akan mati di rumah sialan yang dikunci ini oleh seorang balerina anak sialan vampir. Ini sangat kacau, ini benar-benar gila!"

Abigail
Persetan dengan omong kosong ini!
Ini adalah iklan:

Saya suka gorefest yang diremehkan duo sutradara Olpin-Gilette Ready or Not. Ini adalah permata film-B yang menyenangkan, serba cepat, tanpa engsel yang bersimbah darah dan hubungan keluarga yang bengkok. Namun, saya tidak suka upaya kikuk mereka untuk menghidupkan kembali Scream (mereka menyutradarai bagian lima dan enam) dan saya benar-benar tidak suka Abigail. Ide dasar sekelompok pencuri bekas yang kejam mencicipi obat mereka sendiri dalam bentuk anak vampir pemakan daging yang mengenakan seragam balet berusia sepuluh tahun. Itu bisa saja gelap, lucu, berdarah, dan aneh dengan cara yang sama seperti Ready or Not, tetapi sedikit lebih buruk. Tapi ternyata tidak. Karakternya sangat tipis dalam kepribadian stereotip mereka sehingga dengan cepat menjadi dapat diprediksi dan, di atas segalanya, konyol. Aktingnya menyedihkan, dan sensasi dikejar melalui koridor rumah besar yang kaya dan elegan benar-benar hilang. Untuk sebagian besar ini hanya sangat buruk, dan membosankan.

Satu-satunya hal yang benar-benar bekerja dalam film yang lembek, malas, dan bodoh ini adalah jumlah darah yang ditembakkan keluar dari tubuh yang terkoyak menjelang akhir. Ini seperti air mancur darah yang ditawarkan dan sangat kontras dengan jam pembukaan yang agak menyedihkan, kita berbicara 200 liter darah merah gelap di sini yang melukis dinding seperti tidak ada yang lain, dan benar-benar membasahi para aktor di dalamnya pada akhirnya. Di sinilah, untuk sesaat, singkat, bahwa Abigail sama lucunya dengan yang seharusnya dari bingkai satu. Tapi seperti itu, sebagian besar hanya tentang potensi yang belum dimanfaatkan dan 2.000 'fucks' yang menyela.

04 Gamereactor Indonesia
4 / 10
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Abigail

Abigail

REVIEW FILM. Ditulis oleh Petter Hegevall

Duo sutradara di belakang Ready or Not melakukan yang terbaik untuk menakut-nakuti dan menimbulkan tawa dengan bantuan seorang anak vampir berusia sepuluh tahun.



Loading next content